HomeCelotehSaatnya Puan Unjuk Gaya Kepemimpinan?

Saatnya Puan Unjuk Gaya Kepemimpinan?

Pemerintah melalui Surat Keputusan Bersama (SKB) antara Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Mendikbudristek), Menteri Dalam Negeri (Mendagri), Menteri Agama (Menag), dan Menteri Kesehatan (Menkes) menetapkan bahwa bulan Juli 2021 menjadi titik awal kembali diadakannya kegiatan belajar dan mengajar secara tatap muka di sekolah. Guna mendukung SKB tersebut, Ketua DPR Puan Maharani memberikan usulan ide. Mungkinkah ide tersebut?


PinterPolitik.com

Semakin ke sini, pandemi Covid-19 semakin parah. Gimana nggak? Ribuan kasus mulai bermunculan dari waktu ke waktu. Fasilitas dan tenaga kesehatan mulai kewalahan dalam menghadapi munculnya kembali gelombang kasus positif.

Tidak hanya Jakarta, ledakan kasus positif Covid-19 juga terjadi di sejumlah daerah lainnya, seperti di Bangkalan, Jawa Timur (Jatim), dan di Kudus, Jawa Tengah (Jateng). Selain dua daerah tersebut, jumlah kasus positif juga terus bertumbuh di daerah lainnya, seperti Bandung, Jawa Barat (Jabar).

Namun, di tengah ledakan kasus penularan di berbagai daerah, pemerintah telah memutuskan agar sekolah tatap muka dilaksanakan pada Juli 2021. Keputusan ini sebenarnya beralasan sih. Banyak lho siswa-siswi yang kesulitan sekolah dengan sejumlah keterbatasan untuk berpartisipasi dalam pembelajaran jarak jauh (PJJ).

Tapi, tenang, guys. Ada pejabat dan politikus yang memiliki ide agar siswa-siswi kita dapat mengikuti kegiatan belajar di sekolah secara tatap muka dengan meminimalisir potensi penularan Covid-19. Ide ini datang dari Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Puan Maharani.

Kata Mbak Puan, siswa dan siswi Indonesia bisa tetap menjalankan kegiatan belajar dan mengajar secara tatap muka. Namun, kegiatan itu bisa dilakukan di luar ruangan agar potensi penularan Covid-19 dapat menjadi lebih minim lagi.

Baca Juga: Mengintip Teaser Mbak Puan

Baca juga :  Setuju Kampanye di Kampus?
Puan Baliho di Atas Angin
- Advertisement -

Hmm, benar sih kalau di luar ruangan potensi penularan menjadi lebih minim. Tapi, kan, Indonesia ini bukan terletak di Skandinavia. Pasti gerah dan sumuk dong, Mbak Puan. Huhu.

Selain panas dan sumuk, Indonesia dengan iklim tropis juga punya cuaca yang semakin tidak menentu. Bisa tuh, tiba-tiba, hujan deras datang dan melanda. Beuuh, apalagi kalau tiba-tiba banjir ikut melanda, bisa basah semua tuh buku-bukunya.

Ya, itu semua hanya sekadar tantangan-tantangan yang lain bisa muncul bila usulan Mbak Puan dilaksanakan sih. Bukan berarti usulan Mbak Puan buruk lho ya, gengsHmm.

Mungkin nih, Mbak Puan bisa memberi contoh nih gimana caranya menjalankan kegiatan di luar ruangan. Misal nih, sekali-kali, dicoba tuh DPR melakukan rapat di luar ruangan bersama Mbak Puan. Barang kali, bapak dan ibu di DPR akhirnya bisa menjadi teladan buat masyarakat. Hehe.

Lagipula, ini bisa jadi latihan buat Mbak Puan juga lho kalau nanti beneran terbiasa melakukan kegiatan di luar ruangan. Siapa tahu nanti Mbak Ketua DPR bakal melakukan blusukan ke berbagai sekolah? Ya kan? Kan, kata orang-orang, Mbak Puan mau maju dengan formula “teh botol”? Hehe.

Ya, terlepas dari bisa atau nggak-nya ide dari Mbak Puan ini, sudah waktunya sih buat Ketua DPR itu memberikan solusi-solusi bagi berbagai persoalan yang dihadapi masyarakat. Kan, dari seorang pemimpin, diperlukan juga tuh kepemimpinan yang solutif – bukan hanya sekadar marah-marah di depan bawahan-bawahannya. Uppss. (A43)

Baca Juga: Inikah Penentu ‘Takdir’ Puan 2024?


spot_img

#Trending Article

Ceker Ayam, Rahasia Kemajuan Tiongkok?

“Kami berusaha menyerap kenaikan harga komoditas ini, dengan memanfaatkan seluruh bagian ayam. Itu berarti menggunakan setiap bagian ayam, kecuali bulunya, kurasa.” – Joey Wat, CEO...

Surya Paloh Siap Relakan Megawati?

Intrik antara partai yang dipimpin Surya Paloh (Nasdem) dan PDIP yang dipimpin Megawati semakin tajam. Siapkah Paloh relakan Megawati?

Melacak Arah Petir Brigadir J?

“CCTV harus diuji. Kenapa harus diuji? Pertama CCTV sudah disambar petir. Maka kalau tiba-tiba CCTV ketemu kembali, harus dibikin acara dengan petir, kapan petir...

Anies Ikuti Jejak Soekarno?

“Perubahan nama Rumah Sakit menjadi Rumah Sehat, dilakukan agar Rumah Sakit ikut ambil peran dalam pencegahan penyakit, sekaligus mempromosikan hidup sehat.” – Anies Baswedan,...

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Jokowi Kameo Pilpres 2024?

“Yang paling sering kalau ke kondangan. Bahkan saat nyumbang ke Surabaya, ada yang bilang kalau ada tamu Pak Presiden lagi blusukan. Bahkan ada yang rebutan...

Sambo Tidak Selincah Ninja Hatori?

“Kalau naik gunung itu, pijakan kakinya harus kuat. Jangan mengandalkan tarikan orang di atas. Kekuatan diri sendiri yang membawa kita ke atas.” – Brigjen...

Anies-AHY Kawin Paksa?

“Tentu proses membangun chemistry antara satu dan yang lain penting, bukan kawin paksa,” - Willy Aditya, Ketua DPP Partai NasDem PinterPolitik.com Siapa yang tidak kenal dengan Siti...

More Stories

Anies: Bukan Soal Arab-Jawa

Persoalan identitas Anies Baswedan dimunculkan Ruhut Sitompul usai putrinya menikah berbudaya Jawa. Mengapa ini bukan soal Arab atau Jawa?

Ma’ruf Amin Dukung Anies 2024?

Wakil Presiden KH Ma'ruf Amin tetap ingin netral di 2024. Namun, beberapa waktu lalu, sambut kunjungan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.

Prabowo Pasti Gagal di 2024?

Nama Prabowo Subianto dirumorkan bakal jadi sosok yang didukung Presiden Jokowi di 2024. Mengapa hal itu sebenarnya mustahil?