HomeNalarKenapa Kita Percaya Teori Konspirasi?

Kenapa Kita Percaya Teori Konspirasi?

Kemunculan tren lato-lato dan Mixue dihadapi sejumlah teori konspirasi yang cukup “liar”. Meski demikian, ada saja orang yang percaya dengan konspirasi-konspirasi itu. Kenapa manusia begitu mudah percaya konspirasi?


PinterPolitik.com

Demam permainan lato-lato menyerbu Indonesia layaknya sebuah virus. Yap, permainan dua buah bola plastik yang diikat dengan seutas tali tersebut mungkin kini dimainkan oleh jutaan orang dari seluruh penjuru Indonesia.

Seiring dengan semakin banyaknya pemain lato-lato, tiba-tiba saja muncul sebuah teori konspirasi yang cukup menggelitik, yakni ada yang melihat bahwa permainan tersebut adalah sebuah alat propaganda kaum Yahudi untuk “mencuci otak” orang-orang di Indonesia.

Argumen “unik” tersebut diambil dari pola yang terbentuk dari dua bola dan tali mainan lato-lato yang tampak seperti sebuah segitiga. Bagi mereka yang percaya konspirasi ini, bentuk segitiga itu menandakan lambang illuminati. Kata lato-lato sendiri juga disebut artinya “aku yahudi”.

Bagi orang yang sudah terbiasa dengan bagaimana memverifikasi suatu klaim di internet akan dengan mudah menyimpulkan bahwa teori konspirasi itu tidak benar. Namun, sayangnya cerita ini dengan begitu cepatnya menyebar di sejumlah grup-grup WhatsApp, dan bagi mereka yang tidak terbiasa menggunakan internet akan dengan mudah tertipu teori liar tersebut.

Pada akhirnya cerita konspirasi lato-lato ini hanya jadi salah satu bukti bahwa setidakmeyakinkan apapun suatu berita, akan ada orang-orang yang mempercayainya.

Lantas, kenapa ya manusia sangat mudah percaya teori konspirasi?

image 46

Naluri “Menyebalkan” Manusia?

- Advertisement -

Berbicara tentang kenapa manusia memiliki pola kebiasaan tertentu jelas tidak bisa kita pisahkan dengan perilaku alamiah manusia sebagai makhluk hidup itu sendiri.

Terkait kenapa manusia kerap menciptakan teori konspirasi yang cenderung membuat sesamanya menghindari kegiatan tertentu, Karen Douglas, profesor psikologi dari Universitas Kent menilai bahwa itu ada kaitannya dengan survival instinct atau naluri bertahan manusia.

Baca juga :  Kenapa Ateisme Semakin Populer?

Dalam sebuah artikel wawancara dengan American Psychological Association (APA) berjudul Why people believe in conspiracy theories, Douglas menjelaskan bahwa ketika ada sebuah tren baru yang terjadi di masyarakat, maka bisa dipastikan teori konspirasi seputarnya pasti akan muncul dalam waktu yang cepat. Kata Douglas, kebiasaan ini secara psikologis merupakan mekanisme pertahanan manusia untuk mengkritisi apakah tren baru tersebut berbahaya bagi komunitas mereka atau tidak.

Dan memang, selain konspirasi lato-lato tadi, sebuah teori liar lain juga muncul seputar maraknya kemunculan outlet-outlet Mixue di Indonesia. Beberapa orang menduga bahwa kemunculan Mixue ada kaitannya dengan upaya mata-mata dari Tiongkok, karena brand es krim tersebut memang berasal dari negeri Tirai Bambu.

Yap, sederhananya, teori konspirasi muncul karena manusia merasa asing dengan sebuah tren baru dan memperlakukannya layaknya orang asing yang tiba-tiba muncul dalam suatu pedesaan. Rasa ketidakpercayaan secara alamiah muncul, dan ini kemudian dibarengi dengan tingkat kewaspadaan tinggi yang didasarkan pada rasa ketakutan. Dengan analogi seperti itu, tentu mudah memahami alasan kenapa teori-teori “ajaib” itu bisa muncul, bukan?

Pada dasarnya, manusia memang memiliki rasa penasaran yang tinggi dan ingin memahami dunia di sekitar mereka. Ketika kita tidak bisa menemukan alasan yang logis, maka argumen-argumen tidak berdasar dijadikan alternatif jawaban.

