HomeNalarMegawati Sedang Terjebak Mitos?

Megawati Sedang Terjebak Mitos?

Usulan Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri agar nomor urut peserta Pemilu 2024 tidak diganti, sehingga PDIP tetap menggunakan nomor tiga direspons berbagai pihak. Politisi Partai Gerindra Desmond J. Mahesa menyindir Megawati dengan menyebutnya berkonsultasi dengan dukun sehingga mengeluarkan usulan tersebut. Apakah Megawati tengah terjebak mitos angka keberuntungan?


PinterPolitik.com

Dalam kehidupan sehari-hari kita kerap melihat fenomena angka favorit hingga angka keberuntungan. Di dunia sepakbola, misalnya, terdapat pemain yang identik dengan nomor tertentu. Salah satu nomor yang paling dikenal tentu adalah Cristiano Ronaldo dengan nomor tujuhnya. 

Kita mengenal Ronaldo dengan singkatan CR7. Lalu, ada Lionel Messi yang identik dengan nomor punggung sepuluh. Singkatannya mirip dengan Ronaldo, yakni LM10.

Jika mengikuti berita seputar perpindahan pemain sepakbola, bahkan terdapat pemain yang mencantumkan nomor punggung tertentu sebagai salah satu syarat menyetujui kontrak yang ditawarkan.

Tidak hanya di level individu, posisi pemain juga identik dengan nomor punggung tertentu. Nomor punggung sembilan, misalnya, entah sejak kapan selalu diberikan kepada penyerang. Seolah, nomor sembilan merupakan simbol ketajaman dalam membobol gawang.

Lalu, nomor punggung satu identik dengan penjaga gawang. Nomor punggung dua, tiga, empat, dan lima identik dengan posisi pemain bertahan. Nomor dua puluh tiga, enam, dan delapan kerap dipilih oleh gelandang. Sementara, di posisi penyerang sayap, nomor dua puluh satu, sebelas, dan tujuh belas kerap menjadi primadona.  

Menariknya, di politik nasional Indonesia, fenomena menginginkan nomor tertentu tengah terjadi saat ini. Adalah Ketua Umum (Ketum) PDIP Megawati Soekarnoputri yang ingin partainya tetap menggunakan nomor urut tiga di Pemilihan Umum (Pemilu) 2024. Megawati mengusulkan agar nomor urut partai di Pemilu 2024 mengikuti Pemilu 2019.

- Advertisement -

Atas usulan itu, Wakil Ketua Komisi III DPR sekaligus Wakil Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Desmond J. Mahesa memberi sindiran satir. “Bu Mega itu berpendapat, mungkin hasil konsultasi dengan dukun ya,” ungkapnya pada 20 September 2022.

Lantas, mengacu pada ambisi PDIP untuk hat-trick di Pemilu 2024, mungkinkah usulan Megawati bertolak pada kepercayaan terhadap angka keberuntungan? Mungkinkah nomor tiga berarti hat-trick di Pemilu 2024?

sby turun gunung pdip panik

Terjebak Mitos? 

Di titik ini, seperti respons satir Desmond J. Mahesa, mungkin banyak pihak yang melihat Megawati tengah terjebak pada mitos angka keberuntungan. Bagi yang membaca buku Yuval Noah Harari yang berjudul Homo Deus: A Brief History of Tomorrow, pasti sangat akrab dengan istilah “para pendongeng”.

Baca juga :  Underrated, Gibran Mampu “Kuasai” PDIP?

Menurut Yuval, apa yang paling membedakan manusia (Homo Sapiens) dengan spesies lainnya adalah kemampuan dalam berimajinasi. Distingsi ini diperkirakan terjadi sekitar 70 ribu tahun lalu. Sebuah fase sejarah yang dikenal dengan Revolusi Kognitif.

Spesies lainnya seperti simpanse atau serigala hanya dapat mengenal dua realitas. Realitas yang pertama adalah realitas objektif. Simpanse dan serigala mengetahui terdapat pohon, batu yang keras, dan air yang mampu melepas dahaga. 

Realitas yang kedua adalah realitas subjektif, yakni mengalami berbagai perasaan seperti rasa takut, senang, dan gairah seksual.

