HomeCelotehMarah Johnny Akibat Megawati?

Marah Johnny Akibat Megawati?

“Ini banyak hoaks. Sampai pusing saya, sampai saya ngomong ke Pak Johnny Plate. Pak, Bapak kan Kominfo ya, tolonglah, masa rakyat diombang-ambing dengan adanya sebuah teknologi canggih. Tolong dong, berikan pengetahuan yang betul, baik, untuk kemaslahatan orang banyak”. – Megawati Soekarnoputri


PinterPolitik.com

Hoaks, misinformasi, dan berita bohong memang tengah menjadi musuh pengguna internet di beberapa waktu terakhir. Well, kemajuan teknologi yang satu ini memang pada akhirnya melahirkan dampak lanjutan yang sering kali malah buruk bagi masyarakat banyak.

Buka medsos isinya perang urat saraf yang tidak jarang justru dilandasi oleh kabar atau berita tanpa fakta. Akibatnya, orang jadi gontok-gontokan, saling maki, dan marah-marahan karena kabar yang jauh dari kebenaran.

Apalagi, tidak sedikit orang yang mudah terpengaruh oleh isi dari media sosial. Dan jari-jemari para netizen yang maha berkuasa itu sangat ringan untuk menekan tombol share tautan yang hanya dibaca judulnya saja tanpa tahu kebenaran isi tautan tersebut, pun kredibilitasnya yang masih diragukan.

Hal inilah yang setidaknya membuat Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri geram. Menurutnya, keberadaan hoaks dan misinformasi membuat rakyat jadi terombang-ambing. Apalagi, tingkat kesadaran masyarakat untuk menyaring informasi juga amat sangat minim.

Makanya doi meminta Menkominfo Johnny G. Plate untuk bisa menyaring hoaks dan kabar bohong yang beredar di masyarakat.

Hmm, pasti Bu Mega salah satunya gerah karena kerap dituduh PKI ya? Uppps. Well, kalau tuduhan yang satu ini emang berlebihan sih. Soalnya itu udah jadi kayak pembunuhan karakter gitu. Makanya wajar kalau doi marah.

Nah, karena pernyataan Bu Mega ini, jadi curiga nih, jangan-jangan aksi-aksi Pak Johnny selama ini emang karena bisikan Ketum PDIP itu kali ya? Asumsi aja loh ya ini. Soalnya, beberapa waktu lalu publik menyaksikan bagaimana Pak Johnny agak “marah” dalam salah satu acara televisi dan sampai mengeluarkan pernyataan: “Kalau pemerintah bilang hoaks, ya hoaks!”

Baca juga :  Cak Imin Bisa "Tenggelam"?
- Advertisement -

Beh, berasa jadi upaya monopoli kebenaran apa gimana nih? Uppps.

Tapi emang udah saatnya sih, Indonesia perlu mewujudkan tata aturan yang lebih mencerdaskan masyarakat dalam menggunakan internet. Saat ini DPR sedang membahas RUU Perlindungan Data Pribadi.

Harapannya sih, ini juga bisa jadi tonggak untuk memberikan kekuatan hukum pada penanganan hoaks dan berita bohong di dunia maya. Biar kegundahannya Bu Mega bisa teratasi. Aminn. (S13)


Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

spot_img

#Trending Article

Berani Ganjar Tinggalkan PDIP?

Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo tidak diundang dalam halal bihalal PDIP Jateng. Apakah PDIP sudah tidak memperhitungkan Ganjar? Apakah Ganjar harus meninggalkan PDIP? PinterPolitik.com Bagi...

Jokowi Sudah Selesai?

Presiden Jokowi dan Ibu Iriana mulai mengemas barang-barangnya di Istana untuk dikirim ke Solo, Jawa Tengah. Apakah ini pesan kekuasaan RI-1 sudah selesai secara...

Partai Mana yang Diinginkan Gatot?

Mantan Panglima TNI Gatot Nurmantyo menolak ajakan Din Syamsuddin untuk bergabung dalam Partai Pelita. Mungkinkah yang diinginkan Gatot adalah partai besar? PinterPolitik.com Kalau membahas eks Panglima...

Cak Imin Bisa “Tenggelam”?

Politikus PKB Umar Hasibuan sebut soal kemungkinan ancaman pembajakan terhadap PKB. Bila terjadi, mungkinkah Cak Imin bisa makin tenggelam?

Jokowi Dijutekin Biden?

Ketika mendarat di Washington DC, Amerika Serikat (AS), tidak ada pejabat tinggi AS yang menyambut Presiden Jokowi. Mungkinkah sang RI-1 tengah tidak dihiraukan atau...

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Di Balik TikTok Zulhas-RK

Selain bertemu dengan Ketum PAN Zulkifli Hasan, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil (RK) alias Kang Emil juga membuat video TikTok dan Reels.

Anies Lagi, Anies Lagi

Beberapa pihak menyebut nama Jakarta International Stadium (JIS) melanggar undang-undang karena tidak menggunakan bahasa Indonesia. Apakah kritik ini terjadi karena yang merampungkan pembangunannya adalah...

More Stories

Ini Alasan Anies Kalahkan Prabowo

Sekitar 23 ribu jemaat menghadiri Sholat Idul Fitri di Kawasan Jakarta International Stadium (JIS) sepekan yang lalu. Sebagai stadion yang dibangun di era kekuasaan...

Jokowi, Luhut dan Political Amnesia

Kunjungan Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan ke pabrik perakitan kendaraan listrik Tesla mencuri perhatian banyak pihak. Selain karena pertemuannya dengan orang terkaya di dunia...

Jokowi dan The Blood Oil of Russia

Di tengah perang yang terjadi antara Ukraina dan Rusia, isu energi menjadi salah satu konsen utama. Ini karena Rusia jadi produsen minyak terbesar ketiga...