HomeCelotehHelikopter: dari Firli hingga Idham Azis

Helikopter: dari Firli hingga Idham Azis

“Kalau ada persatuan, semua bisa kita kerjakan. Jangankan rumah, gunung dan laut bisa kita pindahkan” – Pramoedya Ananta Toer, penulis asal Indonesia


PinterPolitik.com

Gengs, entah kenapa ya meski orang-orang pada suka superhero sekelas Captain America yang ganteng, Iron Man yang cerdas dan menginspirasi penjual odading, atau Superman yang kuat dan kokoh tak tertandingi, tetap saja bagi mimin tuh sosok superhero bernama Black Panther menggambarkan keunikan tersendiri sih.

Quote dahsyat seperti, “Kamu adalah orang baik yang memiliki hati baik. Karenanya sangat sukar bagi orang baik menjadi raja,” yang diucapkan oleh T’Chaka (ayah Black Panther) kepada si anak, T’Challa (tokoh di balik topeng Black Panther) tuh terngiang di telinga mimin.

Sekali lagi, ini bukan karena nama Panther terkenal di Indonesia lho ya sehingga mimin love sama superhero ini, melainkan senang aja karena cerita di dalamnya menggambarkan tentang sosok raja yang amanah, inovatif, dan tetap mempertahankan tradisi lama yang baik.

Ngaku saja deh kalian juga terkesima kan andai sosok Black Panther ada dalam kehidupan Indonesia. Bayangin deh. Ia nggak hanya pejuang, cuy, tapi juga sekaligus raja. Bandingan dengan superhero lain deh.

Perubahan-perubahan yang canggih dan beradab berhasil ia buat, mulai dari membangun jembatan antarsuku, bernegosiasi dengan M’Baku yang sempat menolak T’Challa jadi raja, sampai mampu mengatasi ancaman kala ditantang oleh Killmonger.

Dan, yang paling keren, ia berani mengambil keputusan yang transformatif dengan membuka perbatasan Wakanda. Ini keputusan nggak main-main lho karena dari dulu Wakanda ada sensitivitas dengan dunia luar. Ya mirip-mirip dengan Kepala Kepolisian Negera Republik Indonesia (Kaporli), Jenderal Idham Azis, yang juga banyak sekali melakukan terobosan.

Baca juga :  SBY-JK-Paloh Adalah Nakama?

Kalau diperbandingkan, apabila T’Challa mendapat semangat memimpin dari energi baik pendahulu, pun demikian Pak Idham yang sukses melejitkan warisan dari pendahulunya, Pak Tito Karnavian.

- Advertisement -

Apabila T’Challa berani membuka pembatas Wakanda dengan dunia luar, pun demikian Pak Idham yang berani menegaskan hubungan Polri-TNI sebagai good partnership – suatu keputusan berani setelah banyak sekali insiden yang meretakkan hubungan keduanya, cuy.

Dan jangan lupa, apabila T’Challa memilih merangkul M’Baku dengan tetap tegas terhadap ancaman dari siapa saja yang merugikan tatanan baiknya, begitu pula Pak Idham yang memilih untuk nggak nempeleng pilot helikopter yang terbang rendah di atas kepala para demonstran dari kalangan mahasiswa di Kendari, Sulawesi Tenggara. Dahsyatnya tuh pada alasan Pak Idham lhocuy.

Beliau bilang begini, “Cuma sekarang enggak boleh main tempeleng-tempeleng, jadi diperiksa Propam aja. Kalau masih boleh, saya tempeleng itu.” Ya, ia benar-benar ingin berkomitmen pada citra Polri yang nggak asal ‘apa-apa keras’.

Meski begitu, ketegasan tetap dijalankan dong. Enak aja si pilot yang sudah bikin degdegan tuh lolos dari hukum. Makanya nih, rencana si pilot tetap bakal di-gelendeng ke meja Tim Divisi Profesi dan Pengamanan (Propam) Polda Sultra.

Tapi, by the way, kok babagan helikopter akhir-akhir ini jadi hal yang sering diperbincangkan ya, sob. Terlebih, jalan Pak Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri kemarin kan baru saja tersendat karena masalah helikopter juga. Upsss. (F46)

spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Menanti Dansa Puan-Ganjar

Ganjar Pranowo sebut Megawati beri arahan agar kepala daerah tidak dansa politik. Padahal, Puan dan Ganjar perlu berdansa politik untuk PDIP.

SBY-JK-Paloh Adalah Nakama?

Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), Jusuf Kalla (JK), dan Surya Paloh disebut tengah bangun koalisi. Apakah ini sebuah koalisi "nakama"?

Rocky Sebenarnya Fans Luhut?

Momen langka terjadi! Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan akhirnya bertemu langsung dengan pengkritik terpedasnya, yakni Rocky Gerung.

PDIP Selalu Gagal Move On?

Akhir-akhir ini, PDIP selalu ungkit masa lalu dalam upayanya untuk kritik Demokrat. Apakah PDIP ini selalu gagal move on?

Puan Capres Kok Moody-an?

“Mbak Puan kaget, 'Lho, kok kamu yang memegang kaos?', Mbak Puan itu bertanya bukan marah.” – Said Abdullah, Ketua DPP PDIP PinterPolitik.com  Video yang memperlihatkan Ketua DPP PDIP Puan...

Prabowo Guru BP Andika-Dudung?

“Ini semua menjadi rahasia umum Pak, rahasia umum. Jenderal Andika, di mana ada Jenderal Andika tidak ada KSAD” – Effendi Simbolon, anggota Komisi I...

Cak Imin Jodohkan Puan-Prabowo?

“Jika ingin menang berbasis bekal elektabilitas ia akan bersama Prabowo. Namun jika ingin menang berdasarkan soliditas mesin partai dan dukungan kekuasaan, Cak Imin akan...

More Stories

Megawati Sukses “Kontrol” Jokowi?

“Extraordinary claims require extraordinary evidence” – Carl Edward Sagan, astronom asal Amerika Serikat (AS) PinterPolitik.com Gengs, mimin mau berlagak bijak sebentar boleh, ya? Hehe. Kali ini, mimin mau berbagi pencerahan tentang...

Arief Poyuono ‘Tantang’ Erick Thohir?

“Orang hebat tidak dihasilkan dari kemudahan, kesenangan, dan kenyamanan. Mereka dibentuk melalui kesulitan, tantangan, dan air mata” – Dahlan Iskan, mantan Menteri BUMN PinterPolitik.com Gengs, kalian...

Sri Mulyani ‘Tiru’ Soekarno?

“Tulislah tentang aku dengan tinta hitam atau tinta putihmu. Biarlah sejarah membaca dan menjawabnya” – Soekarno, Proklamator Indonesia PinterPolitik.com Tahukah kalian, apa yang menyebabkan Indonesia selalu...