HomeCelotehSolusi, Menuju Ganjar-Anies 2024

Solusi, Menuju Ganjar-Anies 2024

“Paket Ganjar-Anies ini hal bagus. Pembelahan seperti cebong kampret ini harus diselesaikan sejak lama. Kita bisa melihat dampak buruk dari pembelahan seperti di AS. Di Pilpres AS inilah baru kita bisa melihat ada pam swakarsa, bawa senjata otomatis sipil di mana-mana”. – Rico Marbun, pengamat politik


PinterPolitik.com

Pembelahan politik yang terjadi di Indonesia memang sudah sampai pada level yang memprihatinkan. Hal ini tentu menjadi konsen banyak pihak.

Sejak Pilkada 2017 lalu hingga Pilpres 2019, istilah cebong-kampret yang kemudian dilanjutkan oleh cebong-kadrun (kadal gurun) memang menjadi warna diskursus politik, terutama di media sosial. Sayangnya, masyarakat belum mendapatkan solusi yang bisa menjadi jawaban atas pembelahan yang memicu permusuhan tersebut.

Bukannya gimana-gimana ya, pembelahan sosial ini melahirkan kubu pendukung pemerintah vs kubu anti pemerintah. Fenomena ini nampak jelas beberapa waktu terakhir, terutama pasca kepulangan pentolan Front Pembela Islam alias FPI, Rizieq Shihab.

Baca juga: Misteri Rehatnya Karni Ilyas

Pasalnya, Rizieq dan FPI kemudian menjadi simbolisasi dan tempat berlabuh bagi semua kubu yang anti terhadap pemerintah. Apalagi, Prabowo Subianto sebagai kekuatan lawan Jokowi di Pilpres 2019 lalu, kini berganti baju dan telah masuk menjadi bagian dari pemerintahan.

Dan nuansanya kemudian makin “membara” setelah 6 anggota laskar FPI tewas ditembak oleh pihak kepolisian beberapa waktu lalu. Beh, kalau sudah kayak gini, levelnya udah super duper parah.

- Advertisement -

Makanya, banyak pihak mulai memikirkan solusi dari persoalan-persoalan ini. Salah satu yang kemudian muncul di permukaan adalah bagaimana kalau pada Pilpres 2024 nanti ada pasangan calon yang mewakili dua kubu yang terbelah ini.

Salah satu opsi yang kemudian muncul adalah memasangkan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dengan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan. Ganjar dianggap mewakili kelompok nasionalis dan pro pemerintah, sementara Anies dianggap bisa menjadi wakil kelompok agama yang cenderung ada di seberang pemerintah.

Baca juga :  Biden si Tukang Kompor?

Nah, dengan memasangkan keduanya, harapannya konflik akan selesai karena kubu yang saling bertikai pada akhirnya bisa bersama-sama memperjuangkan satu pasangan calon. Hmm, masalahnya tinggal siapa yang mau legowo menjadi orang nomor duanya.

Kalau dipikir-pikir, solusi ini tuh mirip-mirip kayak menyatukan Hashirama Senju dan Madara Uciha di seri komik Naruto. Dua-duanya adalah kekuatan yang terbelah di Konoha dan kalau bersatu bisa menghasilkan kekuatan yang besar dan menyelesaikan permasalahan yang ada di dunia ninja.

Hmm, menarik untuk ditunggu, apakah Pak Ganjar dan Pak Anies beneran bisa dipasangkan atau tidak. (S13)

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

spot_img

#Trending Article

Berani Ganjar Tinggalkan PDIP?

Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo tidak diundang dalam halal bihalal PDIP Jateng. Apakah PDIP sudah tidak memperhitungkan Ganjar? Apakah Ganjar harus meninggalkan PDIP? PinterPolitik.com Bagi...

Jokowi Sudah Selesai?

Presiden Jokowi dan Ibu Iriana mulai mengemas barang-barangnya di Istana untuk dikirim ke Solo, Jawa Tengah. Apakah ini pesan kekuasaan RI-1 sudah selesai secara...

Partai Mana yang Diinginkan Gatot?

Mantan Panglima TNI Gatot Nurmantyo menolak ajakan Din Syamsuddin untuk bergabung dalam Partai Pelita. Mungkinkah yang diinginkan Gatot adalah partai besar? PinterPolitik.com Kalau membahas eks Panglima...

Jaksa Agung, Terobosan atau Cari Perhatian?

Jaksa Agung ST Burhanuddin akan menerbitkan surat edaran (SE) untuk melarang terdakwa di persidangan tiba-tiba mendadak religius dengan menggunakan atribut keagamaan. Apakah ini sebuah...

Jokowi Dijutekin Biden?

Ketika mendarat di Washington DC, Amerika Serikat (AS), tidak ada pejabat tinggi AS yang menyambut Presiden Jokowi. Mungkinkah sang RI-1 tengah tidak dihiraukan atau...

Cak Imin Belah Dua NU?

Dalam akun Instagram @cakiminnow, Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar alias Cak Imin sempat mengunggah kaos bertuliskan “Warga NU Kultural Wajib ber-PKB, Struktural, Sakarepmu!”. Apakah...

Di Balik TikTok Zulhas-RK

Selain bertemu dengan Ketum PAN Zulkifli Hasan, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil (RK) alias Kang Emil juga membuat video TikTok dan Reels.

Gibran Pilih Ganjar atau Jokowi?

Presiden Jokowi sudah memperbolehkan tidak menggunakan masker di area terbuka. Menariknya, Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka justru meminta tidak terburu-buru dan masih menunggu...

More Stories

Ini Alasan Anies Kalahkan Prabowo

Sekitar 23 ribu jemaat menghadiri Sholat Idul Fitri di Kawasan Jakarta International Stadium (JIS) sepekan yang lalu. Sebagai stadion yang dibangun di era kekuasaan...

Jokowi, Luhut dan Political Amnesia

Kunjungan Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan ke pabrik perakitan kendaraan listrik Tesla mencuri perhatian banyak pihak. Selain karena pertemuannya dengan orang terkaya di dunia...

Jokowi dan The Blood Oil of Russia

Di tengah perang yang terjadi antara Ukraina dan Rusia, isu energi menjadi salah satu konsen utama. Ini karena Rusia jadi produsen minyak terbesar ketiga...