HomeCelotehPonsel DPR Ganggu “Sinyal” Masyarakat?

Ponsel DPR Ganggu “Sinyal” Masyarakat?

“Maafkan, aku tak bisa memahami maksud amarahmu, membaca dan mengerti isi hatimu” – Chrisye, penyanyi asal Indonesia


PinterPolitik.com

Berbicara mengenai berbagai persoalan dari para anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) memang tidak ada habisnya – dari soal polemik di berbagai rancangan undang-undang (RUU), sebagian anggotanya yang tersandung kasus-kasus korupsi, sampai perilaku para anggotanya ketika melaksanakan sidang.

Dengan berbagai persoalan itu, tidak mengherankan juga apabila publik tidak percaya sepenuhnya kepada para wakil rakyat. Lembaga Survei Indonesia (LSI) nih pernah bilang, pada Oktober lalu, kalau DPR menjadi salah satu lembaga yang paling tidak dipercayai oleh masyarakat.

Untungnya, para mahasiswa menyadari hal ini. Koordinator Pusat BEM Nusantara Hengki Primana, ketika hadir dalam audiensi bersama Komisi III DPR, menjelaskan kalau persoalan terbesar yang dihadapi oleh pemerintah saat ini adalah minimnya kepercayaan publik.

Tapi, tampaknya, sebagian anggota DPR sepertinya nggak dengerin pemaparan Hengki. Ternyata, salah satu anggota Komisi III DPR, Eva Yuliana, malah terlihat sibuk dengan ponsel iPhone 11-nya sendiri. Ya, selama TKDN-nya terpenuhi nggak apa-apa lah ya.

Mungkin, Hengki terbiasa ditegur dosen nih kalau sedang bermain ponsel dalam kelas. Makanya, mahasiswa ini merasa benar bila menegur Eva.

Padahal, kata Wakil Ketua Komisi III DPR Adies Kadir, Eva sedang mencari-cari nih materi-materi seputar topik yang dibahas. Sampai-sampai, Mbak Eva bela-belain hadir lho walaupun ada acara lain. Kan, acara lain bisa jadi memang penting, ya kan?

- Advertisement -

Lha, memangnya audiensi di DPR nggak penting? Kepentingan masyarakat untuk dibahas dalam pertemuan-pertemuan itu juga nggak kalah penting dong harusnya.

Tapi, ngomong-ngomong soal sibuk bermain ponsel, anggota-anggota DPR memang terkenal nih dengan berbagai kelakuan mereka. Pada bulan Oktober lalu misalnya, salah satu anggota DPR “tertangkap” tengah tertidur ketika dilantik. Hmm, baru dilantik saja sudah tidur.

Ya, agaknya menjadi wajar mungkin apabila “sinyal-sinyal” aspirasi masyarakat banyak keganggu. Lha, wong anggota-anggota DPR-nya sibuk main ponsel dan tidur.

Mungkin, ini nih yang ngebikin DPR nggak peka sama tuntutan-tuntutan mahasiswa ketika berdemonstrasi September lalu. Barang kali, dihadangnya para mahasiswa di Gedung DPR/MPR waktu itu bertujuan agar “kegiatan-kegiatan” DPR nggak terganggu. Hmm.

Ya, mungkin, seperti kata Pak Adies, kita perlu maafin dan nggak boleh suuzan sama “kelakuan” anggota DPR. Kan, bisa jadi, ponselnya digunakan untuk mencari informasi dan materi. Ya, yang penting, asal bukan dari buzzer aja. Hehe. (A43)

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

- Advertisement -

Baca juga :  Elon Musk Sangat Berbahaya?
spot_img

#Trending Article

Jokowi Dijutekin Biden?

Ketika mendarat di Washington DC, Amerika Serikat (AS), tidak ada pejabat tinggi AS yang menyambut Presiden Jokowi. Mungkinkah sang RI-1 tengah tidak dihiraukan atau...

Berani Ganjar Tinggalkan PDIP?

Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo tidak diundang dalam halal bihalal PDIP Jateng. Apakah PDIP sudah tidak memperhitungkan Ganjar? Apakah Ganjar harus meninggalkan PDIP? PinterPolitik.com Bagi...

Jokowi Sudah Selesai?

Presiden Jokowi dan Ibu Iriana mulai mengemas barang-barangnya di Istana untuk dikirim ke Solo, Jawa Tengah. Apakah ini pesan kekuasaan RI-1 sudah selesai secara...

Anies Lagi, Anies Lagi

Beberapa pihak menyebut nama Jakarta International Stadium (JIS) melanggar undang-undang karena tidak menggunakan bahasa Indonesia. Apakah kritik ini terjadi karena yang merampungkan pembangunannya adalah...

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Cak Imin Bisa “Tenggelam”?

Politikus PKB Umar Hasibuan sebut soal kemungkinan ancaman pembajakan terhadap PKB. Bila terjadi, mungkinkah Cak Imin bisa makin tenggelam?

Partai Mana yang Diinginkan Gatot?

Mantan Panglima TNI Gatot Nurmantyo menolak ajakan Din Syamsuddin untuk bergabung dalam Partai Pelita. Mungkinkah yang diinginkan Gatot adalah partai besar? PinterPolitik.com Kalau membahas eks Panglima...

Mampukah Gus Yahya “Jatuhkan” Cak Imin?

Menurut Direktur Parameter Politik Indonesia, Adi Prayitno, untuk pertama kalinya dalam sejarah terjadi hubungan yang tidak mesra antara PKB dengan PBNU. Jika ketegangan terus...

More Stories

Thomas Lembong, ‘Tangan Kanan’ Anies?

Sosok mantan Menteri Perdagangan Thomas Lembong tampak selalu dampingi Anies Baswedan di Eropa. Apa Thomas kini 'tangan kanan' Anies?

Di Balik TikTok Zulhas-RK

Selain bertemu dengan Ketum PAN Zulkifli Hasan, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil (RK) alias Kang Emil juga membuat video TikTok dan Reels.

“Permainan Bahasa” Anies Ganggu PDIP?

PDIP dan PSI persoalkan penamaan Jakarta International Stadium (JIS) yang gunakan Bahasa Inggris. Apakah ini permainan bahasa Anies vs PDIP?