Sementara, bagi Homo Sapiens, selain dua realitas itu, ada satu lagi realitas yang dapat dikenali, yakni realitas imajinatif. Ini membuat manusia dapat membangun peradaban, membuat aturan hukum dan moral, membayangkan dewa-dewa, serta mengembangkan teknologi secara kontinyu.

Seperti yang kita lihat, sampai saat ini tidak ada simpanse, kera, atau serigala yang mampu membangun negara, membuat majalah olahraga sendiri, ataupun bermain judi di kasino. Hal-hal itu hanya dapat dilakukan oleh spesies yang mengenali tiga realitas, yakni Homo Sapiens.

- Advertisement -

Pada kasus Megawati yang ingin mempertahankan nomor urut tiga, tanpa keraguan, dapat dikatakan itu adalah bukti nyata realitas imajinatif. Kemungkinan besar ada bayangan soal hat-trick di Pemilu 2024 yang disimbolkan dengan nomor tiga di surat suara. Mungkin, ada keyakinan kesuksesan di Pemilu 2019 dapat diulangi jika tetap menggunakan nomor urut yang sama. 

Simpulan ini selaras dengan penjelasan Dennis Chong dalam tulisannya “Degrees of Rationality in Politics” di buku The Oxford Handbook of Political Psychology, yang menyebut politisi memiliki kecenderungan untuk melihat realitas berdasarkan keyakinan yang disukainya.

Jika ditarik ke belakang, pada tahun 2018, Megawati juga terlihat memberikan buih-buih imajinasi ketika PDIP mendapatkan nomor urut tiga. “Tiga itu adalah metal. Banteng metal, menang total,” ungkapnya pada 18 Februari 2018.

Singkatnya, mengacu pada tiga dimensi realitas yang mampu dikenali Homo Sapiens, sekiranya dapat dikatakan Megawati tengah terjebak pada mitos angka keberuntungan.

Lantas, jika benar demikian, apakah itu adalah situasi yang tidak menguntungkan secara politik?

inofgrafis pdip demokrat saling jegal

Strategi Jitu?

Terkait ini, pengamat politik dari Universitas Al Azhar Indonesia, Ujang Komarudin, memiliki pandangan yang sangat menarik. Menurut Ujang, usulan Megawati itu memiliki dampak psikologis yang dapat menguntungkan PDIP di Pemilu 2024.

Baca juga :  Paspampres Jokowi Diterobos, Sebuah Rekayasa?

Karena nomor urut PDIP sama, masyarakat menjadi lebih mudah mengingat dan mengidentifikasi partai banteng. “PDIP, ya nomor tiga,” kira-kira demikian. Lanjut Ujang, konteks ini sama dengan apa yang terjadi di Partai Golkar.

“Dulu ketika zaman Orde Baru ya, awal-awal Reformasi. Golkar itu selalu nomor dua. Nah jadi masyarakat saat pemilu itu, di kampung-kampung (bilang) ‘Saya nomor dua’, walaupun nomornya sudah berganti, sudah berubah kalau nomor dua itu partai yang lain,” ungkap Ujang pada 20 September 2022.

Leonie Huddy dalam tulisannya “From Group Identity to Political Cohesion and Commitment” di buku The Oxford Handbook of Political Psychology, menerangkan kohesi dan komitmen persatuan komunitas terbentuk kuat jika memiliki identitas yang jelas.

Dalam social identity theory (SIT), simbol yang khas memiliki peranan penting untuk membangun kohesi suatu komunitas. Artinya, seperti yang dijelaskan Ujang, ingin dipertahankannya nomor urut tiga memiliki kalkulasi psikologis di baliknya.

Megawati ingin membentuk identitas atau simbol PDIP sejelas mungkin di tengah masyarakat. Berbagai atribut partai, seperti baliho, kaos, buku, atau selebaran yang sudah disebar sejak Pemilu 2019 akan membuat masyarakat mudah mengingat dan mengidentikkan PDIP dengan nomor tiga.

Selain itu, seperti yang dijelaskan Megawati, ini juga dapat menghemat pengeluaran biaya kampanye. Berbagai atribut PDIP yang masih layak dapat digunakan kembali. Jika nomor urut partai berubah, PDIP harus mencetak dan menyebarkan lagi atribut partai dengan nomor yang berbeda.

