Support Us

Available for Everyone, funded by readers

Contribute
E-Book
Home > In-Depth > Kenapa PAN Nekat Incar Jawa Timur?

Kenapa PAN Nekat Incar Jawa Timur?


R53 - Thursday, December 16, 2021 17:33
Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan ketika memberikan pidato dalam Musran PAN yang digelar di Ponpes Amanatul Ummah, Mojokerto, Jawa Timur pada 10 Desember 2021 (Foto: detikNews)

0 min read

Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan melakukan safari politik menarik dengan mengunjungi pondok pesantren Nahdlatul Ulama (NU) di Jawa Timur (Jatim) dan bertemu dengan Ketua PWNU Jatim. Apakah PAN tengah menyasar ceruk suara NU di Jatim? Jika benar, mampukah PAN yang pemilih tradisionalnya dari Muhammadiyah bersaing dengan PKB? 


PinterPolitik.com

“Let your plans be dark and impenetrable as night, and when you move, fall like a thunderbolt.” — Sun Tzu, ahli perang Tiongkok

Ada gestur politik menarik yang ditunjukkan Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan (Zulhas) pada 10 Desember kemarin. Mungkin untuk yang pertama kali, ia menghadiri Musyawarah Ranting (Musran) PAN di Mojokerto, Jawa Timur (Jatim). Musran ini juga terbilang menarik karena digelar di Pondok Pesantren (Ponpes) Amanatul Ummah asuhan Kiai Asep Saifuddin Chalim yang merupakan pondok Nahdlatul Ulama (NU). Ini menarik karena pemilih tradisional PAN adalah dari Muhammadiyah.

Sambutan Kiai Asep Saifuddin Chalim tidak kalah menarik. “Pondok kami terbuka untuk kegiatan-kegiatan yang memikirkan agenda kebangsaan. Saya siap membantu dan memfasilitasi, termasuk kegiatan-kegiatan PAN, bahkan kalau perlu kami biayai. Di sini banyak aula, ruangan dan lainnya,” ungkapnya. Benar-benar antusiasme dan dukungan yang tersurat.

Dalam rangkaian safarinya, Zulhas juga mengunjungi Ponpes Syekh Abdul Qodir Al Jailani di Kraksaan, Probolinggo dan Ponpes Sidogiri Pasuruan. Tidak lupa pula menyambangi tokoh NU sentral di Jatim, yakni Ketua PWNU Jatim KH Marzuki Mustamar. 

“PAN dengan NU ini dekat, kecintaan Bang Zul kepada para Kiai juga tak usah diragukan. Ahlan wa sahlan, selamat datang di Ponpes Syekh Abdul Qadir Jailani, disambut oleh para Kiai dan Habaib,” ungkap KH Abdul Hafidz Aminuddin, pimpinan Ponpes Syekh Abdul Qadir Jailani.

Atas rangkaian safari yang dilakukan, khususnya ke Ponpes NU dan Ketua PWNU Jatim, berbagai pihak menaruh dugaan, apakah PAN tengah mengincar suara NU? 

Jika benar, ini sangat menarik karena PAN harus bersaing dengan PKB yang telah lama menjadikan NU sebagai lumbung suara, khususnya di Jawa Timur. Pada Pemilu 2019, misalnya, PKB memperoleh 4.198.551 suara di Jatim – hanya dilewati oleh PDIP dengan 4.319.666 suara. Dengan total meraih 13.570.097 suara, sepertiga suara PKB disumbang oleh satu provinsi.

Lebih menarik lagi, Ketua DPW PAN Jatim Ahmad Rizki Sadig mengeluarkan tagline “Jawa Timur Basis PAN”. Melihat statistik yang ada, apakah PAN terbilang nekat ingin merebut suara NU di Jawa Timur?

Kalkulasi Matematis

Jika benar PAN mengincar suara NU Jatim, maka ini adalah afirmasi atas tulisan Alexander R. Arifianto yang berjudul From ideological to political sectarianism: Nahdlatul Ulama, Muhammadiyah, and the state in Indonesia.

Disebutkan, saat ini politik Indonesia bukanlah soal pertarungan ideologi, melainkan soal sektarianisme atau pertarungan kelompok masyarakat. Arifianto mencontohkannya dengan Pilpres 2019. Ketika Amien Rais yang merupakan tokoh senior Muhammadiyah bersikap sebagai oposisi, pemerintah kemudian merapat ke NU. Tidak hanya terkait PKB, secara mengejutkan Ma’ruf Amin dipilih sebagai cawapres di detik-detik akhir pengumuman.

Cara kerja yang sama juga berlaku di pemilihan legislatif. Strategi perebutan suara pada dasarnya tidak bertolak pada kampanye ideologi, melainkan seberapa jauh usaha partai dalam mendekati dan beramah-tamah dengan kelompok masyarakat.

Oleh karenanya, meskipun pemilih tradisional PAN disebut dari Muhammadiyah, jika partai biru dapat melakukan pendekatan yang strategis, tepat, dan proporsional, menggaet suara dari pemilih NU merupakan suatu probabilitas yang dapat diraih.

