HomeCelotehWarisan Jokowi untuk Provinsi Padang

Warisan Jokowi untuk Provinsi Padang

Presiden Joko Widodo (Jokowi) ditengarai salah ucap dan menyebut Kota Padang sebagai sebuah provinsi kala meresmikan ruas jalan tol Trans-Sumatera. Apakah ini warisan dari Presiden Jokowi?


PinterPolitik.com

Siapa sih yang nggak kenal dengan Presiden Joko Widodo (Jokowi)? Seluruh masyarakat Indonesia pasti tahu lah ya siapa Pak Jokowi. Ya, gimana ya? Lhawong beliau Presiden Republik Indonesia (RI).

Tapi nih, kalau kita mendengar nama Pak Jokowi, pasti ada beberapa hal yang selalu identik dengan beliau – misal blusukan dan hobi ngevlog. Namun, selain dua hal tersebut, ada juga yang kerap mengidentikkan Pak Jokowi dengan infrastruktur lho.

Ya, maklum sih. Kan, Pak Jokowi selama periode pertama sangat gencar mendorong pembangunan berbagai proyek infrastruktur yang dianggap strategis secara ekonomi – mulai dari jalan tol Trans-Jawa hingga jalan tol Trans-Sumatera.

Meski sebagian sudah jadi, jalan tol Trans-Sumatera belum tersambung sepenuhnya. Maka dari itu, Pak Presiden beberapa waktu lalu mengunjungi lokasi pembangunan dari salah satu ruas jalan tol tersebut – tepatnya di ruas jalan tol Pekanbaru-Padang.

Uniknya nih, Pak Jokowi malah sempat terpeleset lidahnya ketika memberi sambutan lhoInstead of bilang menyambungkan Kota Pekanbaru dan Kota Padang, Pak Presiden malah bilang kalau jalan tol ini bakal menyambungkan Provinsi Riau dengan Provinsi Padang.

Waduhkok ada yang salah ya ini? Bukannya Padang itu sebuah kota yang menjadi ibu kota bagi Provinsi Sumatera Barat (Sumbar). Kok mimin belum dengar ada berita pemekaran provinsi baru ya di Pulau Sumatera? Hmm.

- Advertisement -

Baca Juga: Tukliwon, Sejarah Ilusi #BoikotNasiPadang

Pak Jokowi Blunder Lagi Padang

Wah, apakah warisan Pak Jokowi sekarang nggak hanya sebatas pembangunan infrastruktur? Apakah ini akhirnya menjadi tanda bahwa nanti di masa depan ada Provinsi Padang? Hehe. Kan, siapa tahu?

Baca juga :  Krisis Sawit Untuk Tunda Pemilu?

Ya, terlepas dari bayang-bayang imajinasi tersebut, Padang dan Sumbar ini emang selalu “seksi” kok dalam kancah politik Indonesia. Bahkan, bagi kalian yang ingat, pasti tahu kalau Nasi Padang aja bisa jadi isu yang bisa memperkeruh polarisasi politik.

Selain Nasi Padang, sempat juga ramai wacana penggantian nama Provinsi Sumbar. Kala itu, salah satu politikus kondang dari Partai Gerindra, Fadli Zon, mengusulkan agar provinsi itu diganti dengan nama Provinsi Minangkabau.

Belum lagi, ada juga kepleset lidah dari rekan separtai Pak Jokowi, yakni Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Puan Maharani. Dalam suatu kegiatan, Mbak Puan bilang kalau dirinya berharap agar Sumbar menjadi provinsi yang mendukung negara Pancasila. Sontak aja, langsung ramai tuh di media sosial (medsos).

Hmm, apakah emang Pak Jokowi dan PDIP ini ditakdirkan selalu bermasalah dengan Provinsi Sumbar ya? Kita tahu juga kalau Pak Jokowi disebut tidak pernah memenangkan suara mayoritas di provinsi satu ini, baik di tahun 2014 (23,1%) maupun 2019 (14,05%).

Selain itu, dalam sejarahnya, sejumlah elemen di Provinsi Sumbar dan Soekarno juga pernah terlibat dalam konflik. Pasalnya, Pemerintah Revolusioner Republik Indonesia (PRRI) yang ditetapkan sebagai pemberontak oleh Soekarno pada tahun 1958 juga lahir di provinsi tersebut.

Ya, wajar aja kalau ada isu sedikit soal Padang dan Sumbar pasti jadi ramai di medsos. Tapi nihmimin jadi ikut bertanya-tanya nih. Soalnya, ada salah satu partai politik (parpol) yang menduga kalau kepleset lidah ini disengaja untuk mengalihkan isu terkait Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Wah, benar nggak ya ini? Hmm. (A43)

- Advertisement -

Baca Juga: Puan, Sumbar, dan Dendam Masa Lalu


► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Baca juga :  Mengapa Armada Laut Indonesia Melempem?

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

spot_img

#Trending Article

Berani Ganjar Tinggalkan PDIP?

Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo tidak diundang dalam halal bihalal PDIP Jateng. Apakah PDIP sudah tidak memperhitungkan Ganjar? Apakah Ganjar harus meninggalkan PDIP? PinterPolitik.com Bagi...

Jokowi Sudah Selesai?

Presiden Jokowi dan Ibu Iriana mulai mengemas barang-barangnya di Istana untuk dikirim ke Solo, Jawa Tengah. Apakah ini pesan kekuasaan RI-1 sudah selesai secara...

Partai Mana yang Diinginkan Gatot?

Mantan Panglima TNI Gatot Nurmantyo menolak ajakan Din Syamsuddin untuk bergabung dalam Partai Pelita. Mungkinkah yang diinginkan Gatot adalah partai besar? PinterPolitik.com Kalau membahas eks Panglima...

Jokowi Dijutekin Biden?

Ketika mendarat di Washington DC, Amerika Serikat (AS), tidak ada pejabat tinggi AS yang menyambut Presiden Jokowi. Mungkinkah sang RI-1 tengah tidak dihiraukan atau...

Cak Imin Bisa “Tenggelam”?

Politikus PKB Umar Hasibuan sebut soal kemungkinan ancaman pembajakan terhadap PKB. Bila terjadi, mungkinkah Cak Imin bisa makin tenggelam?

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Di Balik TikTok Zulhas-RK

Selain bertemu dengan Ketum PAN Zulkifli Hasan, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil (RK) alias Kang Emil juga membuat video TikTok dan Reels.

Anies Lagi, Anies Lagi

Beberapa pihak menyebut nama Jakarta International Stadium (JIS) melanggar undang-undang karena tidak menggunakan bahasa Indonesia. Apakah kritik ini terjadi karena yang merampungkan pembangunannya adalah...

More Stories

Cak Imin Kerdilkan Gus Yahya?

Ketum PKB Muhaimin Iskandar (Cak Imin) unggah kaos "NU Struktural vs NU Kultural". Apakah ini strategi kerdilkan Ketum PBNU Gus Yahya?

Thomas Lembong, ‘Tangan Kanan’ Anies?

Sosok mantan Menteri Perdagangan Thomas Lembong tampak selalu dampingi Anies Baswedan di Eropa. Apa Thomas kini 'tangan kanan' Anies?

Di Balik TikTok Zulhas-RK

Selain bertemu dengan Ketum PAN Zulkifli Hasan, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil (RK) alias Kang Emil juga membuat video TikTok dan Reels.