HomeNalar PolitikKenapa “Gemoy” Begitu Sukses di Prabowo? 

Kenapa “Gemoy” Begitu Sukses di Prabowo? 

Dengarkan artikel berikut di tautan ini

Hasil quick count mengungkap Prabowo-Gibran raih suara tertinggi. Apakah kampanye ala gemoy punya andil dalam kesuksesan tersebut?


PinterPolitik.com 

Akhirnya, setelah melewati 75 hari masa kampanye Pemilihan Presiden 2024 (Pilpres 2024), kita dan seluruh masyarakat Indonesia, telah sukses menyalurkan suara dan menentukan calon-calon pemimpin Indonesia untuk lima tahun ke depan.  

Walau masih menunggu perhitungan akhir dari Komisi Pemilihan Umum (KPU), hasil perolehan suara melalui metode quick count dari sejumlah lembaga survei telah menunjukkan bahwa kemungkinan besar pasangan calon (paslon) nomor urut 02, Prabowo-Gibran, akan memenangkan Pilpres 2024.  

Tidak main-main, mayoritas lembaga survei menunjukkan Prabowo-Gibran miliki suara di atas 51 persen. Artinya, Pilpres 2024 akan berlangsung selama satu putaran. 

Kembali lagi, meskipun kita masih perlu menghitung perhitungan akhir KPU, keunggulan suara yang dimiliki Prabowo-Gibran sangat menarik untuk kita perhatikan, terutamanya, dari aspek kampanye mereka di media sosial. Tidak sedikit orang di media sosial yang mengatakan bahwa kemenangan Prabowo-Gibran disebabkan oleh kampanye ala ‘gemoy’ yang beredar di media sosial seperti di TikTok dan Instagram. 

Tren video ‘menggemaskan’ Prabowo yang ramai tersebar bahkan sampai disoroti media-media asing seperti BBC dan Nikkei Asia. 

Lantas, menarik kemudian untuk kita pertanyakan: mengapa kampanye ala ‘gemoy’ Prabowo Subianto bisa begitu sukses? 

infografis bali didominasi prabowo

Prabowo yang Tidak Terduga 

Di Pilpres 2024 ini, mungkin bisa kita katakan bahwa Prabowo adalah capres yang paling sukses dalam membangun citra ketersukaan di rakyat akibat kampanye ‘gemoy’nya. Kita akan menganalisis fenomena ini melalui kacamata filosofi humor. 

Di dalam filosofi humor, ada suatu teori menarik yang bernama incongruity theory atau teori ketidakcocokan. John Morreall dalam tulisannya yang berjudul Philosophy of Humor, menjelaskan bahwa humor yang benar-benar lucu dan berbekas di publik muncul dari persepsi ketidaksesuaian, atau lebih tepatnya ketidakterdugaan, antara lelucon yang dilemparkan sang aktor dan karakter dari sang aktor itu sendiri. 

Baca juga :  Triad, Grup Mafia Penguasa Asia?

Sederhananya, orang yang umumnya dianggap bukan sebagai orang yang lucu, justru bisa menjadi lebih sukses dalam menyampaikan lelucon dibanding orang yang sejak awal dikira lucu. Hal ini karena orang-orang cenderung akan sangat terkejut oleh perubahan karakter dari orang yang awalnya tidak dianggap lucu, dan rasa terkejut tersebut berubah menjadi dorongan untuk ketersukaan. 

Dalam konteks Prabowo, jika kita menggunakan pandangan teori ketidakcocokan, bisa kita lihat bahwa Prabowo mungkin adalah orang yang sudah ditakdirkan untuk berkampanye ‘gemoy’ karena ia memiliki karakter yang tidak dimiliki oleh capres-capres lain, yakni citranya sebagai orang yang kaku dan tegas.  

Persepsi yang demikian lantas menjadi bahan bakar dari kesuksesan kampanye ‘gemoy’ Prabowo. Ketika orang-orang terbiasa melihat sosok Anies Baswedan sebagai sosok yang intelektual, dan Ganjar Pranowo sebagai sosok yang merakyat, munculnya citra Prabowo yang gemoy menjadi pembeda yang begitu menarik di media sosial, karena sebelumnya publik tidak pernah melihat sosok sekaku Prabowo bisa bersikap begitu gemas.  

Rasa tertarik itu kemudian semakin mendalam dengan banyaknya konten di media sosial, dan lama-lama terbentuk menjadi persepsi ketersukaan. 

Lantas, bagaimana kita bisa mengambil intisari dari fenomena suksesnya kampanye gemoy Prabowo? 

infografis ganjar loyo karena blunder menit akhir

Ketersukaan Personal Sangat Penting! 

“Di dalam politik, persepsi adalah hal terpenting.” 

Begitulah ucapan dari John Lindsay, mantan walikota New York City di Amerika Serikat (AS), yang kini menjadi salah satu adagium paling terkenal dalam dunia politik. 

