HomeCelotehJokowi-PDIP Pecah Kongsi?

Jokowi-PDIP Pecah Kongsi?

“Lagu ini hanyalah sepenggal kisah cintaku, cintai seseorang yang tak punya selera, dia meninggalkan aku untuk yang lebih jelek, juga tidak lebih baik”. – Duo Maia feat Cinta Laura, ‘Pengkhianat Cinta’


PinterPolitik.com

(Serial ‘Abdul dan Dirinya’, episode Dialog Cermin Politik)

[dropcap]S[/dropcap]aban hari berita di tivi memang lagi seru-serunya. Isu terbaru yang Abdul lihat menyebut akan ada pengkhianatan politik besar-besaran!

Busyet, emang ini kayak kisah film-film kolosal Romawi bangsanya Caligula dan Constantine The Great?

Jauh amat kali bro. Tapi bisa jadi sih. Soalnya ini menyangkut pemimpin negara dan pendukung politiknya. Emang jelang Pilpres 2019 ini pada ramai ngomongin koalisi dan dukung mendukung antara partai politik dan tokoh tertentu.

Kabar yang berkembang nih, katanya Presiden Jokowi bakal pecah kongsi sama si banteng PDIP!

Seriusan, Dul? Bukannya ikatan mereka udah kayak lagunya Sindentosca? Itu loh yang liriknya: “Persahabatan bagai kepompong, mengubah ulat menjadi banteng…”

Weh, ngerusak lagu orang aja kerjaan kau. Tapi bisa jadi sih, soalnya ulat kan identik dengan yang buruk-buruk ya. Kayak BLBI, e-KTP dan kawan-kawannya lah hahaha. Ampun bunda. Bunda Maia Estianti maksudnya loh, bukan bunda yang lain hehe.

- Advertisement -

Malah ngereceh Dul. Nggak lucu kali kalau dilaporin ke Polisi karena perbuatan tidak menyenangkan. Nangis darah sama Pak Polisi nanti kau.

Iya, iya, maaf hehe. Tapi ngomong-ngomong soal Polisi, menurut Abdul roman-romannya nih, pecah kongsi ini juga salah satunya gara-gara Pak Polisi loh. Itu loh, Pak Polisi yang namanya mulai muncul di berbagai lembaga survei jadi cawapres Pak Jokowi.

Lha, pakai disinggung-singgung segala lagi. Nggak takut kau? Lembaganya kan ngeri-ngeri sedap Dul. Mau diracun kau?

Iya, iya, maaf hehe. Tapi beneran kali. Katanya PDIP maksain Pak Polisi buat jadi cawapresnya Jokowi. Nah, partai koalisi dan Jokowi kayaknya nggak mau. Apalagi, Jokowi kan roman-romannya nggak mau lagi jadi petugas partai terus. Iya kali mau kerja terus kalau nggak naik pangkat. Kan kalau udah petugas partai 5 tahun, naik pangkat lah jadi penguasa partai gitu.

Baca juga :  Tiket Pesawat Naik, Tiket PDIP Naik?

Eh, hati-hati kalau ngomong Dul. Emang Jokowi darah biru? Darah pendiri bangsa gitu? Kan si banteng maunya cuma dipimpin yang bergaris keturunan pendiri bangsa. Bakal nggak ada jualan ideologi lagi kalau ganti keturunan.

Ah, namanya juga partai politik. Nggak ada ideologis-ideologisnya sekarang. Adanya pragmatis bro. Tapi menurut Abdul, kalau saling berkhianat gapapalah. Yang penting nantinya masyarakat dapat pemimpin yang amanah.

Seperti kata Ralph Waldo Emerson: “Pemimpin, kami inginkan seseorang yang akan menginspirasi kami untuk menjadi apa yang kami tahu dan apa yang kami bisa.”

Bukan korupsi! (S13)

spot_img

#Trending Article

Sambo Tidak Selincah Ninja Hatori?

“Kalau naik gunung itu, pijakan kakinya harus kuat. Jangan mengandalkan tarikan orang di atas. Kekuatan diri sendiri yang membawa kita ke atas.” – Brigjen...

Tiket Pesawat Naik, Tiket PDIP Naik?

“Kasus mahalnya tiket pesawat ini lebih ke soal politis, mau siapapun menteri atau presidennya enggak akan mampu memaksa perusahaan menjual rugi tiket pesawatnya. Kecuali...

Mahfud Sang Menteri Komentator?

“Tersangka belum diumumkan dia udah ngumumkan dulu. Apakah yang begitu itu jadi tugas Menko Polhukam. Koordinator, lo, bukan komentator.” – Bambang “Pacul” Wuryanto, Ketua Komisi...

Melacak Arah Petir Brigadir J?

“CCTV harus diuji. Kenapa harus diuji? Pertama CCTV sudah disambar petir. Maka kalau tiba-tiba CCTV ketemu kembali, harus dibikin acara dengan petir, kapan petir...

Misteri Keresahan Gandum Limpo

“Kita impor terus nih. Kalau saya sih nggak setuju jelas. Kita, apapun kita makan singkong saja, sorgum saja, dan makan saja sagu” – Syahrul Yasin...

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Jokowi Kameo Pilpres 2024?

“Yang paling sering kalau ke kondangan. Bahkan saat nyumbang ke Surabaya, ada yang bilang kalau ada tamu Pak Presiden lagi blusukan. Bahkan ada yang rebutan...

Puan Tidak Cocok Jadi Capres?

Nama Puan Maharani makin ramai dibicarakan menjelang kontestasi Pilpres 2024. Namun, apakah benar Puan punya rekam jejak cukup jadi capres?

More Stories

Punya Kominfo, Nasdem 3 Besar di 2024?

Pertarungan antara PDIP dan Nasdem diprediksi akan makin menajam jelang Pilpres 2024. Selain benturan kepentingan terkait tokoh yang kemungkinan besar akan didorong sebagai kandidat...

Luhut dan Ekonomi Orang Kaya

Persoalan ekonomi kini menjadi pekerjaan rumah yang tengah dihadapi oleh banyak negara, termasuk Indonesia. Namun, di tengah ancaman krisis yang mengancam, Menko Marves Luhut...

Anies dan Pemimpin Yang Diciptakan

Jelang Pilpres 2024, banyak pihak yang mulai berlomba-lomba mendorong tokoh-tokoh yang dianggap populer dan mampu menarik hati masyarakat. Sayangnya, Indonesia masih terjebak pada kondisi...