HomeNalar PolitikDeddy Mizwar Siap Maju

Deddy Mizwar Siap Maju

Bursa pencalonan gubernur Jawa Barat masih terus bergulir, kini Deddy Mizwar sudah resmi menyatakan dirinya siap maju merebut posisi nomor satu.


PinterPolitik.com

[dropcap size=big]G[/dropcap]elagat Deddy Mizwar yang ingin maju menjadi Gubernur Jawa Barat pada Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) 2018, sebenarnya sudah santer terdengar sejak lama. Namun ia menunggu ada partai yang mau mencalonkannya. “Kalau dicalonkan harus siap. Calon Gubernur kecil, mati saja siap,” katanya pongah.

Akhirnya, keinginnya itu tercapai setelah Partai Gerindra menyatakan kesiapannya mengusung aktor yang terkenal melalui film Naga Bonar tersebut. Menurut dia, Partai Gerindra digadang-gadang bakal menyandingkannya dengan Mulyadi yang menjabat sebagai Ketua Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Partai Gerindra Provinsi Jawa Barat. “Belum ada calon pasti, kita tunggu saja, tapi kalau dicalonkan siap,” kata Deddy.

Kabar ini juga diklarifikasi oleh Wakil Ketua Umum Gerindra Fadli Zon, ia mengatakan partainya akan memutuskan kandidat yang akan diusung pada Pilkada Jabar 2018. Soal nama Wagub Jabar Deddy Mizwar, Fadli menilai Deddy memiliki potensi memenangi Pilkada Jabar.

“Sudah ada beberapa kali bertemu. Pada waktunya akan kami putuskan siapa yang kami dukung. Pak Deddy adalah salah satu kandidat yang kita lihat punya kapasitas dan kapabilitas untuk memenangkan Pilgub Jabar,” ujar Fadli di kompleks parlemen, Senayan, Jakarta Pusat, Rabu (3/5/2017).

Walau begitu, Fadli mengatakan Gerindra belum secara resmi mendukung Deddy untuk Pilgub Jabar 2018. Tapi partainya sudah melakukan penjajakan. “Belum secara resmi, tapi sudah penjajakan, tapi nanti secara resmi akan diumumkan,” katanya, sambil menambahkan posisi Deddy sebagai pertahana memiliki peluang yang lebih besar.

Menurut seorang sumber, Deddy berharap pada dukungan Gerindra. “Beliau berharap ada titah ketua umum kami, Prabowo Subianto. Pertemuan sudah dilakukan, namun keputusan belum dikeluarkan,” katanya di gedung parlemen, Jumat (5/5) malam. Namun menurut sang sumber, harapan aktor senior itu tetap tinggi.

Baca juga :  Mustahil Prabowo Jadi Diktator?

Sebelumnya, Partai Gerindra sebenarnya telah secara resmi mengusung Ketua DPD Partai Gerindra Jawa Barat, Mulyadi sebagai kandidat calon kepala daerah di Pilkada Jawa Barat pada 2018. Keputusan ini diambil berdasarkan hasil Rapat Pimpinan Daerah partai tersebut di Sentul, Bogor, 2 Mei 2017 lalu.

Gerindra sendiri sebenarnya tidak dapat mengusung calon Gubernur dan Wakil Gubernur Jawa Barat tanpa berkoalisi dengan partai politik lain. “Masih berbicara, dengan PKS, Demokrat, PBB, semua masih cair,” jelas Deddy. Bila dilihat dari dukungan dari Gerindra berikan padanya di Pilkada sebelumnya, menurut sumber tersebut, ada kemungkinan koalisi antara Dedy Mizwar dan Mulyadi akan terjadi.

“Pintu sih sudah dibuka, tapi keputusan ada di ketua umum,” kata sumber tersebut sambil mengungkapkan kalau pertemuan itu dilakukan di Hambalang, Bogor, Selasa, dua minggu lalu. Menurutnya, DPD Gerindra Jabar saat Rapat Pimpinan Daerah (Rapimda) itu juga memutuskan bahwa DPC di 27 kabupaten/kota mendukung Ketua DPD Gerindra Jabar, dan tidak merekomendasikan nama Deddy Mizwar. “Tapi, rekomendasi DPD tentu bisa berubah jika Ketum kami tidak sepakat,” katanya.

Siapapun yang nantinya akan didukung oleh Gerindra, tentu harus mampu bertarung dengan calon lainnya yang juga kuat dan memiliki pendukung tersendiri. Nama-nama yang kini santer terdengar antara lain, Walikota Bandung Ridwan Kamil yang sudah mendapatkan dukungan dari Partai Nasional Demokrat. Serta Bupati Purwakarta Dedi Mulyadi yang mendapatkan dukungan penuh dari partainya, Golkar.

Mengenai pilihan Gerindra yang memilih ‘bercerai’ dengan Ridwan Kamil, Ketua DPD Gerindra Jabar, Mulyadi mengatakan, “RK (Ridwan Kamil) cuma di Bandung saja dan media sosial menangnya,” ejeknya. Meskipun pamor Deddy Mizwar masih di bawah Kang Emil – sapaan Ridwan Kamil, ia yakin kalau para pemilih tradisional akan memilih aktor gaek tersebut.

