HomeCelotehKok Brigitta Baper Sama Mamat?

Kok Brigitta Baper Sama Mamat?

“Tapi setahu saya di Indonesia mau dia pejabat publik mau dia pembantu rumah tangga, tetap tidak boleh di-bully apalagi dimaki. Gausah bawa-bawa saya pejabat publik harus siap dikritik deh. Itu bully dan verbal harassment,” – Hillary Brigitta Lasut, Anggota DPR Fraksi Nasdem


PinterPolitik.com

Beberapa hari terakhir, panggung stand-up comedy tanah air kembali ramai jadi bahan perbincangan, setelah muncul laporan dari Anggota DPR RI Fraksi Partai Nasdem Hillary Brigitta Lasut kepada komika Mamat Alkatiri.

Brigitta melaporkan Mamat ke Polda Metro Jaya atas dugaan pencemaran nama baik. Brigitta tidak terima dengan cara Mamat melontarkan kritik. Dia merasa roasting Mamat bukanlah sebuah kritik melainkan penghinaan.

Lantas, muncul pertanyaan. Apakah materi stand-up comedy Mamat yang menggunakan teknik roasting itu mengandung unsur penghinaan dan pelecehan verbal?

Sedikit memberikan konteks, dilema kritik yang ditafsirkan sebagai bentuk penghinaan dalam acara roasting muncul beriringan dengan berkembangnya acara stand-up comedy yang telah populer kurang lebih sepuluh tahun terakhir.

Pentas komedi monolog yang ditampilkan oleh comic ini menyajikan berbagai isu-isu sosial yang diangkat dari keresahan banyak kalangan. Sering kali, para comic tidak hanya mencari tawa di depan publik, melainkan juga melakukan kritik melalui teknik roasting.

image 41
Roasting-an Mamat ke Brigitta Kelewatan?

Di Indonesia, mungkin hal ini termasuk baru. Namun, sebenarnya, teknik roasting semacam ini atau ungkapan satir dalam komedi sudah lama berlangsung dan bersinggungan dengan politik di Amerika Serikat (AS).

- Advertisement -

Sebut saja acara satir semisal The Daily Show dan The Colbert Report yang telah menjadi bagian dari budaya politik warga AS. Lebih dari sekadar hiburan, keduanya menjadi sumber utama berita dan informasi bagi generasi muda.

Baca juga :  Jokowi Telah Rendahkan Prabowo?

Dengan menggunakan platform yang berbeda, acara seperti Saturday Night Live (SNL) terus menyajikan pertunjukan politik dengan menyajikan tema-tema yang satir dan terkesan mengolok-olok para politisi.

Anyway, acara-acara humor satir yang dipertunjukkan di AS sekiranya dianggap mempunyai pengaruh terhadap perilaku politik anak muda. Alasannya ialah karena humor satir dianggap lebih relatable dengan kehidupan mereka.

Bagi generasi muda, komedi lebih dari sekadar cara yang menyenangkan untuk melewati malam dan lebih dari sekadar sebagai sesuatu yang menghibur. Humor masuk ke jalinan kehidupan sehari-hari, termasuk preferensi politik mereka.

Peter McGraw dan Joel Warner dalam tulisannya The Humor Code melihat komedi sebagai produk purba yang sudah lama disenangi oleh umat manusia. Produk yang juga menjadi bahan renungan para filsuf – mulai dari Plato hingga Charles Darwin.

McGraw dan Warner menceritakan bagaimana seorang Darwin mencari benih tawa dalam tangisan gembira simpanse yang menggelitik. Selain itu, ada juga Sigmund Freud yang mencari motivasi melalui lelucon di celah alam bawah sadar kita.

Tidak hanya berwajah ceria, humor bisa juga ditampilkan dengan wajah dramatis yang menyeramkan. McGraw dan Warner menyebut Thomas Hobbes sebagai contoh – bagaimana Hobbes menampilkan humor yang seolah-olah mengolok-olok kelas lemah dan menonjolkan superioritas. 

Dalam konteks komunikasi politik, humor pun menemukan bentuknya melalui pesan yang “keras” untuk menarik perhatian banyak orang. Mungkin ini yang membuat perspektif dalam memahami kritik sering kali berbeda.

