HomeCelotehInikah Manuver Prabowo Dekati NU?

Inikah Manuver Prabowo Dekati NU?

Di perayaan hari ulang tahun Partai Gerindra yang ke-13, Ketua Umum (Ketum) Prabowo Subianto memutuskan untuk menunjuk salah satu cucu pendiri Nahdlatul Ulama (NU), Gus Irfan, untuk jadi Wakil Ketua Umum (Waketum) Partai Gerindra. Apakah ini manuver Prabowo untuk dekati NU?


PinterPolitik.com

Guna menjalin sebuah hubungan yang dekat, kecocokan dan kesamaan bisa dibilang diperlukan. Kesesuaian inilah yang biasanya menjadi dasar bagi hubungan tersebut.

Biasanya nih, proses pencarian kesesuaian itu dilakukan sebelum hubungan percintaan (seperti pacaran) dimulai. Dengan begitu, hubungan yang erat dan langgeng bisa terjalin dong.

Mungkin nih, mereka yang berasal dari generari milenial mengenal proses pencarian kesesuaian ini dengan istilah pendekatan atau PDKT. Hayo, siapa yang dulu PDKT-nya uwu banget? Hehe.

Tapi nih, istilah PDKT seperti ini tampaknya nggak hanya terjadi di dunia asmara aja lho, melainkan juga dunia politik. Pasalnya, beberapa waktu lalu, ada seorang cucu dari pendiri Nahdlatul Ulama (NU) – bernama K.H. Irfan Yusuf (Gus Irfan) – yang akhirnya dipilih menjadi salah satu Wakil Ketua Umum (Waketum) di DPP Partai Gerindra lho.

Munculnya sosok cucu pendiri NU ini terjadi bertepatan dengan perayaan ulang tahun ke-13 dari Gerindra – dihadiri juga secara virtual oleh Ketua Umum (Ketum) Prabowo Subianto. Dalam acara itu, Menteri Pertahanan (Menhan) tersebut juga merombak sejumlah posisi pengurus DPP Gerindra lho.

Baca Juga: Prabowo, The Mysterious Man?

Menguak Temu Prabowo Anies
- Advertisement -

By the way nih, bukannya kemarin yang ramai diwacanakan untuk reshuffle bukannya Presiden Joko Widodo (Jokowi) ya? Kok sekarang malah Pak Prabowo yang reshuffle DPP Gerindra? Apa Pak Prabowo mau meniru langkah Pak Jokowi nihHehe.

Terlepas dari itu, Gus Irfan ini boleh jadi langkah Pak Prabowo untuk mendekati NU nih. Beliau juga sepupu dari Presiden ke-4 Abdurrahman Wahid (Gus Dur) sekaligus pengasuh Pondok Pesantren Al-Farros Tebuireng di Jombang lho.

Wah, mungkin, Pak Prabowo ini tengah mengikuti langkahnya Ketum PDIP Megawati Soekarniputri nih. Soalnya, pada akhir Januari 2021 lalu, PDIP dan NU ini terlihat rapet banget lho – sampai-sampai partai berlambang banteng itu memberikan perayaan khusus untuk hari lahir (harlah) NU ke-95.

Baca juga :  Anies-AHY Kawin Paksa?

Boleh jadi, Pak Prabowo ini terkesima nih melihat keberhasilan kombinasi PDIP dan NU. Coba aja tuh lihat Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019 kemarin. PDIP sukses kan, Pak Prabowo? Hehe.

Ya, bukan nggak mungkin juga, dengan mendekati NU, Gerindra ini bisa bermanuver dan melebarkan jaringan politiknya tuh – katakanlah untuk Pemilihan Umum (Pemilu) 2024 nanti. Apalagi nih, dengar-dengar, Pak Prabowo masih ingin maju sebagai calon presiden (capres) nih. Kita tunggu sajalah langkah PDKT dari Gerindra selanjutnya. Hehe. (A43)

Baca Juga: PDIP-NU Makin Mesra?


► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

spot_img

#Trending Article

Mahfud Sang Menteri Komentator?

“Tersangka belum diumumkan dia udah ngumumkan dulu. Apakah yang begitu itu jadi tugas Menko Polhukam. Koordinator, lo, bukan komentator.” – Bambang “Pacul” Wuryanto, Ketua Komisi...

Misteri Keresahan Gandum Limpo

“Kita impor terus nih. Kalau saya sih nggak setuju jelas. Kita, apapun kita makan singkong saja, sorgum saja, dan makan saja sagu” – Syahrul Yasin...

Tiket Pesawat Naik, Tiket PDIP Naik?

“Kasus mahalnya tiket pesawat ini lebih ke soal politis, mau siapapun menteri atau presidennya enggak akan mampu memaksa perusahaan menjual rugi tiket pesawatnya. Kecuali...

Puan Tidak Cocok Jadi Capres?

Nama Puan Maharani makin ramai dibicarakan menjelang kontestasi Pilpres 2024. Namun, apakah benar Puan punya rekam jejak cukup jadi capres?

Misteri Megawati Dikte Putin

“Putin bilang, ‘welcome, Megawati.’ Datang saya, pulang (ke Indonesia) saya bawa banyak (alutsista),” – Megawati Soekarnoputri, Ketua Umum PDIP PinterPolitik.com Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan...

Luhut Gajah Mada-nya Jokowi?

“Pak Luhut mirip Gajah Mada, lihai hadapi banyak kasus. Kalau turun gunung pasti selesai,” – Adli Bahrun, pengamat sosial Universitas Jakarta (Unija) PinterPolitik.com Beberapa hari lalu, sempat...

TGB, Kunci Perindo Lolos Senayan?

“Dalam waktu dekat akan banyak deklarasi baru. Tokoh-tokoh bangsa akan bergabung dengan Partai Perindo” – Hary Tanoesoedibjo, Ketua Umum Partai Perindo PinterPolitik.com Tidak selamanya logika marketing periklanan...

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

More Stories

Jokowi Khianati Projo dkk?

M. Qodari sebut Jokowi berselancar di antara dua karang, yakni karang partai (PDIP dkk) dan karang relawan (Projo dkk). Benarkah demikian?

Anies: Bukan Soal Arab-Jawa

Persoalan identitas Anies Baswedan dimunculkan Ruhut Sitompul usai putrinya menikah berbudaya Jawa. Mengapa ini bukan soal Arab atau Jawa?

Ma’ruf Amin Dukung Anies 2024?

Wakil Presiden KH Ma'ruf Amin tetap ingin netral di 2024. Namun, beberapa waktu lalu, sambut kunjungan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.