HomeNalarAnies: Bukan Soal Arab-Jawa

Anies: Bukan Soal Arab-Jawa

Lagi-lagi, persoalan identitas dari Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dipersoalkan. Kali ini, politikus PDIP bernama Ruhut Sitompul mempersoalkan identitas ras dan etnis Anies setelah mantan Rektor Universitas Paramadina menikahkan putrinya, Mutiara Baswedan, dengan tradisi ala budaya Jawa.


PinterPolitik.com

“I just wanna be free. Not a slave to the stereotype” – Logic, “Black SpiderMan” (2017)

Bagi mereka yang gemar mendengarkan musik rap dan hip-hop, nama Logic mungkin bukanlah nama asing lagi. Rapper (penyanyi rap) satu ini terkenal dengan lirik-liriknya yang juga menyoroti isu-isu sosial di Amerika Serikat (AS).

Mungkin, kutipan lirik di awal tulisan bisa menggambarkan apa pesan-pesan yang ingin disampaikan oleh Logic kepada penggemarnya, yakni bagaimana stereotip dan kategorisasi berdasarkan identitas ras bukanlah hal yang melambangkan kebebasan.

Namun, siapa sangka bahwa pesan-pesan yang disampaikan Logic dalam lirik-liriknya ternyata juga didasarkan pada pengalaman pribadinya? Terlahir sebagai seorang biracial – tergolong dalam dua ras berbeda sekaligus, Logic merasa selalu dimasukkan ke kategori kelompok ras masing-masing – entah itu sebagai kelompok orang kulit putih atau kelompok Afrika-Amerika.

Tentu saja, stereotip sosial seperti ini mengekang individu yang dikotak-kotakkan berdasarkan komponen identitas yang dimiliki. Berkaca dari pengalaman buruk Logic, tentu banyak orang akan berharap agar hal yang sama juga tidak terjadi kepada orang lainnya.

Namun, sepertinya, situasi yang mirip mungkin kini tengah dihadapi oleh seorang politikus dan pejabat di Indonesia. Namanya adalah Anies Baswedan yang kini tengah menjabat sebagai Gubernur DKI Jakarta.

Bagaimana tidak? Beberapa waktu lalu, seorang politikus PDIP bernama Ruhut Sitompul mempersoalkan identitas Anies. Melalui akun Twitter-nya, Ruhut mempersoalkan budaya dan bahasa yang digunakan dalam pernikahan putri Anies, yakni Mutiara Baswedan.

- Advertisement -

Bagi Ruhut, meski upacara pernikahan tersebut menggunakan tradisi dan budaya Jawa, akad nikah tetap saja menggunakan Bahasa Arab. Maka dari itu, bagi politikus itu, tetap saja Anies adalah seorang yang memiliki identitas Arab.

Tentu saja, bagi sebagian orang, cuitan Ruhut dinilai bernada rasis. Pasalnya, penggunaan bahasa di luar Bahasa Indonesia belum tentu menjadikan diri mereka sebagai orang yang tidak termasuk dalam kelompok identitas Indonesia.

Anies Arab atau Jawa

Bisa jadi, apa yang dibilang Ruhut sebenarnya tidak perlu dibahas. Namun, mengapa narasi identitas seperti ini selalu muncul menghantui Anies? Mengapa sebenarnya wajar-wajar saja apabila Anies ingin menggunakan budaya Jawa dalam pernikahan putrinya?

Anies, Arab atau Jawa?

Ada sebuah ungkapan umum yang mengatakan bahwa akan menjadi lebih mudah untuk menemukan perbedaan dibandingkan mencari persamaan. Mungkin, sudah menjadi sifat alami manusia untuk merasakan dua hal yang secara kontras berbeda – misalnya hal-hal yang dipandang secara visual.

Baca juga :  Mikrofon Andalan Anies

Warna hitam dan warna putih, misalnya, menjadi dua warna yang sangat kontras bila disejajarkan satu sama lain. Dengan perbedaan visual yang tajam, menjadi masuk akal apabila dua warna ini digunakan dengan fungsi demikian.

Dalam permainan catur, misalnya, warna hitam dan warna putih digunakan untuk membedakan dua kubu yang saling berlawanan. Tidak hanya catur, permainan modern seperti franchise Dynasty Warriors pun menggunakan warna yang berbeda-beda untuk membedakan kerajaan yang dimainkan dalam pertempuran.

