HomeCelotehCak Imin Jodohkan Puan-Prabowo?

Cak Imin Jodohkan Puan-Prabowo?

“Jika ingin menang berbasis bekal elektabilitas ia akan bersama Prabowo. Namun jika ingin menang berdasarkan soliditas mesin partai dan dukungan kekuasaan, Cak Imin akan memilih menjadi cawapres Puan” – Ahmad Khoirul Umam, Direktur Eksekutif Institute for Democracy and Strategic Affairs (India Strategic)


PinterPolitik.com

Pertemuan Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar (Cak Imin) dan Ketua DPP PDIP Puan Maharani, rupanya direspons oleh Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto.

Prabowo berpendapat, pertemuan Cak Imin dan Puan merupakan peristiwa yang baik dan tidak perlu terlalu dikhawatirkan. Bahkan tidak mempersoalkan kalau Cak Imin ingin menjadi calon wakil presiden (cawapres) Puan.

Sedikit memberikan konteks, saat berziarah ke makam almarhum Taufiq Kiemas bersama Puan, Cak Imin sempat berkelakar untuk meminta Puan menggendongnya menjadi Wapres pada Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 mendatang.

Prabowo mengingatkan, meski hal tersebut  merupakan hak Cak Imin. Namun jangan sampai lupa, kalau Partai Gerindra dan PKB telah terikat dalam kesepakatan kerja sama di bawah bingkai Koalisi Kebangkitan Indonesia Raya.

Direktur Eksekutif Institute for Democracy and Strategic Affairs (Indostrategic) Ahmad Khoirul Umam, menilai Cak Imin mempunyai kans untuk menentukan pilihan apakah tetap bekerja sama dengan Partai Gerindra atau beralih bersama PDIP.

Melihat drama politik ini, kita seakan diajak untuk menempatkan posisi Cak Imin sebagai orang yang diperebutkan oleh Prabowo dan Puan.

infografis cak imin puan cocok prabowo terlupakan
Cak Imin-Puan Cocok, Prabowo Terlupakan?
- Advertisement -

Padahal, jika dicermati lebih detail, terdapat indikasi gestur politik yang memperlihatkan pertanda lain. Layaknya sebuah drama, ada kecurigaan kalau hubungan ketiga tokoh ini mempunyai twist cerita yang sulit ditebak.

Sederhananya seperti ini, dalam dunia drama atau seni panggung, ketika merencanakan plot twist, seorang penulis dengan sengaja membuat sebuah detail yang menyesatkan.

Baca juga :  Gibran Ingin Jadi Sintesis Jokowi?

Menggiring pembaca mengira arahnya ke A ternyata ke B, membiarkan pembaca menduga ending-nya A ternyata B. Plot twist berhasil jika pembaca terkejut, tak menduga, terperdaya, atau tertipu.

Kembali ke konteks Cak Imin, sepertinya manuver politik yang dilakukan Ketum PKB itu mudah dibaca publik. Alih-alih dianggap sebagai kekuatan yang diperebutkan, peran Cak Imin mungkin dianggap hanya sebagai jembatan untuk menjodohkan Prabowo dan Puan.

Anyway, Cak Imin kemungkinan akan menggunakan strategi makcomblang atau matchmaker. Posisi Cak imin layaknya makcomblang, yaitu menjadi penjamin dari dua orang yang akan dipasangkan.

Hmm, posisi Cak Imin yang berada di antara Prabowo dan Puan, kok  lebih mirip dengan lagu reggae dari Cozy Republik yang berjudul “Hitam Putih”dengan liriknya yang berbunyi:

Yang hitam, pacarku yang pertama

Dia cantik dan kaya

- Advertisement -

Sangat manja padaku

Yang putih, pacarku yang kedua

Juga cantik dan kaya

Cinta mati padaku

Aku tak tahu yang mana musti kupilih

Dua duanya sama cantik dan kaya

Daripada aku bingung, bingung pusing memikirkan

Aku pacari saja dua duanya

Well, apa mungkin karena bingung memilih, akhirnya Cak Imin pacarin aja dua-duanya? Tapi mungkin lebih tepat kalau Cak Imin yang membuat mereka “berpacaran” pada Pilpres 2024 nanti. Hehehe. (I76)


Kelas Revolusi Baru, Jalan Nadiem Menuju Pilpres
spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Membaca Pengaruh Jokowi di 2024

Lontaran ciri-ciri pemimpin yang pikirkan rakyat seperti kerutan dan rambut putih dari Jokowi jadi perbincangan. Inikah cara Jokowi relevan di 2024?

Zulhas dan Bisnis Jastip Menjanjikan

Nama Mendag Zulkifli Hasan (Zulhas) disebutkan Prof. Karomani soal kasus penitipan mahasiswa baru di Universitas Lampung (Unila).

PDIP Bakal Gabung KIB?

“Jadi warnanya tidak jauh dari yang ada di bola ini (Al Rihla)” – Airlangga Hartarto, Ketua Umum Partai Golkar PinterPolitik.com Demam Piala Dunia 2022 Qatar rupanya...

Saatnya Jokowi Tinggalkan Relawan “Toxic”?

“Kita gemes, Pak, ingin melawan mereka. Kalau mau tempur lapangan, kita lebih banyak” –  Benny Rhamdani, Kepala Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI)  PinterPolitik.com Si vis...

Saatnya Ganjar Balas Jasa Puan?

“Ganjar itu jadi Gubernur (Jateng) jangan lupa, baik yang pertama dan kedua itu, justru panglima perangnya Puan Maharani,” –   Said Abdullah, Ketua DPP...

PDIP vs Relawan Jokowi, Rebutan GBK?

Usai acara Gerakan Nusantara Bersatu di GBK, PDIP tampak tidak terima relawan Jokowi bisa pakai GBK. Mengapa GBK jadi semacam rebutan?

PDIP Takut Jokowi “Dijilat”?

“PDI Perjuangan mengimbau kepada ring satu Presiden Jokowi agar tidak bersikap asal bapak senang (ABS) dan benar-benar berjuang keras bahwa kepemimpinan Pak Jokowi yang kaya...

More Stories

Ada “Udang” di Balik Relawan Jokowi?

“Saya di dalam sana. Jadi saya tahu perilakunya satu-satu. Kalau Anda bilang ada dua faksi sih tidak, berfaksi-faksi. Ada kelompok yang tiga periode, ada kelompok...

PDIP Bakal Gabung KIB?

“Jadi warnanya tidak jauh dari yang ada di bola ini (Al Rihla)” – Airlangga Hartarto, Ketua Umum Partai Golkar PinterPolitik.com Demam Piala Dunia 2022 Qatar rupanya...

Saatnya Ganjar Balas Jasa Puan?

“Ganjar itu jadi Gubernur (Jateng) jangan lupa, baik yang pertama dan kedua itu, justru panglima perangnya Puan Maharani,” –   Said Abdullah, Ketua DPP...