HomeCelotehMisteri Jokowi dan Maskapai Asing

Misteri Jokowi dan Maskapai Asing

“Ketika semua terlihat berlawanan denganmu, ingatlah bahwa pesawat terbang selalu terbang melawan angin, bukan mengikuti arus angin.” – Henry Ford


Pinterpolitik.com

Wacana Presiden Joko Widodo mengundang maskapai asing untuk melayani rute penerbangan domestik telah terucap pada satu pekan lalu. Akan tetapi, gaung dari wacana tersebut masih terus diperbincangkan hingga sekarang. Bahkan, media asing tidak mau ketinggalan untuk memberitakan perihal rencana ini. Keputusan ini didukung oleh asosiasi pengusaha seperti Kadin dan Aprindo.

Wah, asing lagi nih Pakde. Apa enggak takut tuh disindir sama lawan politiknya karena dianggap pro asing?

Eits, undangan ini bukan tanpa perhitungan. Kehadiran maskapai asing dipercaya dapat menurunkan harga tiket pesawat yang selama ini dianggap mahal. Hal ini diamini Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution yang menilai harga tiket pesawat mahal karena praktik duopoli maskapai penerbangan, yakni Lion dan Garuda.

Bayangkan saja, tiket pesawat yang dahulu berada di kisaran Rp300.000-Rp500.000 kini menjadi sekitar satu juta. Bahkan, pada hari libur Idul Fitri lalu ada yang mencapai belasan juta untuk rute penerbangan luar Jawa. Padahal kan dengan uang segitu daripada naik pesawat, mending naik odong-odong selama satu pekan nonstop, full musik lagi, hehe.

Jokowi enggak takut nih dikira pro asing dengan mengundang maskapai luar negeri untuk melayani rute domestik? Hehe Click To Tweet

Rencana ini dianggap efektif setelah pemerintah dianggap gagal mengontrol harga tiket melalui kebijakan menurunkan tarif batas atas (TBA) angkutan udara sebesar 12-16 persen. Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) mendukung upaya ini karena melalui persaingan usaha yang ketat maka harga yang ditawarkan pun semakin murah.

“Pokoknya semakin banyak [maskapai] semakin bagus,” begitu kata Ketua KPPU Kurnia Toha.

Baca juga :  Misteri "Latto-latto" Politik Jokowi
- Advertisement -

Namun, jangan pernah lupakan kasus Merpati ya Bapak-bapak. Jangan sampai perusahaan penerbangan lokal justru mati karena persaingan usaha ini. Padahal kan Merpati Tak Pernah Ingkar Janji, eh itu kata Mira W. loh ya.

Kekhawatiran itu diungkapkan oleh Direktur Utama Sriwijaya Air Joseph Adrian Saul. Doi berpendapat dengan masuknya maskapai asing justru bisa membunuh maskapai-maskapai nasional.

Menanggapi itu, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan bahwa maskapai lokal tetap menjadi prioritas. Pernyataan tersebut bisa memberi sedikit nafas lega. Tapi seperti seleksi alam, yang terkuat akan menang.

Terlepas dari semua masalah itu, semoga jika ada maskapai asing yang masuk bisa betah di Indonesia. Seperti diketahui, perilaku penumpang Indonesia kan memang luar biasa unik, hihi. Semisal kelakuan gaya-gayaan Kapten Vincent, ibu-ibu nyerobot masuk ke ruang pilot untuk selfie, dan lain-lain. Maklum, kelamaan nonton Garuda di Indosiar daripada naik pesawat. Garuda-nya yang dinaikin Angling Dharma lagi. Yang suka mangkal di pangkalan ojek burung. Hehehe. (R47)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Ridwan Kamil Ikuti Jokowi?

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil telah bergabung ke Golkar. Namun, ide menarik mencuat. RK disarankan untuk maju di Pilkada DKI Jakarta 2024.

Eks-Gerindra Pakai Siasat Mourinho?

“Nah, apa jadinya kalau Gerindra masuk sebagai penentu kebijakan. Sedang jiwa saya yang bagian dari masyarakat selalu bersuara apa yang jadi masalah di masyarakat,”...

Prabowo Punya Sahabat yang Loyal?

Prabowo Subianto akhir-akhir ini unggah foto bersama sahabat lamanya. Siapa sebenarnya sosok Sjafrie Samsoeddin yang muncul di IG Prabowo?

Ganjar Punya Pasukan Spartan?

“Kenapa nama Spartan? Kita pakai karena kata Spartan lebih bertenaga daripada relawan, tak kenal henti pada loyalitas pada kesetiaan, yakin penuh percaya diri,” –...

Jokowi Jadi Ketum PSSI?

Coach Justin sebut sosok penyelamat dunia sepak bola Indonesia adalah RI-1. Apakah ini artinya Jokowi perlu rangkap jabatan Ketum PSSI?

Gibran Punya Mimpi ala Coachella?

Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka dikabarkan ingin jadikan Solo kota konser. Apakah Gibran punya mimpi jadikan Solo ala Coachella?

Ronaldo-Messi Belajar ke Jokowi-Prabowo?

Dua pemain sepak bola rival, Ronaldo dan Messi, berpelukan di pertandingan PSG vs Riyadh All Stars. Apakah mereka tiru Jokowi dan Prabowo?

More Stories

Menggugat Anies Soal Udara Jakarta

“Aku bisa tenggelam di lautan. Aku bisa diracun di udara. Aku bisa terbunuh di trotoar jalan.” - Efek Rumah Kaca, Di Udara PinterPolitik.com Kata Sokrates "ilmu...

Berani Cabut Kewarganegaraan Habib Rizieq?

"Memuliakan manusia, berarti memuliakan penciptanya. Merendahkan dan menistakan manusia berarti merendahkan dan menistakan penciptanya." Abdurrahman Wahid (Gus Dur) PinterPolitik.com Baru-baru ini warganet dihebohkan oleh petisi online...

Sayembara Sepeda, KPK Sindir Jokowi?

“Teror merupakan sistem untuk menundukan rakyat, sedang kerakusan berlebihan menjadi tujuan dari pendudukan itu.” - Pramoedya Ananta Toer. PinterPolitik.com Usia kasus penyerangan terhadap penyidik senior KPK,...