Di dalam Pilpres Indonesia, kapabilitas dan track record seorang kandidat tentu berperan sangat penting, namun, ketersukaan personalitas sang kandidat tersebut terkadang memiliki pengaruh yang jauh lebih besar.  

Hal ini salah satunya diduga karena adanya anggapan bahwa proses kampanye politik yang hanya 75 hari tidak cukup untuk mengenalkan sang kandidat dari luar ataupun dalam kepada para calon pemilih. Maka dari itu, pembangunan persepsi melalui penciptaan karakter yang mudah untuk disukai menjadi sangat penting karena memberi efek ketersukaan yang paling cepat. 

Baca juga :  Ketua DPR, Golkar Lebih Pantas? 

Fenomena tersebut tentu bukanlah sebuah masalah karena ketersukaan seseorang terhadap satu kandidat sesungguhnya hanya menjadi semacam gerbang pembuka dari rasa penasaran untuk menggali karakter dari kandidat itu.

Kalau kita lantas kembali melihat fenomena gemoy Prabowo, tidak sedikit sesungguhnya orang yang jadi tahu tentang pencapaiannya sebagai Menteri Pertahanan (Menhan) karena ia sebelumnya dibuat tertarik oleh kampanye gemoy Prabowo di media-media sosial. 

Di satu sisi, hal semacam ini juga menjadi salah satu solusi terbesar dari masalah politik yang paling kompleks, yakni bagaimana caranya membuat publik bisa tertarik dengan politik. Kalau kemudian kampanye gemoy Prabowo jadi media yang kreatif yang bisa membuat begitu banyak orang tertarik dengan politik, maka mungkin di masa depan banyak politisi yang bisa belajar dari kegemoyan Prabowo.

Karena bagaimanapun juga, pembangunan persepsi dalam politik adalah hal yang sangat penting. (D74)

spot_imgspot_img

#Trending Article

Triad, Grup Mafia Penguasa Asia?

Kelompok mafia tidak hanya ada di negara-negara Barat, di Asia, sebuah kelompok yang disebut Triad kerap disamakan dengan mafia-mafia ala Italia. Bagaimana sejarahnya?

Manuver Mardiono, PPP “Degradasi” Selamanya?

Kendati belakangan berusaha tetap membawa PPP eksis di kancah perpolitikan nasional dengan gestur merapat ke koalisi Prabowo-Gibran, Muhamad Mardiono agaknya tetap akan cukup sulit membawa PPP bangkit jika tak membawa perubahan signifikan. Mengapa demikian?

Simpati, ‘Kartu’ Rahasia Prabowo?

Prabowo meminta relawan dan pendukungnya untuk tidak berdemo agar jaga perdamaian dan tensi politik. Apakah ini politik simpati ala Prabowo?

Sembako Siap Melambung Akibat Iran? 

erang Iran-Israel diprediksi akan berdampak besar pada ekonomi Indonesia. Mengapa demikian? 

Siasat Megawati Pengaruhi Para Hakim MK

Megawati mengirimkan pengajuan diri menjadi amicus curiae atau “sahabat pengadilan” yang merupakan pendapat hukumnya kepada para Hakim MK terkait sengketa Pilpres 2024.

Ini Rahasia Jokowi Kalahkan Megawati?

Kendati diprediksi melemah pasca kepresidenan, Presiden Joko Widodo (Jokowi) dinilai memiliki kunci rahasia agar tetap bisa memiliki pengaruh dalam politik dan pemerintahan. Bahkan, Jokowi agaknya mampu untuk melampaui kekuatan dan pengaruh Megawati Soekarnoputri. Mengapa demikian?

Diskualifikasi Gibran: Putusan Terbaik atau Terburuk MK?

Opsi mendiskualifikasi Gibran sebagai cawapres, tetapi tetap mengesahkan kemenangan Prabowo adalah pilihan yang tengah didiskusikan oleh banyak pihak menuju pembacaan putusan MK terkait sengketa Pilpres 2024.

Iran vs Israel, PD III Sudah Dimulai?

Ketakutan akan Perang Dunia III mencuat bersamaan dengan serangan yang dilakukan Iran ke Israel. Mungkinkah kita sudah berada di awal Perang Dunia III?

More Stories

Triad, Grup Mafia Penguasa Asia?

Kelompok mafia tidak hanya ada di negara-negara Barat, di Asia, sebuah kelompok yang disebut Triad kerap disamakan dengan mafia-mafia ala Italia. Bagaimana sejarahnya?

Sembako Siap Melambung Akibat Iran? 

erang Iran-Israel diprediksi akan berdampak besar pada ekonomi Indonesia. Mengapa demikian? 

Iran vs Israel, PD III Sudah Dimulai?

Ketakutan akan Perang Dunia III mencuat bersamaan dengan serangan yang dilakukan Iran ke Israel. Mungkinkah kita sudah berada di awal Perang Dunia III?