HomeCelotehOperasi Demokrat Selamatkan Anies?

Operasi Demokrat Selamatkan Anies?

“Anies yang kita sarankan bertanya ke KPK. Sudah disampaikan (ke Anies] baru-baru ini karena ada yurisprudensinya,” – Andi Arief, Kepala Badan Pemenangan Pemilu DPP Partai Demokrat


PinterPolitik.com

Beberapa dari kita mungkin pernah menjalani hubungan tanpa status. Bahkan, sebagian besar dari kita merasa takut ketika kejelasan hubungan terus ditarik-ulur untuk diungkapkan. 

Kejelasan sebuah status itu penting bukan karena hanya menunjukkan bentuk keseriusan, melainkan bentuk komitmen dan sinyal apa yang harus dilakukan ke depannya

Nah, persoalan sehari-hari ini rupanya tidak hanya berlaku di kehidupan asmara kita saja loh, tapi juga muncul dalam bentuk yang berbeda dalam sebuah peristiwa politik. 

Hal ini terlihat ketika Kepala Badan Pemenangan Pemilu (Bappilu) DPP Partai Demokrat Andi Arief meminta Anies Baswedan menyurati Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) untuk meminta kejelasan statusnya di kasus Formula E. 

Andi menilai KPK sudah seharusnya berikan kejelasan status Anies yang saat ini sedang menjadi calon presiden (capres) Partai NasDem. Hal ini mirip dengan kasus Rumah Sakit (RS) Sumber Waras yang pernah menyeret mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok). 

Andi menyandingkan konteks kasus Anies dan Ahok dan menganggap dua peristiwa hukum ini mirip, serta menuntut ketegasan KPK agar berani memberikan kejelasan status. 

image 35
Anies-AHY atau Anies-RK?
- Advertisement -

Anyway, apa yang dilakukan oleh Demokrat melalui Andi ini mungkin dapat kita amati sebagai upaya untuk menyelamatkan Anies sebagai sandera politik – sebuah fenomena yang biasa terjadi ketika kasus hukum dijadikan instrumen penyanderaan. 

Fenomena semacam ini sudah tidak asing di kalangan para aktivis dan kader partai politik (parpol). Bahkan, istilah politik sandera sudah ada sejak dulu – hanya level permainannya saja yang berbeda-beda. 

Baca juga :  Prediksi Pilpres 2024

Secara umum, politik sandera bertujuan untuk melemahkan lawan. Politik sandera biasa digunakan oleh penguasa untuk menjinakkan penentangnya. Tujuannya jelas, yakni agar penentangnya dipaksa mengikuti yang diinginkan si penyandera. 

Di ujung drama saling sandera ini sering muncul “negosiasi” yang dikenal dengan politik transaksional. Meski tindakan penyanderaan itu berkonotasi negatif dan kejam, tidak bisa dipungkiri kalau ini bagian dari seni politik. 

Ruth Berliana dalam tulisannya Carrot and Stick Reward and Punishment, menafsirkan ungkapan carrotand-stick sebagai upaya penyanderaan seseorang untuk melakukan yang diinginkan orang lain. 

Wortel (carrot) dan tongkat (stick) merupakan suatu ungkapan yang mengacu kepada “reward” dan “punishment”. Dalam politik, peristiwa ini diterjemahkan sebagai upaya  tawar-menawar. 

Simbol tongkat dapat berupa ancaman hukuman. Begitu pula sebaliknya, simbol wortel dapat juga berupa tawaran yang menguntungkan. 

Persoalan ini tidak hanya terjadi pada kasus Anies maupun Ahok yang telah dibahas di atas. Setiap tokoh maupun partai pasti punya persoalan hukum yang bisa jadi menyandera mereka dalam melakukan langkah politik. 

- Advertisement -

Sebut saja kasus Hambalang, kasus Kardus Durian, kasus pelanggaran HAM masa lalu,  kasus e-KTP, hingga juga Formula E. Bahkan, mungkin nanti ada satu fase ketika elite dan parpol saling sandera, yakni saat menjalani proses Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 mendatang. 

By the way, ngomongin soal sandera dan Demokrat, jadi ingat peristiwa penyanderaan di era Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) dulu. Ketika itu, terjadi operasi pembebasan sandera Kapal MV Sinar Kudus dari tangan perompak Somalia. 

Demokrat ini emang spesialis operasi pembebasan sandera-menyandera ya. Nah yang jadi pertanyaan: apa “reward” Demokrat ya jika kali ini berhasil membebaskan Anies dari sandera politik ini? 

Baca juga :  PDIP vs Relawan Jokowi, Rebutan GBK?

Hmm, jadi kepikiran kalau operasi ini bisa jadi punya relasi dengan calon wakil presiden (cawapres) Anies nantinya. Ataukah benar ini ujian bagi Ketua Umum (Ketum) Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) untuk membuktikan kelayakannya menjadi cawapres? Who knows? Hehehe. (I76)


Kenapa Peradaban Barat Bisa Kuasai Dunia?
spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Membaca Pengaruh Jokowi di 2024

Lontaran ciri-ciri pemimpin yang pikirkan rakyat seperti kerutan dan rambut putih dari Jokowi jadi perbincangan. Inikah cara Jokowi relevan di 2024?

Zulhas dan Bisnis Jastip Menjanjikan

Nama Mendag Zulkifli Hasan (Zulhas) disebutkan Prof. Karomani soal kasus penitipan mahasiswa baru di Universitas Lampung (Unila).

PDIP Bakal Gabung KIB?

“Jadi warnanya tidak jauh dari yang ada di bola ini (Al Rihla)” – Airlangga Hartarto, Ketua Umum Partai Golkar PinterPolitik.com Demam Piala Dunia 2022 Qatar rupanya...

Saatnya Jokowi Tinggalkan Relawan “Toxic”?

“Kita gemes, Pak, ingin melawan mereka. Kalau mau tempur lapangan, kita lebih banyak” –  Benny Rhamdani, Kepala Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI)  PinterPolitik.com Si vis...

Saatnya Ganjar Balas Jasa Puan?

“Ganjar itu jadi Gubernur (Jateng) jangan lupa, baik yang pertama dan kedua itu, justru panglima perangnya Puan Maharani,” –   Said Abdullah, Ketua DPP...

PDIP vs Relawan Jokowi, Rebutan GBK?

Usai acara Gerakan Nusantara Bersatu di GBK, PDIP tampak tidak terima relawan Jokowi bisa pakai GBK. Mengapa GBK jadi semacam rebutan?

PDIP Takut Jokowi “Dijilat”?

“PDI Perjuangan mengimbau kepada ring satu Presiden Jokowi agar tidak bersikap asal bapak senang (ABS) dan benar-benar berjuang keras bahwa kepemimpinan Pak Jokowi yang kaya...

More Stories

Ada “Udang” di Balik Relawan Jokowi?

“Saya di dalam sana. Jadi saya tahu perilakunya satu-satu. Kalau Anda bilang ada dua faksi sih tidak, berfaksi-faksi. Ada kelompok yang tiga periode, ada kelompok...

PDIP Bakal Gabung KIB?

“Jadi warnanya tidak jauh dari yang ada di bola ini (Al Rihla)” – Airlangga Hartarto, Ketua Umum Partai Golkar PinterPolitik.com Demam Piala Dunia 2022 Qatar rupanya...

Saatnya Ganjar Balas Jasa Puan?

“Ganjar itu jadi Gubernur (Jateng) jangan lupa, baik yang pertama dan kedua itu, justru panglima perangnya Puan Maharani,” –   Said Abdullah, Ketua DPP...