HomeCelotehPrabowo-Imin: Koalisi Kolang-kaling?

Prabowo-Imin: Koalisi Kolang-kaling?

Setelah bertemu dengan Ketua DPP PDIP Puan Maharani, Ketua Umum (Ketum) Partai Gerindra Prabowo Subianto dirumorkan akan maju bersama sang Ketua DPR RI. Namun, Ketum PKB Muhaimin Iskandar (Cak Imin atau Gus AMI) mengatakan bahwa Prabowo hanya bisa maju bersama dirinya.


PinterPolitik.com

“Mixed in, now I’m twisted” – Kastro, “Hail Mary” (1997)

Coba bayangkan ketika kalian harus melalui hari-hari yang temperaturnya terbilang panas. Apalagi, di Indonesia, suhu dan cuaca yang panas udah menjadi kondisi dan situasi yang tidak bisa terhindarkan.

Nah, cuaca panas seperti inilah yang mungkin menjadi penyebab bagi para leluhur kita membuat berbagai jenis hidangan yang memang disajikan dingin. Di Italia, misalnya, mengonsumsi gelato bisa jadi adalah hal yang wajib ketika musim panas (summer) datang.

Bila Italia punya gelato, Indonesia pun memiliki berbagai jenis hidangan manis dan dingin – biasa disebut dessert. Negara kita punya es puter, es teler, es doger, es kelapa muda (degan), hingga es campur.

Nah, dari berbagai jenis dessert tersebut, ada satu jenis es yang cukup menarik perhatian karena visual-nya yang berwarna-warni, yakni es campur. Dari namanya saja, kita tahu kalau ada banyak bahan yang akhirnya tercampur menjadi sebuah dessert yang nikmat – mulai dari es serut, sirup, kelapa, alpukat, roti, hingga kolang-kaling.

Ngomong-ngomong soal kolang-kaling, es campur sebenarnya juga bisa dijadikan analogi atas dinamika politik yang terjadi kini. Salah satunya adalah koalisi yang terbangun antara Partai Gerindra dan PKB – yang mana disebut-sebut mengusung Prabowo Subianto dan Muhaimin Iskandar (Cak Imin) sebagai pasangan calon (paslon) di Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024.

Prabowo Didekati Puan Cak Imin Posesif

Mungkin, koalisi ini bisa dibilang menjadi koalisi kolang-kaling – meminjam istilah dari Fahri Hamzah. Dalam es campur, kolang-kaling yang digunakan sering kali memiliki warna merah dan hijau. Ya, sama lah ya dengan warna dari masing-masing Partai Gerindra dan PKB.

Baca juga :  Sandi, Siap Salah?
- Advertisement -

Ini juga sebenarnya sejalan dengan identitas politik yang ada di antara Gerindra dan PKB. Meminjam klasifikasi politik dari Clifford Geertz dalam bukunya The Religion of Java, Gerindra mungkin bisa masuk dalam kelompok abangan (nasionalis) sedangkan PKB masuk dalam kelompok santri (religius).

Hmm, tapi nih, bisa saja Pak Prabowo membutuhkan bahan lebih dari sekadar kolang-kaling agar menciptakan “es campur” yang lebih nikmat. Apakah Pak Prabowo juga bakal butuh “sirup” berwarna merah agar bisa menjadi pemanis bagi “dessert” tersebut? 

Mungkin, hanya Pak Prabowo dan Cak Imin (serta Mbak Puan Maharani) yang bisa menjawabnya secara pasti. Hehe. (A43)


spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Anies-AHY, Reuni Kuasa SBY-JK?

“Padahal saat itu SBY dan JK adalah menteri Megawati. Toh pertarungan keras antarkan SBY-JK sukses kalahkan Megawati yang adalah Presiden saat itu,” – Muslim...

Ridwan Kamil Penuhi Syarat Kaesang?

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil (RK) komentari studi soal bubur diaduk vs tidak diaduk. Bagaimana dengan di Istana menurut Kaesang?

Gibran Kok Berani Lawan Jokowi?

Jokowi teken Inpres yang syaratkan penggunaan mobil listrik sebagai mobil dinas . Namun, Wali Kota Solo Gibran sebut Pemkot Solo belum ke sana.

Prabowo Siap Di-ospek?

“Pertanyaannya adalah, (kampanye) boleh dilakukan di mana saja? Di mana saja sepanjang ada pemilih, itu boleh kampanye pada prinsipnya, termasuk di dalam kampus, di...

Megawati Perlu ke Pesulap Merah?

Soal usulan nomor urut partai yang tetap di setiap Pemilu, Megawati dituding konsultasi ke dukun. Lebih baik ke Pesulap Merah saja sekalian?

Kasino, Alternatif Enembe Cuci Uang?

“Bukan itu persoalannya, itu (tambang) juga tidak pernah ada. Jadi sekarang ini kan Pak Gubernur dituduh hasil korupsinya disetor ke kasino, sekarang tugasnya itu...

SBY-JK-Paloh Adalah Nakama?

Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), Jusuf Kalla (JK), dan Surya Paloh disebut tengah bangun koalisi. Apakah ini sebuah koalisi "nakama"?

More Stories

Kasus Lesti-Billar, Begini Tanggapan Lesti

Lesti Kejora laporkan suaminya, Rizky Billar, atas kasus KDRT setelah diduga ketahuan selingkuh. Mengapa fenomena ini begitu marak?

G30S, Kok Gatot Diam Saja?

Peristiwa 30 September telah terjadi pada 57 tahun lalu, yakni 1965. Gatot Nurmantyo biasanya muncul ke publik peringatkan bahaya PKI.

Menanti Dansa Puan-Ganjar

Ganjar Pranowo sebut Megawati beri arahan agar kepala daerah tidak dansa politik. Padahal, Puan dan Ganjar perlu berdansa politik untuk PDIP.