HomeNalar PolitikAyah Lantik Anak Jadi Bupati

Ayah Lantik Anak Jadi Bupati

Keberadaan anaknya sebagai Bupati Musi Banyuasin memperkuat fakta bahwa trah Alex Noerdin mempunyai pengaruh politik yang sangat kuat di Sumatera Selatan.


PinterPolitik.com

[dropcap size=big]G[/dropcap]ubernur Sumatera Selatan, Alex Noerdin secara resmi melantik Bupati dan Wakil Bupati Kabupaten Musi Banyuasin (Muba) pada Senin, 22 Mei 2017. Mungkin upacara ini sama seperti seremonial pelantikan pada umumnya. Namun, seremoni ini menjadi istimewa karena Bupati Kabupaten Muba yang dilantik oleh Alex Noerdin tidak lain adalah anak sulungnya sendiri, Dodi Reza Alex.

Pada kesempatan itu, Alex Noerdin menyampaikan keyakinannya bahwa putranya bersama Wakil Bupati, Beni Hernadi dapat memenuhi seluruh janji kampanye untuk membawa kemajuan bagi Kabupaten Muba.

“Keduanya ini kan sudah pengalaman kalau di bidang pemerintahan, sehingga apa janji yang disampaikan, itu harus langsung dilaksanakan, langsung tancap gas untuk memenuhi harapan masyarakat,” ujar Alex usai upacara yang diselenggarakan di gedung Palembang Sport and Convention Center tersebut.

Alex juga meminta seluruh masyarakat dapat bersatu dan bahu-membahu membangun Kabupaten Muba agar lebih maju dan sejahtera. Bupati terpilih diminta berkomitmen mengemban amanat dan memenuhi berbagai harapan masyarakat.

“Kita bersyukur di tahun ini melantik satu bupati dan wakil bupati saja tidak seperti daerah lain. Belajar dari pilkada Muba yang damai, cepat, tidak ada yang protes. Saya yakin keduanya mampu membawa Muba menjadi yang terdepan bukan hanya di Sumsel,” sambung Alex.

Dodi Reza Alex pada kesempatan terpisah menegaskan bahwa dirinya bersama wakilnya akan langsung menjalankan amanah yang dipercayakan oleh rakyat kepada mereka. Adapun program yang menjadi fokus utama mereka adalah pembangunan infrastruktur seperti perbaikan jalan, listrik, hingga sambungan air bersih agar dapat sampai ke desa-desa pelosok.

Baca juga :  Timur Tengah, Kawasan yang Seharusnya Tak Ada?�

“Infrastruktur itu yang paling utama, begitu juga pada bidang pertanian, pendidikan dan kesehatan yang masih kurang akan kita prioritaskan,” ujar Dodi.

Untuk mewujudkan itu, pihaknya akan mengutamakan aparat birokrasi Muba yang berorientasi kepada hasil mencapai target. Dodi juga berkomitmen membangun pemerintahan daerah tanpa praktik korupsi.

Terkait posisinya sebagai putra gubernur, Dodi yakin hal tersebut akan mempermudah koordinasi dalam percepatan program kinerja.

“Ya kalau terkait itu, saya rasa akan mempermudah kinerja kita ke depan, karena banyak masalah-masalah yang bisa dibicarakan tidak hanya dalam forum resmi. Tapi kami bersama kepala daerah lain akan bekerja sesuai amanah yang diberikan,” kata Dodi.

Dodi dan pasangannya Beni Hernadi memenangkan kontestasi politik pada pilkada Muba Februari lalu. Hal lain yang juga menarik pada pilkada Muba adalah karena keduanya didukung oleh semua partai politik yang ada, melawan pasangan Amiri Aripin dan Ahmad Toha yang maju melalui jalur indepeden.

revisi

Keduanya memenangkan persaingan dengan perolehan suara mencapai 78,49 %, terpaut sangat jauh dari pesaingnya. Hal ini juga membuktikan bahwa kekuasaan partai politik, terutama Golkar masih sangat dominan di Muba secara khusus, dan Sumatera Selatan secara umum. Pada tahun 2015 misalnya, dari 7 Pilkada yang diselenggarakan di Sumatera Selatan, 5 kabupaten/kota dimenangkan oleh Partai Golkar. Baik Alex Noerdin maupun Dodi adalah sama-sama kader partai Golkar.

Keberadaan anaknya sebagai Bupati Muba memperkuat fakta bahwa trah Alex Noerdin mempunyai pengaruh politik yang sangat kuat di Sumatera Selatan. Alex Noerdin sendiri pernah menjabat sebagai bupati Muba selama 2 periode antara tahun 2001-2006 dan 2007-2012.