Melihat datanya, tagline “Jawa Timur Basis PAN” sebenarnya adalah kalkulasi matematis. Pada Pemilu 2019, PAN meraih 1.209.375 suara di Jatim. Dengan perkiraan jumlah warga Muhammadiyah di Jatim sebesar 10 juta jiwa, yang mana tentunya tidak semua ke PAN, dapat dikatakan sisanya berasal dari warga NU. 

Simpulan ini misalnya dapat ditarik pada kasus Slamet Ariyadi, anggota DPR Komisi IV Fraksi PAN yang berasal dari daerah pilih (Dapil) Jawa Timur IX. Ariyadi merupakan alumni Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII), organisasi kemahasiswaan yang disebut punya pertalian dengan NU. Ia juga pernah nyantri di Ponpes Nazhatut Thullab Prajjan Sampang yang merupakan pondok NU. 

Sekarang pertanyaannya, dengan background seperti itu, darimana suara Ariyadi? Tentu bukan dari warga Muhammadiyah, melainkan warga NU. Faktor penting lainnya adalah, seperti yang diungkap Menko Polhukam Mahfud MD, warga NU dibebaskan untuk menentukan partai pilihannya. 

Suara NU bukan hanya milik PKB. Ini terbukti dengan perolehan suara partai lebah yang hanya menyentuh 13.570.097 suara di Pemilu 2019. Ini jauh dari perkiraan jumlah warga NU yang disebut mencapai 60-120 juta jiwa.

Mengutip NU Online, jumlah warga NU Jatim mencapai 24.487.914 jiwa, sekitar 60 persen penduduk Jawa Timur. Jumlah ini lebih dari dua kali lipat warga Muhammadiyah Jatim. Pertanyaannya, siapa yang tidak ingin mendapat suara sebanyak itu? 

Dengan berbagai perhitungan matematis tersebut, dapat dikatakan tagline “Jawa Timur Basis PAN” bukanlah mimpi di siang bolong. Lagipula, jika menyebutnya terlalu ambisius, menurut Ketua DPW PAN Jatim Ahmad Rizki Sadig, yang dimaksud bukan menguasai Jatim dalam artian riil, melainkan memiliki wakil di setiap dapil di Jawa Timur. 

Di Jatim ada 11 dapil RI, 14 dapil provinsi, dan 200 dapil kab/kota. Jika dihitung, PAN sebenarnya hanya menargetkan total 225 kursi dari 1620 kursi kab/kota, 120 kursi provinsi, dan 89 kursi RI dari Jatim. 

Bergerak dalam Kegelapan

Meskipun terbilang begitu matematis, langkah terbuka Zulhas mengunjungi ponpes NU dan Ketua PWNU Jatim masih menyisakan tanda tanya. Mengacu pada ahli strategi Tiongkok, Sun Tzu dalam bukunya The Art of War, faktor kerahasiaan merupakan syarat mutlak dari keberhasilan strategi perang.

Seperti kutipan Sun Tzu di awal tulisan, serangan harus seperti petir. Ia harus mengejutkan, keras, menyambar, dan tak terhentikan. 

Pertanyaannya, bagaimana mungkin elemen kejutan itu berhasil jika strategi sudah diketahui oleh pihak musuh?

Jika PAN secara terbuka menunjukkan keinginannya merebut suara NU Jatim, bukankah ada peluang sabotase dari partai lain. Tentunya, tidak mungkin partai lain seperti PKB membiarkan PAN mengambil ceruk suaranya. Seperti kata Sun Tzu, mematahkan strategi musuh adalah cara jitu dalam memenangkan perang.

Atas keganjilan ini, kita dapat menarik satu dugaan. Besar kemungkinan kunjungan Zulhas hanyalah etalase. Ini hanyalah pertunjukan panggung dramaturgi. Dalam politik, interaksi sebenarnya lebih banyak terjadi di panggung belakang (backstage) daripada panggung depan (front stage). Pada umumnya, panggung depan hanya ditunjukkan ketika lobi panggung belakang tidak berjalan sesuai keinginan, atau ketika sudah mencapai suatu kesepakatan. 

Mungkin dapat dikatakan, PAN sudah memiliki strategi jitu dalam menggaet suara NU Jatim, sehingga perlu memainkan panggung depan. Kunjungan Zulhas sebenarnya simbol atas kemantapan PAN bergerak di Jawa Timur.

Selain sebagai dramaturgi, kita dapat memahami kunjungan terbuka Zulhas sebagai trial balloon. Ini merupakan informasi yang sengaja dilempar ke media untuk mengamati reaksi pihak lain. Politisi sering kali sengaja membocorkan informasi tentang perubahan kebijakan untuk melihat reaksi masyarakat, apakah diterima atau mendapatkan resistensi. 

Jika kunjungan Zulhas merupakan trial balloon, ini jelas merupakan bagian dari strategi. Jika mendapat respons positif, PAN akan melakukan eskalasi strategi dan semakin mengerahkan pasukan darat untuk mengetuk pintu dan simpul-simpul suara NU di Jawa Timur.

Well, kita lihat saja kelanjutan strategi PAN ini. Berhasil tidaknya tagline “Jawa Timur Basis PAN” hanya dapat dijawab oleh waktu dan perhitungan terukur yang jitu. Mari mengamati. (R53)

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

Berita Terkait