HomeCelotehMencari Impostor di Omnibus Law

Mencari Impostor di Omnibus Law

“Ketidakadilan sosial. Jadi kalau keadilan tidak dijamin, siapa saja bisa mengacau” – Abdul Haris Nasution, Pahlawan Nasional asal Indonesia


PinterPolitik.com

Gengs, dalam negara demokrasi, ibarat keluarga, rakyat ini adalah orang tuanya. Sementara, pemerintah perannya kayak anak. Sebagaimana keluarga, kadang kala ada cekcok antara orang tua dengan anak.

Hal yang sangat wajar terjadi dan rata-rata dialami oleh keluarga mana saja lho. Namun, semarah-marahnya anak ke orang tua, jangan sampai nggak mendengarkan nasihat mereka. Bisa berabe.

Misal, dalam hal percintaan. Ya, kalau memang beda pilihan soal pasangan, mending diobrolkan saja. Siapa tahu hati orang tua jadi terbuka? Pokoknya, jangan sampai main kawin lari deh.

Nah, seperti itu pula kasus omnibus law (UU Cipta Kerja) ini, cuy. Karena rakyat kedudukannya kayak orang tua, maka seharusnya diajak rembukan terlebih dahulu.

Andai kita ibaratkan muara omnibus law, yakni perusahaan, sebagai kekasih, dan produk kebijakan omnibus law layaknya mas kawin, maka dalam hal negara mau mendekati kekasihnya, perlu dong bicara dengan rakyat terkait cocok apa nggak-nya mas kawin tersebut alias omnibus law.

Lha, ini nggakcuy. Tiba-tiba, negara langsung pilih produk kebijakan, nggak diskusi sama sekali dengan elemen rakyat yang notabene banyak lho penolakan dari mereka. Seolah sudah ngebet pengen segera melamar perusahaan, negara nyatanya meninggalkan ngobrol dengan rakyatnya.

Tapi nih, alih-alih bakal didukung oleh perusahaan, eh, ternyata terdapat 35 investor global yang membuat surat terbuka kepada pemerintah Indonesia. Isinya tuh menyatakan bahwa omnibus law akan merusak iklim investasi karena dianggap bakalan melanggar standar praktik terbaik internasional.

- Advertisement -

Waduh, kok kayak telenovela aja nih dramanya? Saat negara sudah percaya diri, eh, tahunya bertepuk sebelah tangan dengan investor. Upps.

Namun, sebentar dehcuy, kita jangan gegabah dulu menganggap 35 investor itu beneran mewakili investor global secara keseluruhan. Pasalnya, mayoritas anggotanya punya afiliasi dengan elemen masyarakat tertentu.

Baca juga :  Laga Kominfo vs Bjorka!

Lagian juga, kita masih bingung toh apakah ini cuma pengelabuan atau beneran. Secara, zaman sekarang nggak ada yang bisa menerka secara pasti. Toh, kalau memang beneran, kenapa surat baru dikirim setelah pemerintah mengesahkan omnibus lawHayooo.

Coba deh kalian amati saja suatu game yang memberi banyak pelajaran tentang adanya tipuan di saat chaos. Game yang bernama Among Us itu menampilkan karakter impostor yang bertugas membunuh karakter lain tetapi sebisa mungkin tak diketahui.

Bahkan, ia bisa saja mengelabui karakter lain, dengan menuduh karakter lain itulah impostor sebenarnya. Hmm, siapa nih kira-kira impostor di game omnibus law ini? Pemerintah apa investor? Selamat merenung. Hehe. (F46)

spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Anies-AHY, Reuni Kuasa SBY-JK?

“Padahal saat itu SBY dan JK adalah menteri Megawati. Toh pertarungan keras antarkan SBY-JK sukses kalahkan Megawati yang adalah Presiden saat itu,” – Muslim...

Ridwan Kamil Penuhi Syarat Kaesang?

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil (RK) komentari studi soal bubur diaduk vs tidak diaduk. Bagaimana dengan di Istana menurut Kaesang?

Gibran Kok Berani Lawan Jokowi?

Jokowi teken Inpres yang syaratkan penggunaan mobil listrik sebagai mobil dinas . Namun, Wali Kota Solo Gibran sebut Pemkot Solo belum ke sana.

Megawati Perlu ke Pesulap Merah?

Soal usulan nomor urut partai yang tetap di setiap Pemilu, Megawati dituding konsultasi ke dukun. Lebih baik ke Pesulap Merah saja sekalian?

Prabowo Siap Di-ospek?

“Pertanyaannya adalah, (kampanye) boleh dilakukan di mana saja? Di mana saja sepanjang ada pemilih, itu boleh kampanye pada prinsipnya, termasuk di dalam kampus, di...

Kasino, Alternatif Enembe Cuci Uang?

“Bukan itu persoalannya, itu (tambang) juga tidak pernah ada. Jadi sekarang ini kan Pak Gubernur dituduh hasil korupsinya disetor ke kasino, sekarang tugasnya itu...

Ojol Sejahtera, Janji Tinggal Janji?

“Besar harapan kami, aksi yang kami lakukan dapat diakomodir menjadi diskusi yang baik dan konstruktif, dan dapat menghasilkan kebijakan yang bermanfaat bagi rakyat Indonesia yang berprofesi...

More Stories

Megawati Sukses “Kontrol” Jokowi?

“Extraordinary claims require extraordinary evidence” – Carl Edward Sagan, astronom asal Amerika Serikat (AS) PinterPolitik.com Gengs, mimin mau berlagak bijak sebentar boleh, ya? Hehe. Kali ini, mimin mau berbagi pencerahan tentang...

Arief Poyuono ‘Tantang’ Erick Thohir?

“Orang hebat tidak dihasilkan dari kemudahan, kesenangan, dan kenyamanan. Mereka dibentuk melalui kesulitan, tantangan, dan air mata” – Dahlan Iskan, mantan Menteri BUMN PinterPolitik.com Gengs, kalian...

Sri Mulyani ‘Tiru’ Soekarno?

“Tulislah tentang aku dengan tinta hitam atau tinta putihmu. Biarlah sejarah membaca dan menjawabnya” – Soekarno, Proklamator Indonesia PinterPolitik.com Tahukah kalian, apa yang menyebabkan Indonesia selalu...