HomeCelotehZumi, 'Ganteng Ganteng Korupsi'

Zumi, ‘Ganteng Ganteng Korupsi’

“Saya rela kerja bekerja keras, karena saya sadar ganteng saja tidak cukup untuk seseorang yang kita cinta. Tapi bukan berarti korupsi bisa dijadikan jalan pintas mendapatkan hasil tanpa mau bekerja keras.”


PinterPolitik.com

[dropcap]S[/dropcap]iapa sih wanita yang gak terpesona dengan ketamvanan atau kegantengan dari pria ini? Apalagi kalau dia udah punya predikat mantan artis plus menjabat sebagai Gubernur di suatu daerah. Beuh, paket kumplit banget itu mah. Salah satu pria caem itu adalah Zumi Zola, Gubernur Jambi. Mastah.

Tapi sayang beribu sayang, pesona ketamvanan Zumi sirna seketika diterpa angin usai Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menahannya pada Senin (9/4), terkait kasus suap sebesar Rp 6 miliar untuk pengesahan Rancangan APBD Jambi 2018. Kelakuan si Zumi udah auto dosa ini mah.

Jiah, ganteng-ganteng kok korupsi sih. Kalau gini lebih kerenan pemeran sinetron Ganteng Ganteng Serigala. Wajah bersih cling-cling plus bersih hati dari korupsi. Itu baru idolaque. Apa sih yang dicari dengan korupsi? Emangnya uang itu bisa dipake untuk ngelebarin liang kubur saat ajal tiba? Cape deh.

Yang namanya amanat emang berat. Gak semua bisa mengembannya. Pertanggungjawaban dunia akhiratnya gak mudah. Padahal nih ya, si Zumi ini baru dua tahun menjabat sebagai Gubernur Jambi. Eh udah tercyduk KPK aja dia, wew. Cuma bisa geleng-geleng liat kelakuan Gubernur zaman now.

Bikin malu orangtua aja nih si Zumi. Padahal ayahandanya, Zulkifli Nurdin adalah mantan Gubernur Jambi dua periode (1999-2010). Papanya bisa bersih, lah ini kok anaknya tercyduk KPK. Tapi apa jangan-jangan gaya korupnya Pak Nurdin lebih lihai nan alus aja kali ya? Jadi gak terdeteksi KPK. Ups, cuma penasaran aja sih hahaha.

Baca juga :  Gibran Mulai Berani “Mbalelo”?

Tapi apa yang dialami Zumi ini gak serta merta 100 persen kesalahannya semata loh. Ada andil budaya korup dalam birokrasi yang membuka ruang terjadinya tindak korupsi. Dalam kasus ini, KPK memang menduga suap yang diterima Zumi digunakan untuk menyuap anggota DPRD Jambi agar hadir dalam rapat pengesahan Rancangan APBD Jambi 2018.

Sebelumnya, sejumlah anggota DPRD diduga berencana tidak hadir dalam rapat tersebut karena tidak ada “jaminan” dari pihak Pemprov Jambi. Menurut KPK, jaminan yang dimaksud adalah uang suap atau yang sering disebut sebagai ‘Uang Ketok’. Pihak eksekutif diduga berkepentingan agar anggaran yang diajukan Pemprov Jambi dapat disetujui DPRD Jambi.

- Advertisement -

Nah kan, kalau udah kayak gitu gimana? Sebersih apapun pejabatnya, kalau sudah masuk dalam budaya korup yang mengakar, ya lambat laun juga bakal terpapar juga. Tinggal menunggu waktu sampe gilirannya tercyduk KPK. Amanat menjadi pejabat publik itu berat Mas Bro, kalau gak sanggup mundur aja, karena ganteng aja gak cukup, hahaha. (K16)

spot_img

#Trending Article

Mempersoalkan Checks & Balances Indonesia

Dalam sebuah demokrasi, lembaga-lembaga pemerintahan di Indonesia sudah seharusnya menjalankan fungsi checks & balances. Namun, fungsi tersebut tak dapat jalan bila ada yang mendominasi....

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Jokowi Buat “Taj Mahal” di Solo?

“Masjid Raya Sheikh Zayed Solo akan menjadi tempat salat, pusat dakwah, dan pendidikan Islam, sekaligus pusat destinasi wisata religi baru di Solo” –  Joko Widodo...

Drama Xi vs Trudeau Bakal Berlanjut?

Sebuah video yang mana Presiden Republik Rakyat Tiongkok (RRT) Xi Jinping di dalamnya tampak memarahi Perdana Menteri (PM) Kanada Justin Trudeau viral di media...

Anies Pelan-pelan “Ngeteng” KIB?

“Mestinya, KIB (Koalisi Indonesia Bersatu) sekarang itu larinya ke Anies. Saya kira akan gabung ke sana,” – Habil Marati, Ketum Forum Ka’bah Membangun PinterPolitik.com Akhir-akhir ini,...

Mantra “Yakusa” Mahfud Buat Anies?

“Siap hadir ke arena Munas Korps Alumni Himpunan Mahasiswa Islam (KAHMI). Yakin usaha sampai (Yakusa) untuk membangun insan cita HMI” –   Mahfud MD,...

Megawati-Puan Sayang Korea?

Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri dan Ketua DPP PDIP Puan Maharani tampak sangat "sayang" dengan Korea Selatan (Korsel). Mengapa?

Jokowi dan Misteri Rambut Putih

Presiden Joko Widodo (Jokowi) sebut pemimpin yang pikirkan rakyat punya rambut warna putih. Siapa yang dimaksud oleh Jokowi?

More Stories

Data IDI Dengan Pemerintah Berbeda?

IDI dilaporkan data kematian Covid-19 yang berbeda dengan pemerintah. Sebut kematian telah sentuh angka 1000 sedangkan data pemerintah belum sentuh angka 600. Dinilai tidak...

MK Kebiri Arogansi DPR

"(Perubahan pasal UU MD3) sudah diputuskan hukum, iya kita sebagai negara hukum, ikut dan taat apa yang telah diputuskan MK yang final dan mengikat,"...

Gerindra ‘Ngemis’ Cari Teman

"Prioritas Gerindra tetap dengan PKS, PAN. Mungkin juga dengan Demokrat yang belum nyatakan sikap. Kita lihat PKB juga.Jadi kita akan merajut koalisi lebih intensif,...