HomeCelotehCorona, Ganjar Salah Kaprah?

Corona, Ganjar Salah Kaprah?

“Humanity, auf wiedersehen. It’s time to say goodbye. The party’s over. As the laughter dies, an angel cries” – Scorpions, grup band rock asal Jerman


PinterPolitik.com

Beberapa hari ini banyak banget nih, cuy, media yang memberitakan tentang jenazah pasien virus Corona (Covid-19) yang ditolak oleh warga setempat untuk disemayamkan di pemakaman daerah. Lebih parah lagi, bukan hanya warga biasa gengs, petinggi desa setempat yaitu Ketua Rukun Tetangga (RT) juga ikut-ikutan kisruh, cuy. Hadehh.

Kasihannya lagi, jenazah pasien tersebut diketahui merupakan seorang perawat yang ikut menangani pandemi virus Corona, cuy. Sepertinya memang lagu dari Scorpions yang berjudul “Humanity” benar adanya.

Kita ucapkan selamat tinggal untuk kemanusiaan yang sudah hilang dari muka bumi. Kemanusiaan kembali menjadi mitos yang sudah terlupakan, bro.

Hayoloh, kalau kayak begini sudah kelihatan mereka manusia jenis apa. Padahal jenazah adalah perawat yang menangani wabah Corona lho.

Ternyata nih, guys, kejadian tersebut terjadi di Semarang, Jawa Tengah, yang merupakan ibu kota dari Provinsi Jawa Tengah (Jateng), cuy. Karena pengaruh media sosial, berita ini menyebar dengan cepat sehingga terdengar juga oleh Sang Gubernur Jateng Ganjar Pranowo.

Pakdhe-nya warga Jateng ini segera menanggapi berita tersebut dengan mempersiapkan Taman Makam Pahlawan (TMP) bagi para tenaga medis yang meninggal akibat wabah ini karena doi berpendapat bahwa tenaga medis harus dihormati dan diberi penghargaan setinggi-tingginya.

- Advertisement -

Sekejap, memang wacana Pak Ganjar ini membuat kita semua salut bahkan dengan tanpa banyak komentar akan memberikan standing applause untuk gagasannya ya, cuy. Tapi, tunggu dulu, gengs. Agar menjadi warga yang kreatif, kritis, dan tidak apatis, hendaknya mengkaji terlebih dahulu pendapat doi ini. Pasalnya, ada sedikit ganjalan nih, cuy, di benak hati.

Setelah dipikir-pikir, bukannya disiapkannya makam itu seperti mendoakan untuk cepatnya kematian? Seperti sudah mempersiapkan dan mewanti-wanti gitu loh, gengs. Benar tidak? Apa harus sekali lagi ucapkan selamat tinggal pada rasa kemanusiaan? Uppsss.

Hmm, selain mempersiapkan makam untuk jenazah tenaga medis yang terpapar Covid-19 nih, bukannya mencegah kematian itu lebih penting? Penyediaan alat pelindung diri (APD) yang layak dan cukup misalnya, mestinya bisa lebih dijalankan karena kebanyakan kasus tenaga medis terserang virus Corona ini akibat kurangnya APD, seperti masker, baju hazmat, dan lain sebagainya.

Sampai-sampai, banyak perawat, dokter, dan petugas medis lainnya hanya menggunakan jas hujan apa adanya untuk melindungi diri mereka. Sebagian dari mereka berpendapat bahwa banyak rumah sakit yang tenaga medisnya belum mendapatkan APD yang cukup sehingga saat menjemput pasien positif Covid-19 pun hanya menggunakan jas hujan dan pelindung diri secukupnya.

Sekali lagi nih, untuk Pak Ganjar, salah sasaran pak kalau ingin menyiapkan TMP sebagai peristirahatan terakhir tenaga medis dan dokter. Mungkin, lebih baik lagi apabila produksi APD diperbanyak deh. Kira-kira, itu lebih solutif ya, cuy. Hehehe. (F46)

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

- Advertisement -

Baca juga :  Ganjar-Anies untuk 2024?
spot_img

#Trending Article

Surya Paloh Cuma Coba-coba?

Meskipun Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Partai NasDem telah menghasilkan nama-nama hasil voting Dewan Pimpinan Daerah (DPW), Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh menyebut Anies Baswedan dan Ganjar Pranowo yang...

Permainan Surya Paloh Belum Usai?

Meski Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Partai NasDem telah usai, tapi tanya tentang hasil Rakernas masih membayangi pikiran publik. Apa sebenarnya strategi Ketua Umum Surya Paloh di balik...

Ganjar, Mbappe-nya PDIP?

Nama Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dilirik partai lain untuk dijadikan Capres 2024. Apakah Ganjar semacam "Mbappe"-nya PDIP?

Prabowo Tidak Yakin dengan Megawati?

Koalisi Kebangkitan Indonesia Raya (KKIR) dibentuk oleh Partai Gerindra bersama Partai Kebangkitan Bangsa (PKB). Apakah ini dapat dimaknai sebagai kekhawatiran Prabowo Subianto terhadap Megawati? PinterPolitik.com Partai Gerindra...

Jokowi Gak Butuh Ma’ruf Amin?

Tidak terlihatnya Wakil Presiden Ma’ruf Amin pada reshuffle kabinet mengundang tanda tanya sebagian orang. Apakah ini bermakna bahwa Presiden Joko Widodo (Jokowi) sudah tidak butuh Ma’ruf? PinterPolitik.com Sebagian orang...

Zulhas Gak Nyambung?

Baru saja dilantik menjadi Menteri Perdagangan (Mendag), Zulkifli Hasan (Zulhas) langsung sidak ke pasar dan tiba-tiba berikan hadiah umrah kepada pedagang. Kenapa Zulhas melakukan...

NasDem-Demokrat Bentuk Koalisi?

Surya Paloh merupakan elite politik pertama yang ditemui secara terbuka oleh Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Apakah Partai NasDem dan Partai Demokrat akan membentuk koalisi? PinterPolitik.com Sambutan...

Cak Imin Jago Gocek?

Lagi lagi Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Abdul Muhaimin Iskandar yang akrab disapa Cak Imin tampil dan menarik atensi publik melalui gocekan-gocekan politiknya...

More Stories

Megawati Sukses “Kontrol” Jokowi?

“Extraordinary claims require extraordinary evidence” – Carl Edward Sagan, astronom asal Amerika Serikat (AS) PinterPolitik.com Gengs, mimin mau berlagak bijak sebentar boleh, ya? Hehe. Kali ini, mimin mau berbagi pencerahan tentang...

Arief Poyuono ‘Tantang’ Erick Thohir?

“Orang hebat tidak dihasilkan dari kemudahan, kesenangan, dan kenyamanan. Mereka dibentuk melalui kesulitan, tantangan, dan air mata” – Dahlan Iskan, mantan Menteri BUMN PinterPolitik.com Gengs, kalian...

Sri Mulyani ‘Tiru’ Soekarno?

“Tulislah tentang aku dengan tinta hitam atau tinta putihmu. Biarlah sejarah membaca dan menjawabnya” – Soekarno, Proklamator Indonesia PinterPolitik.com Tahukah kalian, apa yang menyebabkan Indonesia selalu...