HomeCelotehMegawati Mulai Tidak Didengarkan?

Megawati Mulai Tidak Didengarkan?

“In this world, everything is governed by balance. There’s what you stand to gain and what you stand to lose. And when you think you’ve got nothing to lose, you become overconfident” – El Profesor, Money Heist (2017-sekarang)


PinterPolitik.com

Siapa yang tidak pernah mendengar seri yang berjudul Money Heist (2017-sekarang)? Dalam seri itu, ada aksi-aksi keren dari sebuah tim yang merampok Royal Mint of Spain.

Tim ini terdiri dari sejumlah orang yang direkrut oleh satu sosok yang dikenal sebagai El Profesor. Anggota-anggota tim ini memanggil satu sama lain dengan kode nama kota, seperti Berlin, Tokyo, Rio, Nairobi, Helsinki, dan seterusnya.

Nah, seluruh operasi tim ini dipimpin dan direncanakan oleh El Profesor. Bahkan, agar susunan rencananya berhasil, El Profesor menerapkan sejumlah peraturan bagi anggota-anggotanya – seperti tidak boleh membunuh sandera.

Namun, pada suatu hari, sejumlah anggotanya mulai melanggar aturan-aturan yang diterapkan El Profesor di tengah proses perampokan dan penyanderaan terhadap Royal Mint of Spain. Berlin, misalnya, memerintahkan pembunuhan terhadap seorang sandera. Selain itu, Ia juga menyerahkan Tokyo ke pihak kepolisian.

Sontak saja, El Profesor yang telah menyusun rencana-rencananya sedemikian rupa merasa kalang kabut dan berusaha menyelamatkan seluruh operasinya dari luar lokasi perampokan. Ketika Tokyo ditangkap, misalnya, El Profesor berusaha membantunya agar dapat kembali ke lokasi perampokan.

Mungkin, situasi sulit yang dialami oleh El Profesor ini juga tengah dialami oleh Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri. Pasalnya, kini sejumlah kader PDIP disebut mulai tidak mengikuti instruksi dan keputusan putri presiden pertama Indonesia tersebut.

Hal ini mulai terlihat di Kota Surabaya, Jawa Timur, di mana sejumlah kader dikabarkan malah membelot dari calon pasangan kepala daerah yang didukung partai berlambang kepala banteng itu. Alih-alih mendukung pasangan Eri Cahyadi-Armuji yang diusung PDIP dalam Pilwakot Surabaya, misalnya, mereka malah mendukung pasangan lawan, yakni Machfud Arifin-Mujiaman.

Baca juga :  Elon Musk Sangat Berbahaya?
- Advertisement -

Kelompok yang mengklaim diri mereka sebagai Banteng Ketaton ini merasa kecewa karena sosok yang mereka dukung, yakni Bakal Calon Wali Kota Surabaya Whisnu Sakti Buana, tidak dipilih sebagai calon yang didukung oleh DPP PDIP. Kala itu, Megawati memutuskan untuk mendukung Eri yang disebut-sebut jadi anak kesayangan Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini (Risma).

“Kami tahu banyak struktural partai yang sakit hati. Tapi mereka tidak berani terang-terangan karena takut ancaman pecat dari DPP PDIP,” ujar Andreas Widodo yang mengklaim dirinya sebagai Ketua Deklarasi Banteng Ketaton.

Wah, apa jangan-jangan ini pertanda ya bahwa keputusan Megawati mulai tidak diindahkan oleh kader-kader PDIP sendiri? Bisa jadi, ini jadi bentuk kekecewaan para kader yang merasa bahwa para outsider politik jauh lebih diuntungkan di PDIP.

Alasan itu sih bisa aja masuk akal ya. Soalnya, kalau kata Marcus Mietzner dalam bukunya yang berjudul Reinventing Asian Populism, lingkaran politisi PDIP yang lama mulai terasa terganggu tuh dengan munculnya para outsider ini – seperti Joko Widodo (Jokowi) dan Risma.

Apalagi nih, pilihan dukungan yang jatuh pada outsider ini nggak cuma terjadi di Surabaya lho. Di Pilkada Solo 2020, misalnya, pilihan Megawati malah jatuh pada putra Jokowi yang bernama Gibran Rakabuming Raka – bukan Achmad Purnomo yang sebelumnya disebut-sebut udah diusung oleh DPC PDIP Solo.

Wah, kalau begini terus, bukan nggak mungkin kan ketidakpuasan di kalangan kader PDIP sendiri bakal meluas. Hmm, mungkin nggak ya ini pertanda mulai melemahnya pengaruh Megawati yang telah lama menduduki posisi Ketum? Apa sudah waktunya regenerasi nihHehe. (A43)

spot_img

#Trending Article

Berani Ganjar Tinggalkan PDIP?

Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo tidak diundang dalam halal bihalal PDIP Jateng. Apakah PDIP sudah tidak memperhitungkan Ganjar? Apakah Ganjar harus meninggalkan PDIP? PinterPolitik.com Bagi...

Jokowi Sudah Selesai?

Presiden Jokowi dan Ibu Iriana mulai mengemas barang-barangnya di Istana untuk dikirim ke Solo, Jawa Tengah. Apakah ini pesan kekuasaan RI-1 sudah selesai secara...

Jaksa Agung, Terobosan atau Cari Perhatian?

Jaksa Agung ST Burhanuddin akan menerbitkan surat edaran (SE) untuk melarang terdakwa di persidangan tiba-tiba mendadak religius dengan menggunakan atribut keagamaan. Apakah ini sebuah...

Partai Mana yang Diinginkan Gatot?

Mantan Panglima TNI Gatot Nurmantyo menolak ajakan Din Syamsuddin untuk bergabung dalam Partai Pelita. Mungkinkah yang diinginkan Gatot adalah partai besar? PinterPolitik.com Kalau membahas eks Panglima...

Jokowi Dijutekin Biden?

Ketika mendarat di Washington DC, Amerika Serikat (AS), tidak ada pejabat tinggi AS yang menyambut Presiden Jokowi. Mungkinkah sang RI-1 tengah tidak dihiraukan atau...

Jika Andika Hadapi Invasi IKN

Gubernur Lemhannas Andi Widjajanto sebut IKN Nusantara rentan bila kena invasi. Sementara, Panglima TNI Andika sebut alutsista masih kurang.

Cak Imin Belah Dua NU?

Dalam akun Instagram @cakiminnow, Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar alias Cak Imin sempat mengunggah kaos bertuliskan “Warga NU Kultural Wajib ber-PKB, Struktural, Sakarepmu!”. Apakah...

Di Balik TikTok Zulhas-RK

Selain bertemu dengan Ketum PAN Zulkifli Hasan, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil (RK) alias Kang Emil juga membuat video TikTok dan Reels.

More Stories

Jika Andika Hadapi Invasi IKN

Gubernur Lemhannas Andi Widjajanto sebut IKN Nusantara rentan bila kena invasi. Sementara, Panglima TNI Andika sebut alutsista masih kurang.

Puan Ingin Dekat dengan Ganjar?

Ketua DPR Puan Maharani di Instagram-nya sebut Jawa Tengah adalah rumahnya. Apa rumah Puan sekarang dekat dengan rumah Ganjar Pranowo?

Cak Imin Kerdilkan Gus Yahya?

Ketum PKB Muhaimin Iskandar (Cak Imin) unggah kaos "NU Struktural vs NU Kultural". Apakah ini strategi kerdilkan Ketum PBNU Gus Yahya?