HomeCelotehHarapan KPK Kandas?

Harapan KPK Kandas?

KPK berharap diberi kewenangan untuk ikut mengawasi korupsi di sektor swasta, tapi harapan itu sepertinya harus kandas sebelum berkembang.


PinterPolitik.com

“Yang ada saja banyak yang enggak selesai, malah mau nambah lagi.” ~ Anggota Komisi III DPR Romo Syafi’i

[dropcap]P[/dropcap]restasi KPK beberapa tahun belakangan ini, terlihat makin garang. Entah apakah ini karena para ketua dan komisionernya selalu di-bully sebelumnya, sehingga para pimpinan yang sekarang jadi semakin berani dan tak tanggung-tanggung meraup para koruptor jelmaan tikus yang menggerogoti keuangan negara.

Sayangnya, mahluk-mahluk pengerat kantong rakyat itu kebanyakan berada di pemerintahan (baik nasional maupun daerah) dan di Gedung Parlemen, Senayan. Padahal, dari kedua lembaga negara itulah perundang-undangan dibuat dan disetujui. Jadi coba bayangkan, para penangkap tikus harus dapat persetujuan dulu dari para tikus, untuk bisa menangkap tikus lainnya. Sungguh membingungkan sekali.

Nah, mungkin ini juga yang terjadi ketika KPK minta persetujuan DPR untuk melegalkan kewenangan mereka, terkait pengawasan korupsi di sektor swasta. Harapan Wakil Ketua KPK Laode M. Syarif agar DPR mau memasukkan usulan tersebut ke pembahasan Rancangan KUHP, sepertinya harus mulai dipendam secara perlahan. Karena sepertinya para anggota DPR ogah banget kalau kewenangan KPK diperluas.


Salah KPK juga sih, udah tahu para anggota DPR lagi rame-rame ingin memperlemah posisinya. Eh, malah minta ditambah kewenangannya untuk mengawasi, ya enggak bakal mau lah mereka. Panitia Khusus Hak Angket aja masih terus berjalan, pake acara mau kasih rekomendasi segala. Eh, kok masih berani minta tambah kekuatan.

Memberikan KPK kewenangan untuk mengawasi sektor swasta yang berkaitan dengan keuangan negara, tentu akan makin membuat jantung mereka makin berdegup kencang. Lha, enggak sedikit lho para anggota DPR itu yang punya perusahaan. Umumnya, perusahaannya juga ada kaitannya dengan proyek-proyek pemerintah lagi. Hmm, gimana enggak makin susah gerogotinnya nanti?

Baca juga :  Puan Tidak Cocok Jadi Capres?

Ya itu kalau versi nyinyir pro KPK, sekarang bagian nyinyirin KPK. Biar semua senang. Sebab di sisi lain, pernyataan Romo yang kader Gerindra itu ada benarnya juga. Saat ini, pekerjaan rumah KPK masih buanyaaak banget, udah itu besar-besar lagi angka tilepannya. Baik itu korupsi BLBI, Century, Pelindo, bahkan yang terakhir KTP Elektronik pun masih belum selesai. Jadi, ya mungkin KPK selesaikan dulu tugas-tugas besar itu. Kalau sudah dituntaskan semua kan, baik pemerintahan maupun DPR tentu sudah lebih bersih dari sarang tikus. (R24)

spot_img

#Trending Article

Ceker Ayam, Rahasia Kemajuan Tiongkok?

“Kami berusaha menyerap kenaikan harga komoditas ini, dengan memanfaatkan seluruh bagian ayam. Itu berarti menggunakan setiap bagian ayam, kecuali bulunya, kurasa.” – Joey Wat, CEO...

Surya Paloh Siap Relakan Megawati?

Intrik antara partai yang dipimpin Surya Paloh (Nasdem) dan PDIP yang dipimpin Megawati semakin tajam. Siapkah Paloh relakan Megawati?

Melacak Arah Petir Brigadir J?

“CCTV harus diuji. Kenapa harus diuji? Pertama CCTV sudah disambar petir. Maka kalau tiba-tiba CCTV ketemu kembali, harus dibikin acara dengan petir, kapan petir...

Anies Ikuti Jejak Soekarno?

“Perubahan nama Rumah Sakit menjadi Rumah Sehat, dilakukan agar Rumah Sakit ikut ambil peran dalam pencegahan penyakit, sekaligus mempromosikan hidup sehat.” – Anies Baswedan,...

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Jokowi Kameo Pilpres 2024?

“Yang paling sering kalau ke kondangan. Bahkan saat nyumbang ke Surabaya, ada yang bilang kalau ada tamu Pak Presiden lagi blusukan. Bahkan ada yang rebutan...

Sambo Tidak Selincah Ninja Hatori?

“Kalau naik gunung itu, pijakan kakinya harus kuat. Jangan mengandalkan tarikan orang di atas. Kekuatan diri sendiri yang membawa kita ke atas.” – Brigjen...

Anies-AHY Kawin Paksa?

“Tentu proses membangun chemistry antara satu dan yang lain penting, bukan kawin paksa,” - Willy Aditya, Ketua DPP Partai NasDem PinterPolitik.com Siapa yang tidak kenal dengan Siti...

More Stories

Informasi Bias, Pilpres Membosankan

Jelang kampanye, pernyataan-pernyataan yang dilontarkan oposisi cenderung kurang bervarisi. Benarkah oposisi kekurangan bahan serangan? PinterPolitik.com Jelang dimulainya masa kampanye Pemilihan Presiden 2019 yang akan dimulai tanggal...

Galang Avengers, Jokowi Lawan Thanos

Di pertemuan World Economic Forum, Jokowi mengibaratkan krisis global layaknya serangan Thanos di film Avengers: Infinity Wars. Mampukah ASEAN menjadi Avengers? PinterPolitik.com Pidato Presiden Joko Widodo...

Jokowi Rebut Millenial Influencer

Besarnya jumlah pemilih millenial di Pilpres 2019, diantisipasi Jokowi tak hanya melalui citra pemimpin muda, tapi juga pendekatan ke tokoh-tokoh muda berpengaruh. PinterPolitik.com Lawatan Presiden Joko...