- Advertisement -

Bayangkan. Jika pesan politik diucapkan dengan bahasa lembut, maka sangat sedikit yang ingin mendengarkannya. Hal ini juga yang sedikit menjawab kenapa roasting Mamat terkesan kasar dan dianggap penghinaan.

Apakah mungkin karena komedi yang dipentaskan Mamat merupakan satir tingkat tinggi kali ya – sampai-sampai tidak semua politisi dapat menangkapnya? Ataukah tiap politisi punya frekuensi yang berbeda-beda dalam menangkap komedi?

Baca juga :  Rusia Pergi, G20 Jadi G19?

Avner Ziv dalam bukunya Personality and Sense of Humor mengatakan bahwa komedi dan satire memiliki kesamaan dalam arti keduanya mencoba mengubah atau mereformasi masyarakat melalui humor.

Ziv melihat adanya perbedaan frekuensi dalam menangkap bentuk-bentuk humor terutama satir – yang mana membuat sering kali muncul kesalahpahaman di tengah masyarakat.

Nah, perbedaan frekuensi ini dapat dilihat dari komentar Fadli Zon yang merasa terhibur dengan roasting Mamat – berbeda dengan apa yang ditangkap oleh Brigitta.

Anggota DPR dari Fraksi Gerindra itu malah menyarankan agar masalah ketersinggungan Brigitta lebih bijak jika diselesaikan dengan cara mengajak Mamat makan dan bukan melaporkannya ke polisi.

Hmm, terkesan lebih bijaksana sih saran ajak makan ala Fadli Zon. Tapi, apakah ada jaminan saat makan nanti Mamat nggak roasting Brigitta lagi? Uppss. Hehehe. (I76)


Kelas Revolusi Baru, Jalan Nadiem Menuju Pilpres
spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Membaca Pengaruh Jokowi di 2024

Lontaran ciri-ciri pemimpin yang pikirkan rakyat seperti kerutan dan rambut putih dari Jokowi jadi perbincangan. Inikah cara Jokowi relevan di 2024?

Zulhas dan Bisnis Jastip Menjanjikan

Nama Mendag Zulkifli Hasan (Zulhas) disebutkan Prof. Karomani soal kasus penitipan mahasiswa baru di Universitas Lampung (Unila).

PDIP Bakal Gabung KIB?

“Jadi warnanya tidak jauh dari yang ada di bola ini (Al Rihla)” – Airlangga Hartarto, Ketua Umum Partai Golkar PinterPolitik.com Demam Piala Dunia 2022 Qatar rupanya...

Saatnya Jokowi Tinggalkan Relawan “Toxic”?

“Kita gemes, Pak, ingin melawan mereka. Kalau mau tempur lapangan, kita lebih banyak” –  Benny Rhamdani, Kepala Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI)  PinterPolitik.com Si vis...

Saatnya Ganjar Balas Jasa Puan?

“Ganjar itu jadi Gubernur (Jateng) jangan lupa, baik yang pertama dan kedua itu, justru panglima perangnya Puan Maharani,” –   Said Abdullah, Ketua DPP...

PDIP vs Relawan Jokowi, Rebutan GBK?

Usai acara Gerakan Nusantara Bersatu di GBK, PDIP tampak tidak terima relawan Jokowi bisa pakai GBK. Mengapa GBK jadi semacam rebutan?

PDIP Takut Jokowi “Dijilat”?

“PDI Perjuangan mengimbau kepada ring satu Presiden Jokowi agar tidak bersikap asal bapak senang (ABS) dan benar-benar berjuang keras bahwa kepemimpinan Pak Jokowi yang kaya...

More Stories

Ada “Udang” di Balik Relawan Jokowi?

“Saya di dalam sana. Jadi saya tahu perilakunya satu-satu. Kalau Anda bilang ada dua faksi sih tidak, berfaksi-faksi. Ada kelompok yang tiga periode, ada kelompok...

PDIP Bakal Gabung KIB?

“Jadi warnanya tidak jauh dari yang ada di bola ini (Al Rihla)” – Airlangga Hartarto, Ketua Umum Partai Golkar PinterPolitik.com Demam Piala Dunia 2022 Qatar rupanya...

Saatnya Ganjar Balas Jasa Puan?

“Ganjar itu jadi Gubernur (Jateng) jangan lupa, baik yang pertama dan kedua itu, justru panglima perangnya Puan Maharani,” –   Said Abdullah, Ketua DPP...