HomeCelotehMegawati Mulai Tidak Didengarkan?

Megawati Mulai Tidak Didengarkan?

“In this world, everything is governed by balance. There’s what you stand to gain and what you stand to lose. And when you think you’ve got nothing to lose, you become overconfident” – El Profesor, Money Heist (2017-sekarang)


PinterPolitik.com

Siapa yang tidak pernah mendengar seri yang berjudul Money Heist (2017-sekarang)? Dalam seri itu, ada aksi-aksi keren dari sebuah tim yang merampok Royal Mint of Spain.

Tim ini terdiri dari sejumlah orang yang direkrut oleh satu sosok yang dikenal sebagai El Profesor. Anggota-anggota tim ini memanggil satu sama lain dengan kode nama kota, seperti Berlin, Tokyo, Rio, Nairobi, Helsinki, dan seterusnya.

Nah, seluruh operasi tim ini dipimpin dan direncanakan oleh El Profesor. Bahkan, agar susunan rencananya berhasil, El Profesor menerapkan sejumlah peraturan bagi anggota-anggotanya – seperti tidak boleh membunuh sandera.

Namun, pada suatu hari, sejumlah anggotanya mulai melanggar aturan-aturan yang diterapkan El Profesor di tengah proses perampokan dan penyanderaan terhadap Royal Mint of Spain. Berlin, misalnya, memerintahkan pembunuhan terhadap seorang sandera. Selain itu, Ia juga menyerahkan Tokyo ke pihak kepolisian.

Sontak saja, El Profesor yang telah menyusun rencana-rencananya sedemikian rupa merasa kalang kabut dan berusaha menyelamatkan seluruh operasinya dari luar lokasi perampokan. Ketika Tokyo ditangkap, misalnya, El Profesor berusaha membantunya agar dapat kembali ke lokasi perampokan.

Mungkin, situasi sulit yang dialami oleh El Profesor ini juga tengah dialami oleh Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri. Pasalnya, kini sejumlah kader PDIP disebut mulai tidak mengikuti instruksi dan keputusan putri presiden pertama Indonesia tersebut.

Hal ini mulai terlihat di Kota Surabaya, Jawa Timur, di mana sejumlah kader dikabarkan malah membelot dari calon pasangan kepala daerah yang didukung partai berlambang kepala banteng itu. Alih-alih mendukung pasangan Eri Cahyadi-Armuji yang diusung PDIP dalam Pilwakot Surabaya, misalnya, mereka malah mendukung pasangan lawan, yakni Machfud Arifin-Mujiaman.

Baca juga :  Anies-AHY Kawin Paksa?
- Advertisement -

Kelompok yang mengklaim diri mereka sebagai Banteng Ketaton ini merasa kecewa karena sosok yang mereka dukung, yakni Bakal Calon Wali Kota Surabaya Whisnu Sakti Buana, tidak dipilih sebagai calon yang didukung oleh DPP PDIP. Kala itu, Megawati memutuskan untuk mendukung Eri yang disebut-sebut jadi anak kesayangan Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini (Risma).

“Kami tahu banyak struktural partai yang sakit hati. Tapi mereka tidak berani terang-terangan karena takut ancaman pecat dari DPP PDIP,” ujar Andreas Widodo yang mengklaim dirinya sebagai Ketua Deklarasi Banteng Ketaton.

Wah, apa jangan-jangan ini pertanda ya bahwa keputusan Megawati mulai tidak diindahkan oleh kader-kader PDIP sendiri? Bisa jadi, ini jadi bentuk kekecewaan para kader yang merasa bahwa para outsider politik jauh lebih diuntungkan di PDIP.

Alasan itu sih bisa aja masuk akal ya. Soalnya, kalau kata Marcus Mietzner dalam bukunya yang berjudul Reinventing Asian Populism, lingkaran politisi PDIP yang lama mulai terasa terganggu tuh dengan munculnya para outsider ini – seperti Joko Widodo (Jokowi) dan Risma.

Apalagi nih, pilihan dukungan yang jatuh pada outsider ini nggak cuma terjadi di Surabaya lho. Di Pilkada Solo 2020, misalnya, pilihan Megawati malah jatuh pada putra Jokowi yang bernama Gibran Rakabuming Raka – bukan Achmad Purnomo yang sebelumnya disebut-sebut udah diusung oleh DPC PDIP Solo.

Wah, kalau begini terus, bukan nggak mungkin kan ketidakpuasan di kalangan kader PDIP sendiri bakal meluas. Hmm, mungkin nggak ya ini pertanda mulai melemahnya pengaruh Megawati yang telah lama menduduki posisi Ketum? Apa sudah waktunya regenerasi nihHehe. (A43)

spot_img

#Trending Article

Ma’ruf Amin Apes di Pilkada 2020

"Kami menyatakan permohonan maaf kepada masyarakat Tangsel karena belum dapat memenangkan harapan perubahan. Hasil penghitungan suara kami tidak banyak dibandingkan paslon lain". - Siti...

Anies Taklukkan Indonesia Timur?

“Alhamdulillah, tujuh kabupaten (di Maluku) yang sudah terbentuk kepengurusan siap mendeklarasi Anies Presiden” – Sulaiman Wasahua, Ketua Relawan Sobat Anies Maluku PinterPolitik.com Manuver politik Gubernur DKI Jakarta...

Drama Maming Resahkan PDIP-PBNU?

“Kalau saya, koruptor jangan dicekal ke luar negeri tapi dicekik. Harusnya dicekal untuk balik ke Indonesia, biar korupsi di luar negeri,” Cak Lontong, Komedian Indonesia PinterPolitik.com Masyarakat...

Anies-AHY Kawin Paksa?

“Tentu proses membangun chemistry antara satu dan yang lain penting, bukan kawin paksa,” - Willy Aditya, Ketua DPP Partai NasDem PinterPolitik.com Siapa yang tidak kenal dengan Siti...

Misteri Teror Kominfo

“Teror bagaimana? Saya baru tahu teror, Kominfo diteror kali,” – Johnny G. Plate, Menkominfo PinterPolitik.com #BlokirKominfo menjadi trending di Twitter, banyak warganet yang melontarkan kritik terhadap kontroversi kebijakan Penyelenggara Sistem...

Ahok Disenggol Kasus Brigadir J?

“Pertanyaan saya, kapan mereka pacaran, sehingga ketika Ahok di balik jeruji dan di balik tembok mengikat perjanjian kawin dengan ajudan ibu,” – Kamarudin Simanjuntak, Pengacara...

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Janji Surga ala Ma’ruf Amin?

“Bangsa Indonesia menjadi bangsa yang memeluk Islam terbanyak di dunia. Siapa yang berkata la ilaha illallah dakholal jannah masuk surga. Berarti penduduk surga itu kebanyakan...

More Stories

Prabowo Pasti Gagal di 2024?

Nama Prabowo Subianto dirumorkan bakal jadi sosok yang didukung Presiden Jokowi di 2024. Mengapa hal itu sebenarnya mustahil?

Pelosi ke Taiwan Hanya Setting-an?

Kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taiwan buat heboh kawasan Indo-Pasifik, khususnya Tiongkok. Mungkinkah ini hanya setting-an?

Jokowi Loves Anies?

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan ucapkan terima kasih ke Jokowi soal JIS. Mungkinkah ternyata Jokowi loves Anies dalam politik?