Saking terbiasanya mencari faktor-faktor pembeda, kita pun akhirnya menerapkannya di kehidupan sehari-hari, khususnya dalam dimensi sosial dan politik. Contoh yang paling kentara mungkin adalah gerakan Black Lives Matter yang sempat ramai diperbincangkan di Amerika Serikat (AS) pada tahun 2020 lalu.

Wajar apabila umat manusia akhirnya membeda-bedakan berdasarkan kelompok-kelompok – seperti ras, etnis, kebangsaan, dan sebagainya. Mengacu pada teori identitas sosial dari Henri Tajfel dan John Turner, seorang anggota masyarakat akan melakukan komparasi sosial guna menjadi dasar untuk melakukan kategorisasi sosial.

- Advertisement -

Mudahnya, seseorang akan menilai kesamaan yang dia miliki dengan kelompok-kelompok sosial. Bila cocok, dia akan menganggap dirinya sebagai bagian dari kelompok tersebut.

Ganjar Anies Butuh The Next Luhut

Persoalan pembedaan identitas ini juga terjadi di Indonesia – misalnya narasi yang tersebar saat Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) DKI Jakarta yang berlangsung pada tahun 2017 silam. Kala itu, muncul narasi-narasi berbau identitas yang turut mengisi diskursus politik yang ada.

Bukan tidak mungkin, hal yang sama juga muncul dalam diskursus elektoral menuju Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 – mengingat Anies merupakan salah satu calon presiden (capres) potensial. Pernyataan Ruhut, misalnya, secara tidak langsung merupakan upaya untuk membentuk eksklusi terhadap Anies dari identitas mayoritas, yakni identitas Jawa.

Namun, dengan kebiasaan kita membeda-bedakan berdasarkan identitas-identitas tertentu – seperti yang dilakukan oleh Ruhut, mengapa kita tidak belajar saja dari pengalaman Logic? Memangnya, apakah benar identitas selalu ditetapkan dan dikotak-kotakkan sedemikian rupa?

Anies Sebenarnya Juga Jawa?

Bila berbicara soal identitas, tentu kata-kata seperti “kepastian”, “statis”, dan “tetap” bukanlah kata-kata yang harusnya digunakan. Pasalnya, identitas seseorang tidak begitu saja terbentuk dalam waktu sekejap.

Mengacu pada penjelasan Brunhilde Scheuringer dalam tulisannya yang berjudul Multiple Identities: A Theoretical and an Empirical Approach, identitas seseorang bisa jadi terbentuk secara unik dan bisa berubah-ubah berdasarkan waktu dan lingkungan sosial (social milieu) di mana individu tersebut berada.

Penjelasan teoretis dari Scheuringer ini pun bisa jadi langsung mematahkan persoalan narasi identitas yang dikemukakan Ruhut. Pasalnya, Anies sendiri secara tanpa sadar juga menjalankan interaksi-interaksi sosial di banyak tempat dan waktu yang berbeda.

Baca juga :  Jokowi, Anies, dan Politik Penghargaan

Pertama, asumsi bahwa Anies juga seorang Jawa bisa dijelaskan melalui latar belakang Gubernur DKI Jakarta tersebut sendiri. Mantan Rektor Universitas Paramadina tersebut sedari belia tumbuh di wilayah yang berbudaya Jawa secara kental, yakni Yogyakarta.

Saat masih duduk di bangku sekolah menengah pertama (SMP) dan sekolah menengah atas (SMA), Anies mengenyam pendidikan di Yogyakarta. Bahkan, hingga pendidikan tinggi tingkat sarjana pertama (S-1), Anies juga masih menghabiskan sebagian besar waktunya di Yogyakarta dengan menjalankan studinya di Universitas Gadjah Mada (UGM).

Polemik Rumah Sehat Anies

Kedua, selain lingkungan pertemanan dan sekolah, Anies juga memiliki keluarga yang erat dengan tradisi dan nilai budaya Jawa. Kedekatan dengan budaya Jawa ini bisa jadi turut tersalurkan melalui proses internalisasi yang terbangun dari kedekatan personal dengan kakeknya, yakni Abdurrahman Baswedan atau yang lebih dikenal sebagai AR Baswedan.

Meski merupakan keturunan Arab, AR Baswedan lahir dan besar di kawasan Ampel, Surabaya. Ini pun membuatnya lebih menggunakan dialek Bahasa Jawa khas Jawa Timur (Jatim) ketika berbicara.