Baca juga :  Trump Akan Biarkan Putin Serang NATO? 

Gerindra, tambahnya, juga akan tetap menghormati PKS. Ini berkaitan jika memang ingin mengusung Deddy Mizwar. “Kemungkinan Pak Wagub bisa bersama-sama kita. Tetap kami menghormati PKS yang sedang menghelat Pemilihan Raya (Pemira),” ungkapnya lagi. Saat ini, Gerindra memiliki 11 kursi dan PKS ada 12 kursi, sehingga cukup untuk berkoaliasi karena batas minimalnya 20 kursi.

Pertarungan di Pilkada 2018, khususnya di Jabar, kemungkinan besar akan cukup panas. Apalagi bila benar Gerindra dan PKS akan mengusung Deddy Mizwar, maka akan berhadapan dengan Kang Emil dan Dedi Mulyadi, bila memang Nasdem dan Golkar setuju untuk berkoalisi. Dilihat dari kedua pasangan kandidat ini, siapakah yang akan mampu memimpin Jabar dengan lebih baik? Berikan pendapatmu!

(Berbagai sumber/R24)

spot_imgspot_img

#Trending Article

Megawati dan Tumbangnya Trah Soekarno 

Kekalahan calon presiden (capres) usungan Megawati Soekarnoputri dan PDIP kerap dipersepsikan juga sebagai kekalahan ‘trah Soekarno’ oleh trah Joko Widodo (Jokowi). Padahal, awalnya ada harapan bahwa kedua trah besar ini bisa menyatukan kekuatan mereka di Pemilihan Presiden 2024 (Pilpres 2024). Mengapa hal ini tidak terjadi? 

Cak Imin Akan Dikudeta dari PKB? 

Isu kudeta posisi Ketua Umum (Ketum) PKB Muhaimin Iskandar (Cak Imin) mencuat seiring kekalahannya di Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024. Namun, melihat kelihaian dan kemampuan Cak Imin dalam mengelola partai, isu itu tampaknya sulit untuk menjadi kenyataan. Benarkah demikian? 

Operasi Rahasia Menarik PKB-PKS ke Koalisi Prabowo?

Isu perpindahan partai-partai ke koalisi Prabowo-Gibran santer dipergunjingkan. Salah dua partai yang digosipkan adalah PKB dan PKS.

Hikmahanto Menhan, Prabowo Ideal Statesman?

Guru Besar Hukum Internasional Universitas Indonesia, Hikmahanto Juwana dinilai sangat layak untuk menjadi menteri pertahanan (menhan) penerus Prabowo Subianto. Selain karena rekam jejak dan kemampuannya, hal itu secara politik akan menguntungkan bagi pemerintahan Prabowo-Gibran andai benar-benar ditetapkan sebagai pemenang Pilpres 2024. Mengapa demikian?

Menguak Siasat Retno “Rayu” Prabowo?

Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi tampak aktif dan tegas bela Palestina. Mungkinkah ini upaya "rayu" presiden selanjutnya, Prabowo Subianto?

Putin-Zelensky dan Adiksi Ultra-Ekstrem Foreign Fighters

Fenomena sub-foreign fighters, yakni “tentara turis” mulai menjadi materi analisis menarik karena eksistensinya yang marak dan dilembagakan oleh Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky melalui Ukrainian Foreign Legion atau Legiun Internasional Ukraina. Lalu, mengapa beberapa warga negara asing rela mati demi peperangan dan perebutan kepentingan negara lain? Serta seperti apa masa depan dan implikasinya, termasuk bagi Indonesia?

Menakar Takdir Sandiaga di 2029 

Langkah politik Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno pasca Pemilihan Umum (Pemilu) 2024 masih menjadi tanda tanya. Sebagai politisi muda yang potensial, karier politik Sandi ke depan kiranya benar-benar ada di tangannya sendiri secara harfiah. Mengapa demikian?

Mustahil Prabowo Jadi Diktator?

Banyak media asing menilai Indonesia akan jatuh ke otoritarian di bawah Prabowo Subianto. Namun, apakah hal itu mungkin? Ataukah mustahil?

More Stories

Informasi Bias, Pilpres Membosankan

Jelang kampanye, pernyataan-pernyataan yang dilontarkan oposisi cenderung kurang bervarisi. Benarkah oposisi kekurangan bahan serangan? PinterPolitik.com Jelang dimulainya masa kampanye Pemilihan Presiden 2019 yang akan dimulai tanggal...

Galang Avengers, Jokowi Lawan Thanos

Di pertemuan World Economic Forum, Jokowi mengibaratkan krisis global layaknya serangan Thanos di film Avengers: Infinity Wars. Mampukah ASEAN menjadi Avengers? PinterPolitik.com Pidato Presiden Joko Widodo...

Jokowi Rebut Millenial Influencer

Besarnya jumlah pemilih millenial di Pilpres 2019, diantisipasi Jokowi tak hanya melalui citra pemimpin muda, tapi juga pendekatan ke tokoh-tokoh muda berpengaruh. PinterPolitik.com Lawatan Presiden Joko...