HomeCelotehMisteri Efikasi Vaksin Sinovac

Misteri Efikasi Vaksin Sinovac

“Pertama amat disayangkan efikasi vaksin sinovac hanya 65 persen yang seharusnya minimal 80 persen”. – Mardani Ali Sera, Ketua DPP PKS


PinterPolitik.com

Presiden Jokowi telah jadi orang yang pertama divaksin. Ini terkait program vaksinasi yang dibuat pemerintah untuk mengatasi pandemi Covid-19. Vaksinasi ini kemudian diikuti oleh pejabat, menteri dan beberapa figur publik serta artis.

Hmm, soal para artis nih menarik juga sih. Berasa kayak buzzer atau influencer gitu nggak sih? Jadinya bisa meyakinkan masyarakat untuk ikut divaksin. Apalagi kalau beneran dapat bayaran jadi yang divaksin pertama. Uppps. Tapi itu masih gosip dan spekulasi netizen ya.

Baca juga: Artis, Senjata Pamungkas Vaksinasi Jokowi?

Yang bikin masyarakat menaruh konsen lebih terkait vaksin ini adalah perbedaan nilai efikasi, khususnya untuk vaksin yang diproduksi oleh produsen asal Tiongkok, Sinovac. Buat yang belum tahu, efikasi adalah nilai yang menunjukkan apakah vaksin mampu mencegah penyakit secara signifikan atau tidak.

Nah, untuk vaksin buatan Sinovac, efikasi yang dikeluarkan oleh BPOM adalah 65,3 persen. Angka ini berbeda dengan vaksin Sinovac yang diujikan di Turki yang efikasinya mencapai 91 persen. Sementara, di Brasil angkanya hanya 50,4 persen.

Wih, kok bisa beda-beda ya? Trus yang di Brasil itu mepet banget loh sama standar minimal efikasi vaksin yang dikeluarkan WHO yang ada di angka 50 persen.

- Advertisement -

Menurut para ahli sih tingkat efikasi ini nggak masalah selama ada di atas standar minimal yang dipatok oleh WHO. Selain itu, karakter subjek uji di tiga negara ini juga beda-beda, sehingga pada akhirnya angka yang dihasilkan juga berbeda-beda.

Hmm, cuma yang jadi persoalan adalah gara-gara publikasi tentang efikasi vaksin ini, masyarakat jadi takut untuk divaksin. Lha iya, apalagi kalau bandingin dengan vaksin-vaksin buatan produsen dari Amerika Serikat macam Pfizer dan Moderna yang mengklaim tingkat efikasinya di atas 90 persen. Jelas aja masyarakat jadi was-was bakal dikasih vaksin yang mana.

Baca juga :  Mampukah Gus Yahya “Jatuhkan” Cak Imin?

Oleh karena itu, emang jadi tugas besar nih buat Kementerian Kesehatan dan pemerintah secara keseluruhan agar bisa menjelaskan kepada masyarakat terkait persoalan efikasi ini. Soalnya ini penting banget loh kalau memang pemerintah ingin masyarakat sadar akan pentingnya vaksinasi Covid-19.

Apalagi soal komunikasi ini kan jadi masalah yang kerap terjadi pada Menkes yang sebelumnya. Jadi mungkin Pak Budi Gunadi Sadikin – yang habis dicecar sama DPR, uppps – bisa mengondisikan hal ini agar keluaran persepsi yang didapatkan dari masyarakat bisa lebih positif lagi. (S13)


► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

spot_img

#Trending Article

Berani Ganjar Tinggalkan PDIP?

Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo tidak diundang dalam halal bihalal PDIP Jateng. Apakah PDIP sudah tidak memperhitungkan Ganjar? Apakah Ganjar harus meninggalkan PDIP? PinterPolitik.com Bagi...

Jokowi Sudah Selesai?

Presiden Jokowi dan Ibu Iriana mulai mengemas barang-barangnya di Istana untuk dikirim ke Solo, Jawa Tengah. Apakah ini pesan kekuasaan RI-1 sudah selesai secara...

Partai Mana yang Diinginkan Gatot?

Mantan Panglima TNI Gatot Nurmantyo menolak ajakan Din Syamsuddin untuk bergabung dalam Partai Pelita. Mungkinkah yang diinginkan Gatot adalah partai besar? PinterPolitik.com Kalau membahas eks Panglima...

Jokowi Dijutekin Biden?

Ketika mendarat di Washington DC, Amerika Serikat (AS), tidak ada pejabat tinggi AS yang menyambut Presiden Jokowi. Mungkinkah sang RI-1 tengah tidak dihiraukan atau...

Cak Imin Bisa “Tenggelam”?

Politikus PKB Umar Hasibuan sebut soal kemungkinan ancaman pembajakan terhadap PKB. Bila terjadi, mungkinkah Cak Imin bisa makin tenggelam?

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Di Balik TikTok Zulhas-RK

Selain bertemu dengan Ketum PAN Zulkifli Hasan, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil (RK) alias Kang Emil juga membuat video TikTok dan Reels.

Jaksa Agung, Terobosan atau Cari Perhatian?

Jaksa Agung ST Burhanuddin akan menerbitkan surat edaran (SE) untuk melarang terdakwa di persidangan tiba-tiba mendadak religius dengan menggunakan atribut keagamaan. Apakah ini sebuah...

More Stories

Ini Alasan Anies Kalahkan Prabowo

Sekitar 23 ribu jemaat menghadiri Sholat Idul Fitri di Kawasan Jakarta International Stadium (JIS) sepekan yang lalu. Sebagai stadion yang dibangun di era kekuasaan...

Jokowi, Luhut dan Political Amnesia

Kunjungan Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan ke pabrik perakitan kendaraan listrik Tesla mencuri perhatian banyak pihak. Selain karena pertemuannya dengan orang terkaya di dunia...

Jokowi dan The Blood Oil of Russia

Di tengah perang yang terjadi antara Ukraina dan Rusia, isu energi menjadi salah satu konsen utama. Ini karena Rusia jadi produsen minyak terbesar ketiga...