Tidak hanya itu, pada tahun 1930-an, komunitas Arab sempat dianggap mendukung pemerintah kolonial Belanda. AR Baswedan pun mengambil peran untuk memperbaiki posisi komunitasnya – misal dengan menulis di media-media pribumi dengan fotonya yang menggunakan blangkon khas Jawa.

Ketiga, kedekatan komunitas Arab yang tercerminkan dalam keluarga Anies juga bisa terbangun melalui interaksi sosial yang selama ratusan tahun terbangun antara komunitas Arab dan komunitas Jawa. Contoh paling nyata adalah kehadiran Walisongo yang berperan dalam menyebarkan ajaran Islam di Pulau Jawa.

Meskipun sebagian besar lahir dari komunitas Arab, para ulama Walisongo pun menggunakan nilai dan tradisi budaya Jawa untuk menyebarkan agama Islam. Bahkan, interaksi dan kontak sosial antara komunitas Arab dan Jawa ini membuat para Walisongo juga memiliki pengaruh sosial dan politik di kerajaan-kerajaan Jawa.

Pada akhirnya, berkaca dari penjelasan teoretis Scheuringer dan bagaimana proses internalisasi serta sosialisasi di lingkungan sosial sekitarnya, Anies bisa saja memiliki apa yang disebut oleh Scheuringer sebagai identitas jamak (multiple identities). Ini pun bisa membuat Anies memiliki identitas yang unik.

Alhasil, belum tentu Anies memiliki identitas Arab sepenuhnya. Begitu juga sebaliknya, belum tentu juga Anies memiliki identitas Jawa sepenuhnya. Layaknya rapper bernama Logic yang memiliki identitas unik, identitas Anies pun adalah Anies itu sendiri – bukan soal kategori sosial tertentu saja. (A43)


#Trending Article

SBY Turun Gunung, PDIP Panik?

Presiden ke-6 RI Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) turun gunung dan menyebut Pilpres 2024 akan menelurkan calon yang telah dikehendaki oleh pihak tertentu. PDIP menjadi...

Restu Intelijen, PPP Pasti Berjaya?

Terdapat satu kabar menarik saat kudeta Ketua Umum (Ketum) PPP dari Suharso Monoarfa kepada Muhamad Mardiono tampak direstui oleh Istana dan pihak intelijen. Benarkah...

Puan-Jokowi Maju di 2024?

Mahkamah Konstitusi (MK) menegaskan bahwa presiden dua periode boleh maju menjadi cawapres. Apakah pernyataan itu adalah sinyal majunya Jokowi sebagai cawapres di Pilpres 2024?...

NasDem Diserang, SBY-JK-Paloh Dijegal?

Viralnya hacker Bjorka membuat Menkominfo Johnny G Plate mendapat hantaman sentimen minor, hingga dituntut untuk dicopot dari jabatannya. Sebagai kader Partai NasDem, apakah viralnya...

Bjorka Ekspos Penyakit Birokrasi Jokowi?

Bjorka sempat hebohkan dunia maya karena merundung pemerintah dengan perkataan “stop being an idiot”. Selain sistem keamanan data, apakah ini sebuah tanda bahwa Bjorka...

Mafia Tembak Jatuh Drone Prabowo?

Drone militer lokal Elang Hitam yang sempat jadi proyeksi andalan Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto baru saja dialihkan ke penggunaan sipil oleh Badan Riset...

Tidak Etis Bila IKN Dilanjutkan?

Kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) telah memicu berbagai protes di masyarakat. Di tengah penolakan besar-besaran terhadap kenaikan BBM dan krisis ekonomi, pemerintah tetap...

Siasat Yahya-Yaqut Internasionalisasi NU

Nahdlatul Ulama (NU) disebut tengah persiapkan G20 Religion Forum (R20). Apakah ini siasat Gus Yahya untuk internasionalisasi NU?

More Stories

Ketika Anies Jadi Cover Boy

Baru-baru ini, warga Kota Malang, Jawa Timur, diramaikan oleh kemunculan tabloid-tabloid bergambarkan muka Anies. Anies sukses jadi cover boy?

Jokowi, Anies, dan Politik Penghargaan

Anies Baswedan mendapatkan penghargaan Lee Kuan Yew Exchange Fellow dari Singapura. Sementara, Jokowi dapat Global Citizen Awards di AS.

Mengapa Mahfud Kebut UU PDP?

Setelah ramai serangan Bjorka pada pejabat, Mahfud MD berjanji agar UU Perlindungan Data Pribadi (PDP) segera disahkan oleh DPR.