HomeCelotehLaga Asing di Balik Luhut-Agus

Laga Asing di Balik Luhut-Agus

“Penting meninggalkan kepentingan pribadi, karena rakyat menanti pembuktian janji” – Najwa Shihab, jurnalis asal Indonesia


PinterPolitik.com

Pemanasan global itu benar-benar ada, cuy – bukan sekadar bualan cerita orang-orang pintar. Kalau nggak percaya coba tanya sama sutradara film The Day after Tomorrow Roland Emerich.

Kalian sudah pernah nonton film yang digarap tahun 2004 itu kan? Kalau belum, mimin cerita-in dikit. Begini, seorang ahli iklim dan cuaca – kalau di Indonesia mungkin Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) lah ya – bernama Jack Hall punya ramalan bakalan ada pendinginan global pada bumi.

Sebelum sampai pada asumsinya tersebut, Jack jalan-jalan dulu ke Atlantik Utara yang terkenal banyak gunung esnya tuh. Di sana, ia menemukan fenomena menurunnya suhu air dalam skala besar.

“Pemanasan global-lah yang mengakibatkan ini semua,” pikirnya saat itu. Dan tatkala pemanasan global berlangsung masif, maka suhu bumi akan mengalami pembalikan berupa pendinginan global.

Setelah mantap dengan analisisnya tersebut, ia presentasi di depan publik, cuy. Namun, sayang banget. Apa yang dilakukannya tuh nggak digubris oleh presiden pun wakil presiden Amerika Serikat (AS).

Sedih nggak sihgengs? Walhasil, ternyata teorinya Jack tersebut benar-benar terjadi. Kelabakanlah akhirnya orang-orang AS tuhHadeuhdibilang-in sama ahlinya ngeyel sih.

Lagian, kan, secara logis aja sudah bisa ditebak bahwa penggunaan bahan bakar dalam jumlah besar akan memanaskan suhu bumi, terus mencairkan es di kutub, dan akhirnya hawa es menyebar ke seluruh dunia: dingin dan beku. Mbok ya jangan diremehkan soal beginian.

- Advertisement -

Untungnya, di Indonesia pejabat pemerintahnya – sebagian lho ya – nggak ngeyelan dengan isu climate changecuy. Makanya, pada bulan lalu, Indonesia melalui Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) Siti Nurbaya menyatakan komitmen Indonesia terkait hal ini dengan menjalin kerjasama dengan Norwegia Soal pengurangan emisi.

Baca juga :  Anies dan Nadiem Dibanding-bandingke?

Namun, sayang sekali, sob, kalau kita mengamati perilaku dan kebijakan yang akan diambil Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita. Rasanya harapan pengurangan emisi gas rumah kaca itu kayak nggak ada bekasnya, cuy.

Bagaimana nggakLha wong tiba-tiba Pak Agus ini merencanakan relaksasi pajak mobil baru yang berimplikasi pada penurunan harga mobil sampai 50%. Memang secara sekilas nggak ada dampak mencekam terhadap urusan lingkungan hidup sih.

Namun, coba dipikir, kalau benar jadi direlaksasi, pastinya pembeli mobil bisa ugal-ugalan, cuy. Apabila, sudah begitu, bahan bakar yang dikeluarkan buat kebutuhan mobil-mobil tuh kan juga naik sih. Nah, apa nggak tambah bikin pemanasan global tuhHadeuhh.

Lagian nih, kalau melihat alasan dari Pak Agus ini juga aneh lohLah gimanasob? Menurut Pak Agus, ini bertujuan untuk meningkatkan penjualan mobil yang kemarin ini anjlok.

Namun, apa Pak Agus nih nggak memperkirakan situasi ya? Saat pandemi begini, meski masyarakat punya uang banyak, itu juga lebih memilih untuk membeli kebutuhan pokok daripada membeli mobil. Ekonomi bisa disebut para ahli sedang menjadi ekonomi berbasis kebutuhan.

Apa jangan-jangan memang sengaja mau menguntungkan industri mekanik dan permobilan nih? Kan, Pak Agus punya warisan relasi dari sang ayah, Ginanjar Kartasasmita, yang menjabat sebagai advisor bagi Japan International Cooperation Agency (JICA), terkait kerja sama perindustrian dengan Jepang yang terkenal sebagai negara produsen otomotif untuk pasaran Indonesia.

Ini bukan karena bapak habis di-lobby sama elite Jepang kan Pak? Please, jangan sampai ada dusta di antara kita ya pak. Apalagi, Pak Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan kemarin habis “dimarahin” Jepang karena mendorong industri mobil listrik. Upps. (F46)

Baca juga :  Kala Beruang Putih Bertemu Panda
spot_img

#Trending Article

Rocky Sebenarnya Fans Luhut?

Momen langka terjadi! Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan akhirnya bertemu langsung dengan pengkritik terpedasnya, yakni Rocky Gerung.

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Puan Capres Kok Moody-an?

“Mbak Puan kaget, 'Lho, kok kamu yang memegang kaos?', Mbak Puan itu bertanya bukan marah.” – Said Abdullah, Ketua DPP PDIP PinterPolitik.com  Video yang memperlihatkan Ketua DPP PDIP Puan...

Prabowo Guru BP Andika-Dudung?

“Ini semua menjadi rahasia umum Pak, rahasia umum. Jenderal Andika, di mana ada Jenderal Andika tidak ada KSAD” – Effendi Simbolon, anggota Komisi I...

Kasus Lesti-Billar, Begini Tanggapan Lesti

Lesti Kejora laporkan suaminya, Rizky Billar, atas kasus KDRT setelah diduga ketahuan selingkuh. Mengapa fenomena ini begitu marak?

G30S, Kok Gatot Diam Saja?

Peristiwa 30 September telah terjadi pada 57 tahun lalu, yakni 1965. Gatot Nurmantyo biasanya muncul ke publik peringatkan bahaya PKI.

Menanti Dansa Puan-Ganjar

Ganjar Pranowo sebut Megawati beri arahan agar kepala daerah tidak dansa politik. Padahal, Puan dan Ganjar perlu berdansa politik untuk PDIP.

Nadiem and the Shadow Organization

Penjelasan Mendikbudristek Nadiem Makarim soal shadow organization tuai polemik. Ada apa di balik organisasi bayangan Kemdikbudristek ini?

More Stories

Megawati Sukses “Kontrol” Jokowi?

“Extraordinary claims require extraordinary evidence” – Carl Edward Sagan, astronom asal Amerika Serikat (AS) PinterPolitik.com Gengs, mimin mau berlagak bijak sebentar boleh, ya? Hehe. Kali ini, mimin mau berbagi pencerahan tentang...

Arief Poyuono ‘Tantang’ Erick Thohir?

“Orang hebat tidak dihasilkan dari kemudahan, kesenangan, dan kenyamanan. Mereka dibentuk melalui kesulitan, tantangan, dan air mata” – Dahlan Iskan, mantan Menteri BUMN PinterPolitik.com Gengs, kalian...

Sri Mulyani ‘Tiru’ Soekarno?

“Tulislah tentang aku dengan tinta hitam atau tinta putihmu. Biarlah sejarah membaca dan menjawabnya” – Soekarno, Proklamator Indonesia PinterPolitik.com Tahukah kalian, apa yang menyebabkan Indonesia selalu...