Baca juga :  Koalisi Pilkada, Tes dari Prabowo?

Namun, di tahun 2008, Alex mundur dari jabatannya karena memilih untuk maju pada pemilihan gubernur Sumatera Selatan. Ia juga menjabat selama 2 periode sebagai gubernur Sumatera Selatan, yakni antara 2008-2013, dan 2013 sampai saat ini. Kita juga ingat, Alex Noerdin sempat maju pada pilkada DKI Jakarta pada tahun 2012, namun kalah dalam pertarungan tersebut.

Dodi sendiri adalah tokoh yang sudah cukup dikenal, khususnya dalam bidang olahraga. Saat ini, ia menjabat sebagai presiden klub sepakbola Sriwijaya Football Club (SFC) serta komisioner Konfederasi Sepak bola Asia (AFC) mewakili klub sepak bola se-Indonesia. Mungkinkah hal itulah yang menyebabkan Sriwijaya FC berkostum kuning?

Menarik untuk ditunggu apakah jejak Alex Noerdin yang berawal dari menjadi Bupati Muba, lalu maju menjadi Gubernur Sumatera Selatan akan juga diikuti oleh Dodi anaknya. (Berbagai Sumber/S13)

spot_imgspot_img

#Trending Article

Rasuah, Mustahil PDIP Jadi “Medioker”?

Setelah Wali Kota Semarang yang juga politisi PDIP, Hevearita Gunaryanti Rahayu ditetapkan sebagai tersangka dugaan kasus korupsi oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), plus, Sekretaris Jenderal PDIP, Hasto Kristiyanto yang masih menjalani proses hukum sebagai saksi di KPK dan Polda Metro Jaya, PDIP agaknya akan mengulangi apa yang terjadi ke Partai Demokrat setelah tak lagi berkuasa. Benarkah demikian?

Trump dan Bayangan Kelam Kaisar Palpatine�

Percobaan penembakan yang melibatkan kandidat Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump (13/7/2024), masih menyisakan beberapa pertanyaan besar. Salah satunya analisis dampaknya ke pemerintahan Trump jika nantinya ia terpilih jadi presiden. Analogi Kaisar Palpatine dari seri film Star Wars masuk jadi salah satu hipotesisnya.�

Misteri Post Power Jokowi

Setelah dua periode memimpin Indonesia, masa jabatan Presiden Joko Widodo (Jokowi) akan berakhir.

Rahasia di Balik Polemik Israel-PBNU?

Pertemuan “oknum” Nahdliyin dengan Presiden Israel Isaac Herzog mendapat kritik tajam di tanah air, termasuk dari PBNU sendiri. Namun, perdebatan akan esensi penting dibalik peran konkret apa yang harus dilakukan untuk perdamaian di Palestina kembali muncul ke permukaan. Meski kerap dianggap kontroversial, PBNU kiranya memang telah lebih selangkah di depan. Benarkah demikian?

Cawapres Trump Muda, Tiru Prabowo?

Mungkin, Pak Trump belajar dari Pak Prabowo kali ya? 

Trump Ditembak, Ngefek ke Prabowo?

Upaya penembakan Donald Trump bisa berujung pada tumbangnya Joe Biden? Apa efeknya ke pemerintahan Prabowo Subianto ke depannya?

Mengapa Barat Bisa ‘Kuasai’ Dunia?�

Negara-negara Barat tidak dipungkiri telah jadi ‘kiblat’ dari perkembangan negara modern selama beberapa dekade terakhir. Lantas, mengapa Barat bisa lebih maju?�

Rela “Disandera” PDIP, Ganjar Bukan Jokowi?

Pemberian jabatan bagi Ganjar Pranowo di struktur DPP PDIP kiranya hanya merupakan strategi manajemen impresi temporer demi kohesivitas partai menjelang Pilkada 2024 dan tak menjadi jaminan bagi sang Gubernur Jawa Tengah 2013-2023. Benarkah demikian?

More Stories

Misteri Post Power Jokowi

Setelah dua periode memimpin Indonesia, masa jabatan Presiden Joko Widodo (Jokowi) akan berakhir.

Menkominfo dan Kegagalan Menteri “Giveaway” Jokowi?

Menkominfo Budi Arie tengah mendapatkan sorotan dari banyak pihak. Ini pasca kasus peretasan yang terjadi pada Pusat Data Nasional oleh peretas Brain Chiper.

Royal Rumble Pilkada: Jokowi vs Mega vs Prabowo

Pilkada 2024 akan makin menarik karena melibatkan pertarungan perebutan pengaruh para elite. Ini penting karena kekuasaan di level daerah nyatanya bisa menentukan siapa yang paling berpengaruh di level elite.