HomeCelotehReview Film Horor: Pengabdi Setnov

Review Film Horor: Pengabdi Setnov

Papa the Series, Episode #3: “Film horor terbaru sudah keluar, tetapi tidak perlu ke bioskop untuk nonton!”


PinterPolitik.com

[dropcap size=big]S[/dropcap]aat masyarakat sedang dilanda euforia peluncuran film horor Pengabdi  Setan karya sineas Joko Anwar, ‘kehororaan’ film itu seolah tergantikan oleh ketok palu hakim Cepi Iskandar.

“Tidak sah!” demikian kata hakim berambut uban tersebut terkait penetapan tersangka pada Ketua DPR RI, sekaligus Ketua Umum Golkar, Setya Novanto. Kata-kata itu seolah berdengung di telinga aktivis-aktivis pembela KPK dan pegiat anti korupsi. Tidak sah? Tanpa soundtrack sekalipun kata-kata itu sudah terdengar horor!

Akhirnya, Setnov pun bebas dari status tersangka yang ditetapkan kepadanya.

Status ‘tidak sah’ ini memang sebenarnya bisa diprediksi, mengingat beberapa waktu terakhir, pengusutan kasus mega korupsi KTP elektronik menjadi semakin tidak jelas. Pada beberapa kali persidangan, nama Setnov pun tidak muncul. Padahal, ia disebut-sebut sebagai salah satu pihak yang paling bertanggungjawab dalam kasus ini.

Horor-nya kasus ini sebetulnya sudah sangat terlihat ketika salah satu saksi kunci bernama Johannes Marliem tewas – disebut-sebut karena bunuh diri. Horor, men!

Apalagi kasus ini juga menjadi salah satu alasan mengapa DPR ngotot membentuk Pansus Angket KPK yang kalau dilihat-lihat pembahasannya, bertujuan untuk mengkebiri kewenangan lembaga anti rasuah tersebut.

- Advertisement -

Horor banget! Pansus Angket KPK ini terlihat seperti sekelompok zombie dalam serial The Walking Dead yang menggentayangi gedung KPK. Ada yang sampai maksa-maksa bawa koper segala ke gedung KPK!

Baca juga :  Jokowi Buat "Taj Mahal" di Solo?

Lebih horor lagi ketika beredar foto Setnov yang sedang terbaring di rumah sakit dengan berbagai alat bantu kesehatan melekat padanya.

Kata teman saya, itu scene paling horor sejauh ini! “Gila, itu alat EKG-nya datar-datar saja – alias sudah tidak ada tanda-tanda kehidupan – tetapi yang terbaring sakit itu masih hidup ternyata! Harusnya kan ada bunyi tit tit tit dan tanda bergelombang”, begitu kata dia.

Lebih horor lagi, gara-gara film itu – eh maksudnya foto itu – kegaduhan pun melanda partai beringin: kudeta berhembus! Banyak pihak ingin Setnov mundur dari jabatannya sebagai Ketua Partai Golkar!

Scene horor ditutup dengan kabar bahwa Setnov akan keluar dari rumah sakit hari ini! Hari ini, men! Catat tanggalnya, 2 Oktober 2017! Orang yang beberapa hari lalu terlihat tak berdaya di ranjang dengan alat bantu kesehatan yang seolah menunjukkan dia sakit berat, hari ini sudah bisa keluar dari rumah sakit! Horor banget!

Hmm, Joko Anwar kayaknya salah hari meluncurkan film Pengabdi Setan. Sehari setelahnya ternyata ada film yang horornya tingkat dewa: Pengabdi Setnov! Siap-siap merugi, Om Joko Anwar.

“Ah, Dul, mandi dulu sana kau. Kan kau mau ketemu orang-orang besar di INTI, kayak bapak itu”.

Husss, kita lagi ngomongin film, bukan Pilpres!

- Advertisement -

Sementara di tempat lain, orang-orang teriak karena surat menteri tentang utang perusahaan plat merah bocor! Harga batu bara sedang naik dan proyek setrum terancam gagal!

Makin pusing lah jadi warga Indonesia. Ngurusi film horor aja nggak beres-beres, apa kata Joko Anwar…

(S13)

spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Zulhas dan Bisnis Jastip Menjanjikan

Nama Mendag Zulkifli Hasan (Zulhas) disebutkan Prof. Karomani soal kasus penitipan mahasiswa baru di Universitas Lampung (Unila).

PDIP Bakal Gabung KIB?

“Jadi warnanya tidak jauh dari yang ada di bola ini (Al Rihla)” – Airlangga Hartarto, Ketua Umum Partai Golkar PinterPolitik.com Demam Piala Dunia 2022 Qatar rupanya...

Ada “Udang” di Balik Relawan Jokowi?

“Saya di dalam sana. Jadi saya tahu perilakunya satu-satu. Kalau Anda bilang ada dua faksi sih tidak, berfaksi-faksi. Ada kelompok yang tiga periode, ada kelompok...

Tito Sewakan Pulau, Cari Investasi?

“Pada intinya, akan mengembangkan kawasan sebagai eco-tourism. Sebetulnya, bagus, menurut saya, daripada dia tidak digunakan kosong begitu saja” –   Tito Karnavian, Menteri Dalam Negeri PinterPolitik.com Sebagian besar masyarakat Indonesia...

PDIP vs Relawan Jokowi, Rebutan GBK?

Usai acara Gerakan Nusantara Bersatu di GBK, PDIP tampak tidak terima relawan Jokowi bisa pakai GBK. Mengapa GBK jadi semacam rebutan?

Mengintip “Spotify Wrapped” Jokowi

Sekarang sudah waktunya untuk "Spotify Wrapped 2022". Musik dan politik pun saling berkaitan. Apakah Jokowi punya "Wrapped" sendiri?

Saatnya Ganjar Balas Jasa Puan?

“Ganjar itu jadi Gubernur (Jateng) jangan lupa, baik yang pertama dan kedua itu, justru panglima perangnya Puan Maharani,” –   Said Abdullah, Ketua DPP...

More Stories

Mengapa BBM Bisa Bahayakan Jokowi?

Pemerintah telah menaikkan harga BBM. Pertalite naik hingga 30 persen, dari sebelumnya Rp 7.650 per liter menjadi Rp 10.000 per liter. Kebijakan ini kemudian...

Kasus Sambo Untungkan Jokowi?

Bergulirnya kasus pembunuhan Brigadir J yang melibatkan Irjen Ferdy Sambo memang menarik perhatian masyarakat luas. Isu ini bahkan mengalahkan narasi krisis ekonomi yang kini...

Ini Alasan 2024 Harus Kandidat Militer

Peningkatan kapasitas militer Tiongkok dan manuver yang dilakukan oleh negara tersebut atas Taiwan diprediksi akan memanaskan situasi politik di Asia Timur. Banyak ahli geopolitik...