HomeCelotehBanyak Yang Mendera Anies Baswedan?

Banyak Yang Mendera Anies Baswedan?

“Semua dusta, sekarang apa yang ia tolak justru dikerjakan dengan retorika-retorika manis khas Anies Baswedan, hal ini kita bisa lihat kebohongan dan pengabaian terhadap janji adalah bukti kegagalan dalam memimpin”. – Muhamad Farhan, Presidium Barometer Jakarta


PinterPolitik.com

Seiring makin dibukanya keran-keran aktivitas ekonomi, memang membuat masyarakat jadi nggak takut-takutnya lagi sama Covid-19. Yang muda-muda udah pada mulai nongkrong-nongkrong bareng lagi, yang tua-tua juga pada sepedaan bareng lagi, dan yang bocah-bocah udah kayak “bodo amat dah ama nih virus” sejak sebelum-sebelumnya hingga sekarang.

Makanya, nggak heran, saat Pembatasan Sosial Berskala Besar alias PSBB memasuki masa transisi, angka penderita positif Covid-19 justru meningkat. DKI Jakarta misalnya, selama PSBB transisi ada 6.748 kasus baru. Angka ini disampaikan langsung oleh Gubernur Anies Baswedan loh ya.

Nah, peningkatan jumlah kasus ini jadi semacam pukulan tersendiri buat Pak Anies. Soalnya, di samping tarik menarik dengan pemerintah pusat terkait kebijakan new normal – yang istilahnya kini diganti jadi adaptasi kebiasaan baru – doi juga harus berhadapan dengan isu lain saat ini, yakni terkait reklamasi teluk Ancol.

Emang sih, isu yang satu ini dianggap sebagai pengingkaran terhadap janji kampanye Anies sebelum Pilkada 2017 lalu yang anti reklamasi.

Namun, seperti biasa, Anies menggunakan kemampuan komunikasinya untuk mempersuasi masyarakat bahwa reklamasi ini adalah jalan untuk mencegah banjir di wilayah Jakarta Utara dan juga pemanfaatannya juga akan digunakan untuk kepentingan masyarakat, salah satunya dalam bentuk pembangunan Museum Nabi terbesar di luar Arab Saudi.

Tapi, tetap aja isu ini jadi bumerang untuk doi. Soalnya, tetap ada masyarakat yang melaksanakan demonstrasi untuk menentangnya, termasuk dari kelompok mahasiswa. Makanya, jadi tambah pusing lagi kan Pak Anies buat mikirin gimana caranya agar nggak terus didemo.

Baca juga :  Mencari Capres Ganteng ala Puan
- Advertisement -

Secara keseluruhan, situasi politik di ibu kota emang tengah memanas. Potensi ribut-ribut di tengah penolakan RUU Haluan Ideologi Pancasila (HIP) misalnya, terus juga terjadi – walaupun nuansanya memang lebih sarat politik nasionalnya.

Makanya nih, Pak Anies kayak didera banyak isu belakangan ini. Jadi ujian nih buat Pak Anies kalau memang beneran berniat maju di Pilpres 2024. Soalnya, kudu bisa menghadapi soal-soal pengolahan isu kayak gini.

Mungkin Pak Anies perlu belajar sama Pak Jokowi soal yang satu ini. Pemerintah yang sekarang emang handal mengelola isu. Contohnya saat menaikkan iuran BPJS, momennya persis setelah masyarakat diributkan dengan video marah-marahnya Pak Jokowi terkait kinerja menteri.

Yang disorot tentu saja soal reshuffle kabinet. Soal BPJS? Lewat bagai angin lalu. Padahal, sebenarnya isu yang lebih mengena ke masyarakat tentu saja BPJS.

Nah, mungkin Pak Anies perlu meniru-niru strategi yang kayak gini. Saat mau mutusin reklamasi, coba deh cari-cari isu lain buat pengalih. Misalnya, marah-marah sama kepala dinas, atau mandi-mandi di Bundaran HI, dan lain sebagainya. Kan jadi menarik perhatian masyarakat kan? Uppps. Hehehe. (S13)

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

spot_img

#Trending Article

Berani Ganjar Tinggalkan PDIP?

Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo tidak diundang dalam halal bihalal PDIP Jateng. Apakah PDIP sudah tidak memperhitungkan Ganjar? Apakah Ganjar harus meninggalkan PDIP? PinterPolitik.com Bagi...

Jokowi Sudah Selesai?

Presiden Jokowi dan Ibu Iriana mulai mengemas barang-barangnya di Istana untuk dikirim ke Solo, Jawa Tengah. Apakah ini pesan kekuasaan RI-1 sudah selesai secara...

Partai Mana yang Diinginkan Gatot?

Mantan Panglima TNI Gatot Nurmantyo menolak ajakan Din Syamsuddin untuk bergabung dalam Partai Pelita. Mungkinkah yang diinginkan Gatot adalah partai besar? PinterPolitik.com Kalau membahas eks Panglima...

Jaksa Agung, Terobosan atau Cari Perhatian?

Jaksa Agung ST Burhanuddin akan menerbitkan surat edaran (SE) untuk melarang terdakwa di persidangan tiba-tiba mendadak religius dengan menggunakan atribut keagamaan. Apakah ini sebuah...

Jokowi Dijutekin Biden?

Ketika mendarat di Washington DC, Amerika Serikat (AS), tidak ada pejabat tinggi AS yang menyambut Presiden Jokowi. Mungkinkah sang RI-1 tengah tidak dihiraukan atau...

Jika Andika Hadapi Invasi IKN

Gubernur Lemhannas Andi Widjajanto sebut IKN Nusantara rentan bila kena invasi. Sementara, Panglima TNI Andika sebut alutsista masih kurang.

Cak Imin Belah Dua NU?

Dalam akun Instagram @cakiminnow, Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar alias Cak Imin sempat mengunggah kaos bertuliskan “Warga NU Kultural Wajib ber-PKB, Struktural, Sakarepmu!”. Apakah...

Gibran Pilih Ganjar atau Jokowi?

Presiden Jokowi sudah memperbolehkan tidak menggunakan masker di area terbuka. Menariknya, Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka justru meminta tidak terburu-buru dan masih menunggu...

More Stories

Ini Alasan Anies Kalahkan Prabowo

Sekitar 23 ribu jemaat menghadiri Sholat Idul Fitri di Kawasan Jakarta International Stadium (JIS) sepekan yang lalu. Sebagai stadion yang dibangun di era kekuasaan...

Jokowi, Luhut dan Political Amnesia

Kunjungan Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan ke pabrik perakitan kendaraan listrik Tesla mencuri perhatian banyak pihak. Selain karena pertemuannya dengan orang terkaya di dunia...

Jokowi dan The Blood Oil of Russia

Di tengah perang yang terjadi antara Ukraina dan Rusia, isu energi menjadi salah satu konsen utama. Ini karena Rusia jadi produsen minyak terbesar ketiga...