HomeCelotehManuver Luhut dan Dubes AS

Manuver Luhut dan Dubes AS

“Ada beberapa hal yang saya sampaikan terkait harapan peningkatan kerja sama strategis bilateral kedua negara. Terutama di sektor investasi infrastruktur, energi dan connectivity mengingat perusahaan Amerika mempunyai sejarah yang panjang di Indonesia sebelum Indonesia merdeka”. – Luhut Binsar Pandjaitan, Menko Kemaritiman dan Investasi


PinterPolitik.com

Hubungan Indonesia dan Amerika Serikat alias AS emang beberapa waktu terakhir tak ada di titik terbaik, terutama setelah pemerintahan Presiden Jokowi mengambil posisi yang lebih dekat dengan Tiongkok.

Bukan tanpa alasan, Tiongkok adalah rival AS, sehingga boleh jadi hubungan kerja sama yang dekat dengan Tiongkok membuat Indonesia dipandang telah memilih “berkawan dengan musuh”.

Well, tak ada yang salah sebetulnya. Soalnya Indonesia memang menggunakan pendekatan politik bebas aktif yang nota bene menekankan pada keterbukaan membangun kerja sama dan komunikasi dengan negara manapun.

Dengan demikian, untuk berkawan dengan AS atau Tiongkok sebetulnya tak akan ada masalah berarti jika menggunakan sudut pandang tersebut.

Hanya saja konteksnya menjadi menarik dengan perubahan yang tengah terjadi dalam relasi antara Indonesia dengan AS beberapa waktu terakhir ini. Setelah Menteri Pertahanan Prabowo Subianto mengunjungi AS – sebuah kunjungan bersejarah karena sebelumnya selalu terhalang status masa lalu Prabowo yang dituduh melanggar HAM – kini ada pergantian Duta Besar AS di Indonesia yang menarik untuk dilihat.

Adalah Sung Yong Kim atau Ambassador Sung Kim yang menjadi sosok menarik di posisi ini. Doi adalah mantan Dubes AS untuk Filipina, dan sempat pula menjadi semacam Special Envoy atau perwakilan resmi pemerintah AS dalam hubungan dengan Korea Utara.

Nah, setelah terpilih dan resmi menduduki jabatan sebagai Dubes AS untuk Indonesia, Sung Kim bertemu dengan Presiden Jokowi untuk menyerahkan surat kepercayaan dari pemerintah AS. Setelah itu doi bertemu juga dengan jeng jeng jeng, Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan.

Baca juga :  G30S, Kok Gatot Diam Saja?
- Advertisement -

Well, pertemuan ini cukup menarik untuk dilihat karena Pak Luhut selama ini sering dianggap sebagai sosok paling penting di kabinet Presiden Jokowi yang menjadi penyambung lidah pemerintah dengan investor.

Luhut selama ini menempatkan Tiongkok sebagai partner utama Indonesia yang disebutnya sebagai negara yang menyediakan “duit murah” alias dana pinjaman dengan bunga rendah. Nah, pertemuan ini memang menimbulkan pertanyaan lanjutan akankah ada perubahan pendekatan yang dilakukan oleh AS terhadap Indonesia.

Apalagi, ini ujug-ujug aja langsung ketemu Pak Luhut. Hmmm, jadi menimbulkan banyak pertanyaan besar, apalagi dengan konteks dinamika politik domestik yang sedang terjadi di AS saat ini terkait Pilpres yang mempertemukan Donald Trump dan lawannya Joe Biden.

Konteksnya juga penting untuk dilihat karena Dubes AS bukanlah orang sembarangan, bahkan sejak era-era awal Indonesia menjalin hubungan diplomatik dengan negara tersebut. Sung Kim juga adalah sosok yang berhasil mempertemukan Donald Trump dengan pemimpin tertinggi Korea Utara Kim Jong Un.

Menarik untuk ditunggu kelanjutannya nih. (S13)

spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Anies-AHY, Reuni Kuasa SBY-JK?

“Padahal saat itu SBY dan JK adalah menteri Megawati. Toh pertarungan keras antarkan SBY-JK sukses kalahkan Megawati yang adalah Presiden saat itu,” – Muslim...

Ojol Sejahtera, Janji Tinggal Janji?

“Besar harapan kami, aksi yang kami lakukan dapat diakomodir menjadi diskusi yang baik dan konstruktif, dan dapat menghasilkan kebijakan yang bermanfaat bagi rakyat Indonesia yang berprofesi...

Ridwan Kamil Penuhi Syarat Kaesang?

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil (RK) komentari studi soal bubur diaduk vs tidak diaduk. Bagaimana dengan di Istana menurut Kaesang?

Gibran Kok Berani Lawan Jokowi?

Jokowi teken Inpres yang syaratkan penggunaan mobil listrik sebagai mobil dinas . Namun, Wali Kota Solo Gibran sebut Pemkot Solo belum ke sana.

Megawati Perlu ke Pesulap Merah?

Soal usulan nomor urut partai yang tetap di setiap Pemilu, Megawati dituding konsultasi ke dukun. Lebih baik ke Pesulap Merah saja sekalian?

Kasino, Alternatif Enembe Cuci Uang?

“Bukan itu persoalannya, itu (tambang) juga tidak pernah ada. Jadi sekarang ini kan Pak Gubernur dituduh hasil korupsinya disetor ke kasino, sekarang tugasnya itu...

Prabowo Siap Di-ospek?

“Pertanyaannya adalah, (kampanye) boleh dilakukan di mana saja? Di mana saja sepanjang ada pemilih, itu boleh kampanye pada prinsipnya, termasuk di dalam kampus, di...

More Stories

Mengapa BBM Bisa Bahayakan Jokowi?

Pemerintah telah menaikkan harga BBM. Pertalite naik hingga 30 persen, dari sebelumnya Rp 7.650 per liter menjadi Rp 10.000 per liter. Kebijakan ini kemudian...

Kasus Sambo Untungkan Jokowi?

Bergulirnya kasus pembunuhan Brigadir J yang melibatkan Irjen Ferdy Sambo memang menarik perhatian masyarakat luas. Isu ini bahkan mengalahkan narasi krisis ekonomi yang kini...

Ini Alasan 2024 Harus Kandidat Militer

Peningkatan kapasitas militer Tiongkok dan manuver yang dilakukan oleh negara tersebut atas Taiwan diprediksi akan memanaskan situasi politik di Asia Timur. Banyak ahli geopolitik...