HomeCelotehMenunggu Aksi Nyata Mahfud MD

Menunggu Aksi Nyata Mahfud MD

“Well done is better than well said” – Benjamin Franklin, Bapak Pendiri Amerika Serikat (AS)


PinterPolitik.com

Gengs, kalian yang pernah nonton film Gabbar is Back? Pasti tahu kan sosok Dgvijay Patil? Ya, dia merupakan cukong yang memainkan peran sebagai pelindung para koruptor yang dihabis-in oleh Gabbar. Patil ini orangnya pandai memanfaatkan peluang.

Doi paham betul bahwa semua akses ke jabatan tinggi harus memakan biaya mahal sehingga ia mendekati para pejabat supaya mau bekerja sama dengan Patil. Sistem relasi ini jelas, yakni Patil memberi ceperan buat naik jabatan ke para pejabat tersebut.

Sebagai gantinya, si pejabat harus meloloskan banyak agenda bisnisnya Patil. Inilah yang mendorong Gabbar membuat jejaring para aktivis mahasiswa untuk mengungkap para koruptor yang berada di banyak jabatan penting negara.

Kalau diterjemahkan, apa yang terjadi dalam film Gabbar nyatanya nggak jauh-jauh beda dengan realitas Indonesia kok. Permainan cukong yang mendanai pejabat atau orang yang sedang mengincar kursi jabatan sangat marak terjadi pada setiap Pilkada berlangsung.

Makanya, oleh Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD, perbuatan cukong yang merugikan tersebut disentil nih kemarin. Pak Mahfud sampai bilang begini, “Calon-calon itu 92 persen dibiayai oleh cukong dan sesudah terpilih, itu melahirkan korupsi kebijakan.” Busyet, langsung membidik angka yang nggak sedikit, sob.

Bayangin lho 92 persen. Artinya, bisa dipastikan, bahwa semua Cakada (calon kepala daerah) pasti menggunakan relasi dengan cukong untuk memuluskan langkah mereka memenangi kontestasi. Tentu saja, Pak Mahfud sebagai orang yang ahli politik hukum mengetahui dampak buruk kebiasaan ini, yaitu korupsi kebijakan.

Ya, memang kalau dilihat realitasnya begitu sih – seperti yang sering kita temui di media berita. Kalau nggak percaya, tanya aja noh sama mantan Bupati Cirebon yang kena operasi tangkap tangan (OTT).

Baca juga :  Mahfud Sudah Lacak Bjorka?!
- Advertisement -

Nah, itu berarti apa yang dikatakan Pak Mahfud MD nih nggak keliru. Namun, yang mimin ragukan, ini Pak Mahfud mengungkapkan fakta tersebut motifnya apa sih?

Kalau buat edukasi, seharusnya dijelaskan juga dong terkait apa sih sebenarnya yang menyebabkan si cukong ini mau memodali calon yang akan bertanding, sekaligus mengapa si calon ini butuh uang banyak sampai dibela-bela-in utang bermiliar-miliar begitu.

Pertanyaan begini nih yang harus dijelaskan juga oleh Pak Mahfud. Sebab, menurut mimin nih, sebenarnya bukan salah cukong sih memodali para calon, tapi salahkan noh partai dan biaya Pilkada yang mahal banget maharnya.

Kalau mau fair, watak pengusaha kan emang begitu, yakni mengembangkan bisnisnya lewat segala cara, seperti mengutangi dengan reward yang harus menguntungkan.

Ya, kebetulan aja ternyata yang datang ngutang tuh calon kepala daerah. Tentu saja semakin berkualitas arenanya, semakin berisiko pula reward-nya.

Itu mah sudah biasa. Kalau calon berani datang ke cukong, ya tentu mereka sudah siap melakoni risikonya dong. Dan, menurut mimin, risikonya nih berat, tapi kok ya calon masih berani. Ini kan tandanya calon lagi kepepet. Butuh uang deh gampangnya.

Ngomong-ngomong, secara sebagai seorang ahli politik hukum, tentu Pak Mahfud sudah memahami praktik ini sejak lama ya, sob. Tapi, kok kesannya ini seakan hanya lipstik saja, hanya pemanis bibir, cuy. Sebagai warga negara, kan kita juga menunggu tindakannya dari Pak Mahfud juga. Upsss. (F46)

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

- Advertisement -

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

spot_img

#Trending Article

Rocky Sebenarnya Fans Luhut?

Momen langka terjadi! Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan akhirnya bertemu langsung dengan pengkritik terpedasnya, yakni Rocky Gerung.

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Puan Capres Kok Moody-an?

“Mbak Puan kaget, 'Lho, kok kamu yang memegang kaos?', Mbak Puan itu bertanya bukan marah.” – Said Abdullah, Ketua DPP PDIP PinterPolitik.com  Video yang memperlihatkan Ketua DPP PDIP Puan...

Prabowo Guru BP Andika-Dudung?

“Ini semua menjadi rahasia umum Pak, rahasia umum. Jenderal Andika, di mana ada Jenderal Andika tidak ada KSAD” – Effendi Simbolon, anggota Komisi I...

Kasus Lesti-Billar, Begini Tanggapan Lesti

Lesti Kejora laporkan suaminya, Rizky Billar, atas kasus KDRT setelah diduga ketahuan selingkuh. Mengapa fenomena ini begitu marak?

G30S, Kok Gatot Diam Saja?

Peristiwa 30 September telah terjadi pada 57 tahun lalu, yakni 1965. Gatot Nurmantyo biasanya muncul ke publik peringatkan bahaya PKI.

Menanti Dansa Puan-Ganjar

Ganjar Pranowo sebut Megawati beri arahan agar kepala daerah tidak dansa politik. Padahal, Puan dan Ganjar perlu berdansa politik untuk PDIP.

Nadiem and the Shadow Organization

Penjelasan Mendikbudristek Nadiem Makarim soal shadow organization tuai polemik. Ada apa di balik organisasi bayangan Kemdikbudristek ini?

More Stories

Megawati Sukses “Kontrol” Jokowi?

“Extraordinary claims require extraordinary evidence” – Carl Edward Sagan, astronom asal Amerika Serikat (AS) PinterPolitik.com Gengs, mimin mau berlagak bijak sebentar boleh, ya? Hehe. Kali ini, mimin mau berbagi pencerahan tentang...

Arief Poyuono ‘Tantang’ Erick Thohir?

“Orang hebat tidak dihasilkan dari kemudahan, kesenangan, dan kenyamanan. Mereka dibentuk melalui kesulitan, tantangan, dan air mata” – Dahlan Iskan, mantan Menteri BUMN PinterPolitik.com Gengs, kalian...

Sri Mulyani ‘Tiru’ Soekarno?

“Tulislah tentang aku dengan tinta hitam atau tinta putihmu. Biarlah sejarah membaca dan menjawabnya” – Soekarno, Proklamator Indonesia PinterPolitik.com Tahukah kalian, apa yang menyebabkan Indonesia selalu...