HomeCelotehPDIP Jadi Partai Hijau?

PDIP Jadi Partai Hijau?

“We love the Earth, it is our planet. We love the Earth, it is our home” – Lil Dicky, penyanyi rap asal Amerika Serikat (AS)


PinterPolitik.com

Di tengah situasi pandemi yang belum juga terkontrol pada awal tahun 2021 ini, Indonesia kini turut dibayangi oleh berbagai bencana alam, mulai dari gempa bumi di Sulawesi Barat (Sulbar), banjir di Kalimantan Selatan (Kalsel), hingga erupsi gunung berapi (Merapi, Semeru, dan Sinabung). Bukan nggak mungkin, duka dan ujian ini turut menyelimuti saudara-saudari se-Indonesia yang terdampak.

Namun, berbagai bencana alam yang terjadi ini bisa juga menjadi pengingat bagi kita bahwa alam tengah menunjukkan perubahan. Dan, bukan tidak mungkin, manusia yang hidup di dalamnya pun semakin terancam oleh perubahan-perubahan ini.

Perubahan iklim dan pemanasan global, misalnya, disebut oleh para ahli dapat menjadi ancaman bagi seluruh umat manusia. Bahkan nih, laju pemanasan global yang tidak dihambat ini bisa aja berujung pada kepunahan massal kelima (the great extinction), termasuk manusia.

Tidak hanya itu, tinggi permukaan air laut yang diprediksi dapat meningkat akibat pemanasan global bisa aja mengancam Indonesia. Banjir akibat air laut ini juga mulai terjadi di berbagai kota di Indonesia, mulai dari Jakarta hingga Semarang.

Soal banjir Kalsel, misalnya, disebut-sebut oleh banyak lembaga swadaya masyarakat seperti Greenpeace dan WALHI disebabkan oleh penggundulan kawasan hutan, khususnya Daerah Aliran Sungai (DAS) Barito. Akibatnya, air menggenangi sejumlah wilayah di Kalsel setelah hujan mengguyur.

Tapi nih, Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) Siti Nurbaya Bakar memiliki pendapat yang berbeda. Pada intinya, Pak Jokowi dan Bu Siti mengatakan kalau banjir disebabkan oleh anomali cuaca dan curah hujan yang tinggi.

Baca juga :  Benarkah Negara Demokrasi Alami Kemunduran?
- Advertisement -

Baca Juga: Manuver Megawati Serang Jokowi?

Jokowi Megawati Banjir Kalsel

Di sisi lain, PDIP yang notabene adalah partai dari Pak Jokowi memiliki pendapat yang senada dengan organisasi-organisasi lingkungan lainnya. Kata Sekretaris Jenderal (Sekjen) PDIP Hasto Kristiyanto, banjir yang terjadi di Kalsel disebabkan oleh penebangan hutan dan aktivitas pertambangan.

Wah wahkok beda pendapat gini? Apa ini jadi laga lanjutan adu argumen antara PDIP dan Pak Jokowi nih? Keduanya kan kerap beda pendapat tuh – seperti soal Rancangan Undang-Undang (RUU) Haluan Ideologi Pancasila (HIP).

Eh, apa mungkin nih ya PDIP ini ingin jadi partai hijau yang kerap membela isu-isu lingkungan? Soalnya nih, pada HUT ke-48 partainya, Ketua Umum (Ketum) PDIP Megawati Soekarnoputri juga menyerukan kepedulian terhadap lingkungan tuh.

Kan, banyak tuh partai hijau di negara-negara Barat. Tapi nih, kalau jadi partai hijau, PDIP bakal ganti logo juga nggak ya? Kalau jadi hijau, nanti dikira partai Islam kayak PKB dan PPP dongHehe.

Eitstapi nih, sebelum mengkritik soal penebangan dan pertambangan yang ada di bawah pemerintahan Jokowi, PDIP kayak-nya juga perlu introspeksi diri deh. Soalnyaseperti yang kita ketahui, PDIP kan juga ikutan tuh dalam mendorong sejumlah RUU yang dianggap tidak ramah lingkungan, seperti RUU Mineral dan Batu Bara (Minerba) dan RUU Cipta Kerja (Ciptaker).

Hmm, mungkin, selain nyindir Pak Jokowi, Bu Mega dan Pak Hasto juga perlu mengingatkan Mbak Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Puan Maharani. Kan, putri Bu Mega ini juga jadi salah satu pendorong RUU yang disebutkan tadi. Hehe. (A43)

Baca Juga: Megawati Tak Niat Bersih Partai?

Baca juga :  Jokowi Beri Jatah ke Prabowo?
spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Zulhas dan Bisnis Jastip Menjanjikan

Nama Mendag Zulkifli Hasan (Zulhas) disebutkan Prof. Karomani soal kasus penitipan mahasiswa baru di Universitas Lampung (Unila).

PDIP Bakal Gabung KIB?

“Jadi warnanya tidak jauh dari yang ada di bola ini (Al Rihla)” – Airlangga Hartarto, Ketua Umum Partai Golkar PinterPolitik.com Demam Piala Dunia 2022 Qatar rupanya...

Saatnya Ganjar Balas Jasa Puan?

“Ganjar itu jadi Gubernur (Jateng) jangan lupa, baik yang pertama dan kedua itu, justru panglima perangnya Puan Maharani,” –   Said Abdullah, Ketua DPP...

PDIP vs Relawan Jokowi, Rebutan GBK?

Usai acara Gerakan Nusantara Bersatu di GBK, PDIP tampak tidak terima relawan Jokowi bisa pakai GBK. Mengapa GBK jadi semacam rebutan?

Ada “Udang” di Balik Relawan Jokowi?

“Saya di dalam sana. Jadi saya tahu perilakunya satu-satu. Kalau Anda bilang ada dua faksi sih tidak, berfaksi-faksi. Ada kelompok yang tiga periode, ada kelompok...

Membaca Pengaruh Jokowi di 2024

Lontaran ciri-ciri pemimpin yang pikirkan rakyat seperti kerutan dan rambut putih dari Jokowi jadi perbincangan. Inikah cara Jokowi relevan di 2024?

Saatnya Jokowi Tinggalkan Relawan “Toxic”?

“Kita gemes, Pak, ingin melawan mereka. Kalau mau tempur lapangan, kita lebih banyak” –  Benny Rhamdani, Kepala Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI)  PinterPolitik.com Si vis...

More Stories

Mengintip “Spotify Wrapped” Jokowi

Sekarang sudah waktunya untuk "Spotify Wrapped 2022". Musik dan politik pun saling berkaitan. Apakah Jokowi punya "Wrapped" sendiri?

Zulhas dan Bisnis Jastip Menjanjikan

Nama Mendag Zulkifli Hasan (Zulhas) disebutkan Prof. Karomani soal kasus penitipan mahasiswa baru di Universitas Lampung (Unila).

PDIP vs Relawan Jokowi, Rebutan GBK?

Usai acara Gerakan Nusantara Bersatu di GBK, PDIP tampak tidak terima relawan Jokowi bisa pakai GBK. Mengapa GBK jadi semacam rebutan?