HomeCelotehKung Fu Ridwan Kamil Geruduk Banteng

Kung Fu Ridwan Kamil Geruduk Banteng

“Solusi hari ini hanya vaksin yang bisa cepat menurunkan. Kalau saya lihat pemberitaan, yang saya tahu tokoh ini menolak kalau vaksin belum selesai pengetesannya, tidak mau ambil risiko karena (diketahuinya) Bio Farma melaporkan tesnya belum selesai”. – Ridwan Kamil, Gubernur Jawa Tengah


PinterPolitik.com

Ribut-ribut PDIP di Senayan terkait vaksin memang menarik perhatian banyak pihak. Bukannya gimana-gimana ya, sebagai partai utama pendukung pemerintah, pernyataan yang disampaikan oleh kadernya, Ribka Tjiptaning berasa kayak kontradiktif sama upaya pemerintah yang ingin mengajak masyarakat untuk tidak takut ikut vaksin Covid-19.

Apalagi, narasi yang dipakai sama Bu Ribka udah bawa-bawa kasus vaksin polio beberapa tahun lalu yang disebut-sebut justru efeknya sempat gagal pada beberapa peristiwa. Kan bikin masyarakat jadi tambah takut mau divaksin, mana Bu Ribka juga bilang vaksin Sinovac sebagai barang rongsokan. Beh, udah berlipat ganda nih tuduhan-tuduhannya.

Baca Juga: Tugas Berat Budi Sadikin: Rangkul IDI

Nggak heran, banyak pihak yang keki dengan pernyataan tersebut. Salah satu yang menyayangkan pernyataannya Bu Ribka adalah Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil. Menurutnya, sebagai wakil rakyat seharusnya bisa memberikan semangat agar penanganan pandemi Covid-19 bisa berlangsung dengan baik, dan pada akhirnya bencana virus ini bisa segera berakhir.

Kang Emil juga menyinggung kemungkinan adanya miskomunikasi terkait uji klinis vaksin tersebut yang menurut Kang Emil sudah dilakukan oleh Bio Farma.

Hmm, wajar sih Kang emil agak sedikit keki dengan pernyataan Bu Ribka ini. Soalnya sebagai Gubernur Jawa Barat, Kang Emil jadi salah satu relawan yang diujicobakan vaksin Covid-19 ini. Dan sejauh ini, menurut beliau, semuanya aman terkendali. Bahkan dalam videonya bersama Ariel Noah, doi menyebutkan di darahnya sudah ada 99 persen antibodi. Wih.

Baca juga :  Golkar: Ganjar Tidak Kami Ambil
- Advertisement -

Tapi, kalau bicara soal kritik, Kang Emil kudu hati-hati sih. Soalnya yang dihadapi ini adalah kader si banteng PDIP. Apalagi, dalam klarifikasinya, Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto juga tak menyalahkan pernyataan Bu Ribka. Doi cuma bilang partainya mendukung vaksin dan meminta masyarakat melihat secara keseluruhan apa yang disampaikan oleh Bu Ribka.

Hmm, berasa ada motif tersembunyi nih PDIP. Uppps.

Wih, bisa bahaya juga loh buat Kang Emil kalau kritikannya ini nanti dianggap jadi caranya untuk “kontra” sama PDIP. Soalnya, bagaimanapun juga, partai yang satu ini masih jadi yang terbesar dan paling kuat serta akan menentukan langkah politik Kang Emil di kontestasi elektoral mendatang, katakanlah di Pilpres 2024.

Kalau dapat dukungan dari PDIP kan lumayan tuh, Kang. Jadi kudu hati-hati ini, biar nggak menutup kemungkinan dapat dukungan dari partai yang satu ini.

Pada akhirnya sih, terlepas dari tuduhan yang dilemparkan oleh Bu Ribka dan motif PDIP yang ada di belakangnya, pemerintah memang harus memperbaiki komunikasi politiknya. Biar kritikan yang kayak gini nggak bikin masyarakat pusing. Lha kalau partai pemerintah aja ngritik kebijakan pemerintah, masyarakat bisa apa? (S13)


► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

spot_img

#Trending Article

Mahfud Sang Menteri Komentator?

“Tersangka belum diumumkan dia udah ngumumkan dulu. Apakah yang begitu itu jadi tugas Menko Polhukam. Koordinator, lo, bukan komentator.” – Bambang “Pacul” Wuryanto, Ketua Komisi...

Misteri Keresahan Gandum Limpo

“Kita impor terus nih. Kalau saya sih nggak setuju jelas. Kita, apapun kita makan singkong saja, sorgum saja, dan makan saja sagu” – Syahrul Yasin...

Tiket Pesawat Naik, Tiket PDIP Naik?

“Kasus mahalnya tiket pesawat ini lebih ke soal politis, mau siapapun menteri atau presidennya enggak akan mampu memaksa perusahaan menjual rugi tiket pesawatnya. Kecuali...

Puan Tidak Cocok Jadi Capres?

Nama Puan Maharani makin ramai dibicarakan menjelang kontestasi Pilpres 2024. Namun, apakah benar Puan punya rekam jejak cukup jadi capres?

Misteri Megawati Dikte Putin

“Putin bilang, ‘welcome, Megawati.’ Datang saya, pulang (ke Indonesia) saya bawa banyak (alutsista),” – Megawati Soekarnoputri, Ketua Umum PDIP PinterPolitik.com Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan...

Luhut Gajah Mada-nya Jokowi?

“Pak Luhut mirip Gajah Mada, lihai hadapi banyak kasus. Kalau turun gunung pasti selesai,” – Adli Bahrun, pengamat sosial Universitas Jakarta (Unija) PinterPolitik.com Beberapa hari lalu, sempat...

TGB, Kunci Perindo Lolos Senayan?

“Dalam waktu dekat akan banyak deklarasi baru. Tokoh-tokoh bangsa akan bergabung dengan Partai Perindo” – Hary Tanoesoedibjo, Ketua Umum Partai Perindo PinterPolitik.com Tidak selamanya logika marketing periklanan...

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

More Stories

Punya Kominfo, Nasdem 3 Besar di 2024?

Pertarungan antara PDIP dan Nasdem diprediksi akan makin menajam jelang Pilpres 2024. Selain benturan kepentingan terkait tokoh yang kemungkinan besar akan didorong sebagai kandidat...

Luhut dan Ekonomi Orang Kaya

Persoalan ekonomi kini menjadi pekerjaan rumah yang tengah dihadapi oleh banyak negara, termasuk Indonesia. Namun, di tengah ancaman krisis yang mengancam, Menko Marves Luhut...

Anies dan Pemimpin Yang Diciptakan

Jelang Pilpres 2024, banyak pihak yang mulai berlomba-lomba mendorong tokoh-tokoh yang dianggap populer dan mampu menarik hati masyarakat. Sayangnya, Indonesia masih terjebak pada kondisi...