Pandangan ini didukung oleh profesor psikologi sosial dari Universitas Nottingham bernama Daniel Jolley. Dalam artikel wawancaranya di laman LiveScience berjudul Why do People Believe Conspiracy Theories, Jolley mengatribusikan alasan kenapa orang dengan sangat mudah percaya dengan konspirasi pada suatu kebiasaan manusia yang disebut confirmation bias atau bias konfirmasi.

Sesuai dengan sebuah survei yang dikutipnya, mayoritas orang merasa bahwa mereka memiliki intelegensia di atas rata-rata. Ini kemudian berdampak pada proses perolehan informasi. Apa kaitannya dengan kecenderungan mempercayai konspirasi?

Baca juga :  Mixue-isasi Tiongkok Hantui Indonesia?
- Advertisement -

Well, karena teori konspirasi dengan sangat cepat mencapai masyarakat, bahkan sebelum jawaban objektif muncul, orang-orang yang terekspos dengan konspirasi akan merasa mereka perlu mempertahankan teori yang mereka percaya bahkan jika suatu waktu terbukti salah.

Pada akhirnya, dengan pembahasan ini kita bisa memahami keunikan dan misteri dari sifat manusia. Kalau lato-lato dan Mixue saja bisa punya konspirasi yang memiliki banyak pengikutnya, bagaimana dengan konspirasi-konspirasi politik ya? (D74)

spot_imgspot_img

#Trending Article

Operasi Intelijen di Balik Demonstrasi Kades

Beberapa waktu terakhir ini politik nasional dihebohkan dengan demonstrasi para Kepala Desa (Kades) untuk menuntut pertambahan masa jabatan dari enam menjadi sembilan tahun. Pertanyaannya,...

Salahkah Menyebut Jokowi sebagai Firaun?

Emha Ainun Nadjib atau yang akrab disapa Cak Nun tengah menjadi perbincangan luas usai menyebut Presiden Joko Widodo (Jokowi) sebagai firaun. Lantas, apakah keliru...

Duet Sandi-RK di Pilpres 2024?

Bergabungnya Ridwan Kamil (RK) ke Partai Golkar sekiranya membawa perubahan pada peta politik nasional. Lantas, mungkinkah RK diusung Partai Golkar di Pilpres 2024? Apakah...

Ini Rahasia Retorika Intelijen Jokowi-Prabowo? 

Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto ditugaskan sebagai orkestrator intelijen pertahanan dan keamanan oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi). Selain tampak menguak kelemahan intelijen yang secara...

Kenapa Perang Akan Selalu Terjadi

Abad ke-21 kerap disebut sebagai era perdamaian. Kendati demikian, perang sampai saat ini masih saja terjadi. Lantas, mengapa peperangan selalu ada?

Meledaknya “Bom Waktu” TKA Tiongkok?

Konflik sosial kiranya bukan lagi menjadi potensi eksistensi tenaga kerja asing (TKA) saat gesekan hingga menimbulkan korban jiwa terjadi di Morowali Utara, Sulawesi Tengah....

Sudah Tepatkah Kebijakan Jalan Berbayar?

Kebijakan electronic road pricing (ERP) di Singapura dinilai berhasil mengurangi kemacetan dan menyandang gelar kebijakan best practice. Namun, tepatkah Jakarta mengimplementasi kebijakan tersebut? PinterPolitik.com Peliknya permasalahan...

Politik MBS di Balik Kepindahan Ronaldo

Momen kepindahan Cristiano Ronaldo ke Al Nassr FC disebut bukan kepindahan pemain sepak bola semata. Tengah didiskusikan bahwa terdapat kepentingan politik Mohammed bin Salman...

More Stories

Monster Laut, Konspirasi Politik Tertua?

Peradaban manusia menyimpan ribuan cerita monster laut. Mungkinkah ada peran motif politik dalam cerita-cerita teror dari laut?

Kenapa Perang Akan Selalu Terjadi

Abad ke-21 kerap disebut sebagai era perdamaian. Kendati demikian, perang sampai saat ini masih saja terjadi. Lantas, mengapa peperangan selalu ada?

Benua Asia Hanya “Ilusi” Eropa?

Asia adalah benua yang diisi sejumlah keberagamaan. Namun, hal tersebut kadang dilihat sebagai tantangan dalam mewujudkan persatuan di kawasan terluas di dunia ini. Mengapa bisa demikian?