HomeCelotehLaga Baru: Prabowo vs SYL?

Laga Baru: Prabowo vs SYL?

“Saham kosong dan proyek tersedia, begitulah kisah pejabat negara merendahkan dirinya” – Najwa Shihab, jurnalis asal Indonesia.


PinterPolitik.com

Wih, cuy, ternyata dunia politik tidak jauh beda dengan dunia bermain peran – seperti sinetron – ya. Kalau dalam sinetron ada kisah tentang seorang suami yang memiliki banyak istri, dan masing-masing istri berlomba memanis-maniskan sikap di depan suami, maka dalam dunia politik hal begitu banyak sekali. Gimmick seperti itu biasanya bertambah hyper manakala para politisi tengah butuh perhatian.

Sama halnya dengan menteri, para menteri juga termasuk orang yang butuh perhatian dan sangat takut kalau sampai posisi yang dimiliki hilang begitu saja. Makanya, supaya selamat dan kembali disayang-sayang oleh presiden, mereka berlomba agar tampak manis dan terkesan serius mengurus rumah tangga.

Ya, begitulah, jangan heran deh. Justru yang patut diherankan adalah kalau gimmick tersebut malah melahirkan permusuhan. Meski benar akan mendapat perhatian, tapi kalau negatif kan sama aja boong, cuy.

Hal itu kalau diterjemahkan dalam politik Istana sekarang ya cocok buat menganalisis dua kementerian yang saling rebutan klaim atas pengadaan food estate (lumbung pangan nasional) yang menjadi salah satu proyek besar dalam pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi). Katanya sih, tujuannya agar dapat mengatasi ancaman krisis pangan.

Dua menteri yang sedang tarik menarik pengaruh terkait pangan tersebut adalah Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) dan Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto.

Kalau yang pertama, wajarlah apabila menegaskan posisi dirinya sebagai pemimpin leading sector dari food estate. Tapi, kenapa ya presiden melibatkan Pak Menhan?

- Advertisement -

Nah, usut punya usut, seperti kata Dahnil Anzar – Juru Bicara Menhan – ternyata Menhan dilibatkan dalam proyek ini adalah sebab food estate ini akan menjadi logistik cadangan strategis bagi Indonesia yang nanti ditangani oleh prajurit TNI.

Bahkan, Dahnil menyebut secara tegas, bahwa Kemenhan lah yang diberikan tanggung jawab oleh Presiden sebagai leading sector.

Wah wah wah, kok saling klaim begini, ya? Mimin malah mencium bau tak sedap deh di balik ini semua. Apa mungkin Mentan kini tengah mencari perhatian publik setelah mendengar isu reshuffle, cuy?

Soalnya Mentan kan sekian lama nggak terdengar nih, tiba-tiba bersemangat sekali muncul ke publik – mulai dari saat pakai kalung antivirus Corona dalam suatu rapat dengan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), terus penegasan akan undur diri apabila tidak mencapai misi kabinet, hingga, yang terakhir, show up siap klaim atas proyek food estate.

Kalau dalam sinetron nih ibarat aktor yang mulai redup terus nyari sensasi supaya dilirik sutradara lagi. Bukan apa-apa sih sebenarnya, tapi kok ya aneh-aneh aja nih Pak Mentan. Uppss. (F46)

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

- Advertisement -

Baca juga :  Partai Mana yang Diinginkan Gatot?
spot_img

#Trending Article

Jokowi Sudah Selesai?

Presiden Jokowi dan Ibu Iriana mulai mengemas barang-barangnya di Istana untuk dikirim ke Solo, Jawa Tengah. Apakah ini pesan kekuasaan RI-1 sudah selesai secara...

Partai Mana yang Diinginkan Gatot?

Mantan Panglima TNI Gatot Nurmantyo menolak ajakan Din Syamsuddin untuk bergabung dalam Partai Pelita. Mungkinkah yang diinginkan Gatot adalah partai besar? PinterPolitik.com Kalau membahas eks Panglima...

Jaksa Agung, Terobosan atau Cari Perhatian?

Jaksa Agung ST Burhanuddin akan menerbitkan surat edaran (SE) untuk melarang terdakwa di persidangan tiba-tiba mendadak religius dengan menggunakan atribut keagamaan. Apakah ini sebuah...

Jokowi Dijutekin Biden?

Ketika mendarat di Washington DC, Amerika Serikat (AS), tidak ada pejabat tinggi AS yang menyambut Presiden Jokowi. Mungkinkah sang RI-1 tengah tidak dihiraukan atau...

Puan Maharani Melawan Takdir?

Ketua DPR RI Puan Maharani sebut karier politiknya bisa seperti sekarang bukan karena semata cucu Soekarno. Apa Puan melawan takdir?

Cak Imin Belah Dua NU?

Dalam akun Instagram @cakiminnow, Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar alias Cak Imin sempat mengunggah kaos bertuliskan “Warga NU Kultural Wajib ber-PKB, Struktural, Sakarepmu!”. Apakah...

Jika Andika Hadapi Invasi IKN

Gubernur Lemhannas Andi Widjajanto sebut IKN Nusantara rentan bila kena invasi. Sementara, Panglima TNI Andika sebut alutsista masih kurang.

Gibran Pilih Ganjar atau Jokowi?

Presiden Jokowi sudah memperbolehkan tidak menggunakan masker di area terbuka. Menariknya, Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka justru meminta tidak terburu-buru dan masih menunggu...

More Stories

Megawati Sukses “Kontrol” Jokowi?

“Extraordinary claims require extraordinary evidence” – Carl Edward Sagan, astronom asal Amerika Serikat (AS) PinterPolitik.com Gengs, mimin mau berlagak bijak sebentar boleh, ya? Hehe. Kali ini, mimin mau berbagi pencerahan tentang...

Arief Poyuono ‘Tantang’ Erick Thohir?

“Orang hebat tidak dihasilkan dari kemudahan, kesenangan, dan kenyamanan. Mereka dibentuk melalui kesulitan, tantangan, dan air mata” – Dahlan Iskan, mantan Menteri BUMN PinterPolitik.com Gengs, kalian...

Sri Mulyani ‘Tiru’ Soekarno?

“Tulislah tentang aku dengan tinta hitam atau tinta putihmu. Biarlah sejarah membaca dan menjawabnya” – Soekarno, Proklamator Indonesia PinterPolitik.com Tahukah kalian, apa yang menyebabkan Indonesia selalu...