HomeCelotehHukuman ‘Potong Tangan’ Gubernur Aceh

Hukuman ‘Potong Tangan’ Gubernur Aceh

“Kita seolah-olah merayakan demokrasi, tetapi memotong lidah orang-orang yang berani menyatakan pendapat mereka yang merugikan pemerintah.” ~ Soe Hok Gie


PinterPolitik.com

[dropcap]K[/dropcap]ami jenuh mendengar berita korupsi setiap hari. Kami bosan dipimpin oleh pemimpin yang hanya pandai bersilat lidah. Kapan bangsa kami dipimpin orang yang jiwanya, sikapnya, dan tindakannya tulus bekerja hanya untuk rakyat?

Siapa yang menjamin referendum sebagai jalan keluar menuju kesejahteraan? Siapa yang yakin menjadi politisi adalah kunci kesuksesan? Siapa yang bilang menjadi pemimpin itu sebuah langkah untuk pembebasan?

Lihat mantan aktivis Gerakan Aceh Merdeka (GAM) yang pada masanya ia lantang meminta keadilan dan hak kemerdekaan atas wilayah yang diyakini sebagai sebuah tindakan pembebasan demi kesejahteraan.

Petugas Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) baru saja menahan Gubernur Aceh Irwandi Yusuf yang terjaring operasi tangkap tangan (OTT). Irwandi diduga menerima suap terkait proses penganggaran APBD Provinsi Aceh.

Ia tidak sendiri, KPK juga menangkap sembilan orang dan mengamankan uang sebanyak ratusan juta rupiah.

Irwandi dan Bupati Kabupaten Bener Meriah, Ahmadi resmi ditetapkan sebagai tersangka oleh KPK. Keduanya ditetapkan sebagai tersangka kasus dugaan suap terkait pengalokasian dan penyaluran Dana Otonomi Khusus Aceh (DOKA) Tahun Anggaran 2018 pada Pemerintah Provinsi Aceh.

Mereka ditangkap di Banda Aceh dan Kabupaten Bener Meriah pada Selasa 2 Juli 2018. Diduga ada pemberian uang oleh Bupati Bener Meriah kepada Gubernur Aceh sebesar Rp 500 juta dan menjadi bagian dari Rp 1,5 miliar yang diminta Gubernur Aceh.

- Advertisement -

Pemberian itu disebut terkait fee ijon proyek-proyek pembangunan infrastruktur yang bersumber dari DOKA atau biasa juga disebut dana otsus pada Provinsi Aceh. Menurut KPK, Ahmadi berperan sebagai perantara.

Eits, jangan lupa gengs, Aceh yang terkenal dengan julukan Serambi Mekkah ini, memiliki keistimewaan dibanding kota-kota lainnya. Salah satu keunikan Aceh adalah penerapan hukuman yang berlandaskan Syariat Islam.

Baca juga :  Salmon Ganggu Soliditas TNI-Polri?

Duh, seram gengs, dalam Syariat Islam seorang pencuri harus dipotong tanganya. Nah-nah koruptor made in Aceh nasibnya gimana nih? Kan sudah maling duit rakyat tuh, bisa dong dipotong tangannya? Hehehe, gimana menurut kalian? Setuju atau enggak?

Kalau gini terus gengs, kapan Indonesia bisa maju? Yang menjamin negara bisa besar atau tidak sebenarnya tergantung kepada rakyatnya. Negara demokrasi membutuhkan peran yang aktif dari masyarakat untuk berkontribusi lebih dalam perkataan, tindakan dan perbuatan positif demi pembangunan di daerah.

Mari dengan jiwa yang berseri-seri kita buka kedua kelopak mata dan katakan dengan lantang: “Kami butuh pemimpin yang tulus bukan pemimpin yang akalnya bulus! Jangan mudah terhipnotis oleh partai yang kerjaanya hanya melakukan pencitraan. Jangan berhenti kritik pemimpin walaupun dia kita idolakan. ” (G35)

spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Airlangga ”Dijepit” JK dan PKS?

“Pak JK selalu dikaitkan, endorse Anies, kenapa nggak berat ke AH. Kalau kemudian Pak JK dikaitkan dengan endorse AH itu tidak lepas dari upaya upaya mencarikan...

Misteri Nomor Urut Tiga PDIP

“Jadi dari pihak PDIP, mengusulkan yang namanya tanda gambar itu, nomor itu sebenarnya saya katakan kepada Bapak Presiden dan Ketua KPU dan Bawaslu bahwa...

Dewan Kolonel, Gimmick Duet Puan-Prabowo?

“Pokoknya, Dewan Kolonel ini adalah satu-satunya dengan tujuan mendukung Mbak Puan di 2024. Itu sekali lagi, tentu kami masih menunggu keputusan Bu Megawati siapa...

Ketika Anies Jadi Cover Boy

Baru-baru ini, warga Kota Malang, Jawa Timur, diramaikan oleh kemunculan tabloid-tabloid bergambarkan muka Anies. Anies sukses jadi cover boy?

Mengapa Mahfud Kebut UU PDP?

Setelah ramai serangan Bjorka pada pejabat, Mahfud MD berjanji agar UU Perlindungan Data Pribadi (PDP) segera disahkan oleh DPR.

Jokowi, Anies, dan Politik Penghargaan

Anies Baswedan mendapatkan penghargaan Lee Kuan Yew Exchange Fellow dari Singapura. Sementara, Jokowi dapat Global Citizen Awards di AS.

Polemik Kuntadhi, Ganjar Cuci Tangan?

“Saya kenal Pak Ganjar. Tapi kayaknya Pak Ganjar, ya nggak kenal saya secara pribadi,” – Eko Kuntadhi, Pegiat media sosial PinterPolitik.com Eko Kuntadhi – pegiat media...

More Stories

Rocky Gerung Seng Ada Lawan?

“Cara mereka menghina saja dungu, apalagi mikir. Segaris lurus dengan sang junjungan.” ~ Rocky Gerung PinterPolitik.com Tanggal 24 Maret 2019 lalu Rocky Gerung hadir di acara kampanye...

Amplop Luhut Hina Kiai?

“Itu istilahnya bisyaroh, atau hadiah buat kiai. Hal yang lumrah itu. Malah aneh, kalau mengundang atau sowan ke kiai gak ngasih bisyaroh.” ~ Dendy...

KPK Menoleh Ke Prabowo?

“Tetapi kenyataannya, APBN kita Rp 2.000 triliun sekian. Jadi hampir separuh lebih mungkin kalau tak ada kebocoran dan bisa dimaksimalkan maka pendapatan Rp 4.000...