HomeCelotehKlise Mahfud ‘Cari’ Impostor Ciptaker

Klise Mahfud ‘Cari’ Impostor Ciptaker

“Kalimat klise adalah topeng bagi mereka yang takut berkepribadian” – Goenawan Mohammad, sastrawan asal Indonesia


PinterPolitik.com

Hadeh, kenapa sih orang-orang nggak pada jujur saja dalam mengomentari suatu peristiwa? Kenapa kok nggak pada belajar dari game Among Us, ya?

Ingat lho ada satu karakter yang menjengkelkan bernama Impostor. Dan, kalian tahu impostor itu bagaimana kerjaannya? Yaps, bikin gaduh saja, karena pandai menuduh lawannya.

Itu kan sama dengan apa yang dilakukan oleh pemilik akun Twitter bernama @rayhantaswin yang dulu pernah mengunggah screenshot percakapan setelah kekalahan yang menimpa Persib Bandung saat menghadapi PSMS Medan.

Bunyinya begini, “Ternyata paska kekalahan dari PSMS Medan di locker room (Mario) Gomez melontarkan pernyataan sepihak dengan menuduh Supari (nasir), Ghozali (Siregar), Ardi (Idrus) dan Eka (Ramdani) dapat sogokan dari tim lawan.”

Tentu saja cuitan itu langsung bikin heboh jagat maya. Kemarahan pun semakin menjadi-jadi. Namun, ternyata saat dikonfirmasi, nggak ada kebenarannya sama sekali tuh.

Nah, kayaknya Pak Mahfud MD, Menteri Koordinator Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) itu harus belajar banyak dari kejadian di atas. Pasalnya, mimin agak kaget saat Pak Mahfud ber-statement soal demonstrasi Rancangan Undang-Undang Cipta Kerja (RUU Ciptaker) atau omnibus law.

Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) bilang, “Saya ulangi, sekali lagi pemerintah akan bersikap tegas dan melakukan proses hukum terhadap semua pelaku dan aktor yang menunggangi aksi-aksi anarkis yang sudah berbentuk tindakan kriminal.”

- Advertisement -

Sebenarnya, sah-sah saja kalau memang benar ada penunggah, cuy. Namun, berkata seperti itu di dalam kondisi yang chaos dan penuh amarah – juga tanpa adanya bukti yang bisa dihadirkan – kesannya kayak klise gitu.

Hmm. Mengapa terkesan klise? Jawabannya adalah karena hampir setiap aksi protes seperti ini selalu ada yang menunggangi, entah kepentingan apa yang mendasari penunggangan tersebut. Gelombang protes #ReformasiDikorupsi pada September 2019 lalu, misalnya, juga disebut-sebut ada yang menunggangi.

Baca juga :  Airlangga ”Dijepit” JK dan PKS?

Hal serupa juga diakui lho oleh Pak Mahfud kala itu. Setelah bertemu dengan Presiden Jokowi pada September 2019 silam, beliau bilang, “Bahwa orang ikut nyelundup masuk itu nggak bisa dihindari. Nggak ada pengaruhnya pada aspirasi utamanya.”

Hmm, kan, jadi aneh kalau Pak Menko Polhukam hanya fokus pada pedemonya saja tanpa befokus pada aspirasi utamanya. Mungkin, Pak Menko Polhukam perlu nih mendengarkan apa yang dibilang oleh Pak Mahfud pada tahun 2019 silam. Hehe. (F46)

spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Menanti Dansa Puan-Ganjar

Ganjar Pranowo sebut Megawati beri arahan agar kepala daerah tidak dansa politik. Padahal, Puan dan Ganjar perlu berdansa politik untuk PDIP.

SBY-JK-Paloh Adalah Nakama?

Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), Jusuf Kalla (JK), dan Surya Paloh disebut tengah bangun koalisi. Apakah ini sebuah koalisi "nakama"?

Rocky Sebenarnya Fans Luhut?

Momen langka terjadi! Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan akhirnya bertemu langsung dengan pengkritik terpedasnya, yakni Rocky Gerung.

PDIP Selalu Gagal Move On?

Akhir-akhir ini, PDIP selalu ungkit masa lalu dalam upayanya untuk kritik Demokrat. Apakah PDIP ini selalu gagal move on?

Puan Capres Kok Moody-an?

“Mbak Puan kaget, 'Lho, kok kamu yang memegang kaos?', Mbak Puan itu bertanya bukan marah.” – Said Abdullah, Ketua DPP PDIP PinterPolitik.com  Video yang memperlihatkan Ketua DPP PDIP Puan...

Prabowo Guru BP Andika-Dudung?

“Ini semua menjadi rahasia umum Pak, rahasia umum. Jenderal Andika, di mana ada Jenderal Andika tidak ada KSAD” – Effendi Simbolon, anggota Komisi I...

Cak Imin Jodohkan Puan-Prabowo?

“Jika ingin menang berbasis bekal elektabilitas ia akan bersama Prabowo. Namun jika ingin menang berdasarkan soliditas mesin partai dan dukungan kekuasaan, Cak Imin akan...

More Stories

Megawati Sukses “Kontrol” Jokowi?

“Extraordinary claims require extraordinary evidence” – Carl Edward Sagan, astronom asal Amerika Serikat (AS) PinterPolitik.com Gengs, mimin mau berlagak bijak sebentar boleh, ya? Hehe. Kali ini, mimin mau berbagi pencerahan tentang...

Arief Poyuono ‘Tantang’ Erick Thohir?

“Orang hebat tidak dihasilkan dari kemudahan, kesenangan, dan kenyamanan. Mereka dibentuk melalui kesulitan, tantangan, dan air mata” – Dahlan Iskan, mantan Menteri BUMN PinterPolitik.com Gengs, kalian...

Sri Mulyani ‘Tiru’ Soekarno?

“Tulislah tentang aku dengan tinta hitam atau tinta putihmu. Biarlah sejarah membaca dan menjawabnya” – Soekarno, Proklamator Indonesia PinterPolitik.com Tahukah kalian, apa yang menyebabkan Indonesia selalu...