HomeCelotehMa’ruf Amin Yang Terbawa Banjir

Ma’ruf Amin Yang Terbawa Banjir

“Itu juga menjadikan animo umat ya karena yang menjadi nasabah umat Islam, apakah menimbulkan animo kepada masyarakat atau sebaliknya? Apalagi dengan respons dari Muhammadiyah kalau betul ingin menarik investasinya itu, lalu dirasakan (Wapres) memang tidak hadir”. – Siti Zuhro, Pengamat Politik Senior


PinterPolitik.com

Wapres Ma’ruf Amin boleh jadi adalah salah satu tokoh di pemerintahan yang cukup disorot dalam satu tahun terakhir pemerintahan Presiden Jokowi. Doi disorot karena jarang disorot. Eh, maksudnya jarang kelihatan kiprahnya.

Bukan tanpa alasan, sang kiai dianggap tak banyak berkontribusi dan membuatnya dicap AFK alias away from keyboard oleh para milenial. Tengok tuh di medsos. Padahal, scholar asal Australia, Greg Fealy pernah menyebut Ma’ruf sebagai ulama paling powerful di Indonesia.

Baca Juga: Jokowi dan Misteri Jack Ma

Wih, mungkin itu alasan Pak Jokowi setuju aja ketika pas Pilpres 2019 lalu dipasangkan dengan Pak Ma’ruf.

Tapi, boleh jadi juga ada alasan lainnya. Ini asumsi atau spekulasi aja loh ya. Bisa jadi Pak Jokowi memang “sengaja” setuju terhadap pilihan didampingi Pak Ma’ruf, soalnya udah yakin nggak banyak terganggu dalam melaksanakan tugas-tugasnya. Dengan usia yang sudah cukup senior, tentu akan lebih muda untuk “membatasi” kewenangan sang kiai. Kayak sekarang ini. Uppps.

Spekulasi ini bisa saja benar karena posisi wapres beberapa waktu terakhir – terutama di periode kedua kekuasaan Pak Jokowi – emang terkesan cuma jadi pelengkap kekuasaan aja. Mirip-mirip lah dengan di era kekuasaan Soeharto.

- Advertisement -

Sementara, pasca Soeharto, rata-rata wapres yang menjabat emang punya kewenangan yang diperhitungkan. Pak Jusuf Kalla misalnya, dua kali menjabat wapres dengan presiden yang berbeda, tapi posisinya terlihat cukup dominan, terutama di bidang ekonomi.

Baca juga :  Gibran dan Jokowi Tak Sejalan?

Demikianpun dengan wapres-wapres yang lain, yang tetap terlihat perannya. Makanya, jangan heran jika banyak yang kemudian berkesimpulan bahwa Pak Ma’ruf Amin “sengaja dicuekkan”. Uppps. Lha cawapres pilihan Pak Jokowi dulu kan Mahfud MD yang sekarang jadi Menko Polhukam. Jadi udah bisa diprediksi lah gimana jadinya.

Selain itu, entah mengapa posisi politik Ma’ruf ketika sudah menjabat sebagai wapres juga perlahan berkurang kuatnya. Apalagi, ada yang bilang kondisi yang dialami oleh Pak Ma’ruf saat ini dikondisikan oleh elite tertentu. Wih.

Ibaratnya, doi bukan hanya melawan arus, melainkan banjir cuy – kalau benar demikian ya.

Hmm, semoga di tahun 2021 peran Pak Ma’ruf bisa menjadi lebih banyak. Minimal bisa tuh membujuk Muhammadiyah buat kembali ikut menggunakan Bank Syariah Indonesia alias BSI yang merupakan bank syariah gabungan 3 bank syariah BUMN. Kan ormas tersebut dikabarkan udah menarik dananya dari sana. Menarik untuk ditunggu kelanjutannya. (S13)


► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

spot_img

#Trending Article

Berani Ganjar Tinggalkan PDIP?

Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo tidak diundang dalam halal bihalal PDIP Jateng. Apakah PDIP sudah tidak memperhitungkan Ganjar? Apakah Ganjar harus meninggalkan PDIP? PinterPolitik.com Bagi...

Jokowi Sudah Selesai?

Presiden Jokowi dan Ibu Iriana mulai mengemas barang-barangnya di Istana untuk dikirim ke Solo, Jawa Tengah. Apakah ini pesan kekuasaan RI-1 sudah selesai secara...

Partai Mana yang Diinginkan Gatot?

Mantan Panglima TNI Gatot Nurmantyo menolak ajakan Din Syamsuddin untuk bergabung dalam Partai Pelita. Mungkinkah yang diinginkan Gatot adalah partai besar? PinterPolitik.com Kalau membahas eks Panglima...

Cak Imin Bisa “Tenggelam”?

Politikus PKB Umar Hasibuan sebut soal kemungkinan ancaman pembajakan terhadap PKB. Bila terjadi, mungkinkah Cak Imin bisa makin tenggelam?

Jokowi Dijutekin Biden?

Ketika mendarat di Washington DC, Amerika Serikat (AS), tidak ada pejabat tinggi AS yang menyambut Presiden Jokowi. Mungkinkah sang RI-1 tengah tidak dihiraukan atau...

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Di Balik TikTok Zulhas-RK

Selain bertemu dengan Ketum PAN Zulkifli Hasan, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil (RK) alias Kang Emil juga membuat video TikTok dan Reels.

Jaksa Agung, Terobosan atau Cari Perhatian?

Jaksa Agung ST Burhanuddin akan menerbitkan surat edaran (SE) untuk melarang terdakwa di persidangan tiba-tiba mendadak religius dengan menggunakan atribut keagamaan. Apakah ini sebuah...

More Stories

Ini Alasan Anies Kalahkan Prabowo

Sekitar 23 ribu jemaat menghadiri Sholat Idul Fitri di Kawasan Jakarta International Stadium (JIS) sepekan yang lalu. Sebagai stadion yang dibangun di era kekuasaan...

Jokowi, Luhut dan Political Amnesia

Kunjungan Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan ke pabrik perakitan kendaraan listrik Tesla mencuri perhatian banyak pihak. Selain karena pertemuannya dengan orang terkaya di dunia...

Jokowi dan The Blood Oil of Russia

Di tengah perang yang terjadi antara Ukraina dan Rusia, isu energi menjadi salah satu konsen utama. Ini karena Rusia jadi produsen minyak terbesar ketiga...