Dengan demikian, apa yang dilakukan Megawati adalah sebuah usulan rasional. Dalam rational choice theory, suatu pilihan disebut rasional apabila itu paling menguntungkan atau paling mengurangi kerugian. 

Setelah menimbang berbagai variabel yang ada, Megawati menilai mempertahankan nomor urut tiga akan memberikan keuntungan yang lebih besar bagi PDIP daripada nomor urut diganti.

Pada akhirnya, kita dapat menyimpulkan dua hal dari usulan Megawati. Pertama, memang benar itu adalah bagian imajinasi. Sedikit tidaknya, terdapat tendensi psikologis untuk menilai nomor tiga merupakan angka keberuntungan bagi PDIP.

Kedua, usulan ini dapat dikatakan merupakan strategi yang jitu. Namun, yang menjadi perhatian adalah, partai lain juga akan mendapatkan manfaat psikologis yang sama. Ini akan paling menguntungkan PDIP apabila hanya partai banteng yang memiliki nomor urut yang sama.

Poin terakhir ini sekiranya perlu menjadi pertimbangan lebih lanjut Megawati dan PDIP. (R53)  

#Trending Article

Jokowi Kalah Perkasa dari Modi?

Dalam Deklarasi Bali yang dibuat oleh para pemimpin negara G20, peran Perdana Menteri (PM) India Narendra Modi disebut-sebut jadi faktor krusial. Padahal, pertemuan itu dipimpin oleh Presiden RI Joko Widodo (Jokowi). Mengapa itu bisa terjadi?

Cuan Nikel Jokowi Hanya “Ilusi”?

Indonesia yang kalah atas gugatan World Trade Organization (WTO) terkait kebijakan larangan ekspor nikel dan berencana untuk melakukan banding. Namun, di balik intrik perdagangan...

Timor Leste “Login”, ASEAN “Powerful”?

Timor Leste resmi menjadi anggota ke-11 Association of Southeast Asian Nations (ASEAN) setelah sempat mendapat penolakan akibat tingginya kesenjangan dan dikhawatirkan tidak mampu mengejar...

Optimisme Intelijen Berpihak Kepada Prabowo?

Pasca kelakar “rambut putih” Presiden Joko Widodo (Jokowi), Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) Budi Gunawan tampak membesarkan hati Prabowo Subianto dalam sebuah kesempatan di...

Kenapa Peradaban Barat “Kuasai” Dunia?

Orang Eropa dan Amerika Serikat (AS) sering dianggap lebih unggul karena negara mereka “menguasai” dunia saat ini. Apakah ini akibat persoalan ras atau ada hal lain yang tersembunyi di balik kesuksesan peradaban Barat?

Tidak Ada Kebenaran di Era Informasi?

Di era kemajuan internet, manipulasi kebenaran justru malah semakin marak. Bagaimana kita memaknai fenomena ini?

Laksamana Yudo Patahkan Mitos?

Kepala Staf Angkatan Laut (KSAL) Laksamana Yudo Margono ditunjuk Presiden Joko Widodo (Jokowi) sebagai Panglima TNI untuk menggantikan Jenderal Andika Perkasa. Menjabat hingga akhir...

Relawan Bermanuver, Jokowi Terjebak Ilusi?

Serangkaian respons minor eksis pasca acara relawan Joko Widodo (Jokowi) di Stadion Utama Gelora Bung Karno (GBK) Jakarta yang dihadiri langsung oleh sang RI-1....

More Stories

Pilpres 2024: Makin Mahal, Makin Gelap

Dewan Pembina Perkumpulan untuk Pemilu dan Demokrasi (Perludem) Titi Anggraini menyimpulkan Pilpres 2024 dengan kalimat, “makin mahal, makin gelap”. Apa maksudnya? PinterPolitik.com Dalam acara diskusi publik...

Hendro Benar, Purnawirawan TNI Perlu Gabung Parpol

Mantan Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) Jenderal TNI (Purn.) A.M. Hendropriyono mengajak purnawirawan TNI untuk bergabung ke partai politik. Kenapa Hendro menyerukan ajakan yang...

PA 212 Sudah Tamat?

Sorotan terhadap gerakan Persaudaraan Alumni (PA) 212 terus berkurang sejak mencapai puncaknya pada Pilpres 2019. Apakah daya tarik PA 212 sudah berakhir alias tamat?  PinterPolitik.com Pasca...