HomeNalar PolitikTrump Akan Biarkan Putin Serang NATO? 

Trump Akan Biarkan Putin Serang NATO? 

Dengarkan artikel ini!

Donald Trump membayangkan akan ‘membiarkan’ Rusia menyerang NATO bila ia jadi presiden Amerika Serikat (AS) selanjutnya. Mengapa ia melempar narasi ini? 


PinterPolitik.com 

Pemilihan Presiden (Pilpres) Indonesia bukan satu-satunya perhelatan politik yang layak untuk terus kita simak perkembangannya pada tahun ini. Di negara nun-jauh di sana, tepatnya di Amerika Serikat (AS), pergelaran Pilpres mereka yang rencananya akan dilakukan pada Bulan November 2024 juga sangat menarik untuk kita perhatikan. 

Walau nama para kontender calon presiden (capres) di AS belum diresmikan, publik sekiranya sudah memprediksi akan ada pertarungan ronde kedua antara Presiden petahana, Joe Biden dan mantan Presiden, Donald Trump. Tidak heran, kedua nama tersebut memang jadi yang paling populer baik di AS sendiri ataupun secara internasional. 

Namun, untuk saat ini, jika kita melihat perkembangan polling suara serta animo publik di media sosial, nama Trump sepertinya memiliki keunggulan dibanding Biden. Salah satu alasannya kerap diasumsikan karena mayoritas masyarakat AS menilai kini saatnya negara mereka memiliki pemimpin yang “lebih berani” dalam menyikapi dinamika geopolitik yang semakin menegangkan.  

Trump, kebetulan, sering menyuarakan narasi bahwa ia adalah pemimpin tegas yang sangat menjunjung kedigdayaan AS. 

Menariknya, beberapa hari terakhir Trump kembali berhasil menjadi buah bibir media. Hal ini karena saat ia berkampanye (10/2), Trump –dengan kontroversialnya- menyebut bahwa ia tidak akan melindungi Eropa (NATO, secara khususnya), bila Rusia melakukan serangan terhadap negara-negara rekan AS tersebut. 

Hal ini sontak memantik rasa kekhawatiran global, terlebih lagi kini Trump memiliki popularitas yang tinggi di AS. 

Lantas, menarik kemudian untuk kita pertanyakan, mengapa Trump mengatakan hal demikian, dan apakah mungkin Trump bawa AS ‘tinggalkan’ NATO bila ia terpilih menjadi presiden AS ke-47 nantinya? 

image 3

Populisme Anti-Perang? 

Perbedaan antara politik Indonesia dan politik AS adalah di AS topik geopolitik dan tensi global merupakan topik yang sangat potensial menjadi komoditas besar untuk menarik dukungan para calon pemilih. Hal ini salah satunya tentu karena kebijakan yang diterapkan oleh AS pasti akan berdampak luas hingga ke seluruh negara di dunia. 

Baca juga :  Mungkinkah Pilpres Hanya Satu Putaran? 

Dan, karena ini, besar kemungkinannya sebetulnya apa yang diucapkan para capres di AS tentang kebijakan luar negeri mereka adalah bagian dari kampanye politik mereka untuk menarik perhatian. Dan terkait perkataan Trump soal tidak akan membela NATO, tentu ada kemungkinan ini pun hanyalah bagian ‘janji politiknya’. 

Hal ini tidak mengherankan, mengingat kini tidak sedikit warga AS yang mulai mempertanyakan komitmen AS yang dinilai ‘berlebihan’ ke dunia internasional.  

Kita mengambil contoh hasil survei yang dilakukan Gallop pada November 2023, contohnya, mengungkap bahwa kini terdapat 54 persen populasi yang ingin mendorong pemerintah terus membela Ukraina dalam perangnya dengan Rusia, turun dari tahun 2022 yang memiliki skor 66 persen. Sementara, 43 persen masyarakat AS mengharapkan perang di Ukraina bisa selesai secepatnya meski Ukraina terpaksa harus mengalah ke Rusia. 

Alasannya tentu beragam, akan tetapi, salah satunya yang paling mencolok adalah orang yang mulai ragu AS terus beri dukungan ke Ukraina yakin bahwa dukungan militer dan finansial yang mereka berikan sudah terlalu banyak, dan lebih baik digunakan untuk kepentingan AS sendiri. 

Bila Trump memang menggunakan narasi ‘melepas’ NATO, maka bisa saja sebetulnya ini hanya salah satu bentuk dari politik populismenya. Trump menggunakan keresahan warga AS terhadap ketidakmampuan pemerintah sebelumnya plus NATO, dalam menyelesaikan masalah yang membuat keuangan AS ‘berdarah’. Ia lantas memberikan solusi yang menggambarkan dunia di mana warga AS tidak perlu membayar pajak untuk kepentingan pertahanan negara yang bahkan berada di benua yang berbeda dengan mereka. 

Tentu, bagi orang yang muak terhadap perang yang berkelanjutan, hal ini cukup menarik. 

Namun, masih ada satu pertanyaan yang perlu kita jawab. Apakah Trump benar-benar berani tinggalkan NATO jika jadi presiden AS nanti? 

Baca juga :  Republik Rakyat Komeng
image 4

Terlalu Sulit? 

Walaupun Trump mungkin bisa dikatakan adalah salah satu presiden AS yang paling sulit ditebak, manuver untuk meninggalkan NATO dan menjadikan Eropa sebagai ‘musuh’ AS sepertinya terlalu sulit untuk dipercaya.  

Ada beberapa hal yang jadi dasar lasan sulitnya narasi AS hengkang dari NATO. 

Pertama, AS memegang peran yang unik dalam NATO, tidak seperti anggota lainnya –mereka bisa dikatakan merupakan tulang punggung utama dari aliansi ini. Sejak era Jenderal Dwight D. Eisenhower, panglima tertinggi NATO adalah AS.  

Militer AS tidak hanya memberikan kontribusi besar terhadap kemampuan keseluruhan (seperti finansial dan struktural) NATO, tetapi juga menjadi inti dari sebagian besar kekuatan militer sekutu NATO.  

Saat ini, lebih dari 100.000 personel darat, udara, dan laut AS ditempatkan di seluruh Eropa untuk memberikan dukungan langsung kepada NATO. Tentu, sumbangsih kekuatan yang besar tersebut tidak dilakukan sebagai sumbangan belaka, melainkan manifestasi dari kepentingan AS untuk menjadikan Eropa sebagai ‘lahan depan’ rumah yang aman. 

Bisa dibayangkan, kalaupun AS nekat mengeluarkan diri dari NATO, tentunya baik secara langsung atau tidak, manuver itu berpotensi menjadikan Eropa sebagai ancaman keamanan baru bagi AS, karena negara-negara Eropa yang berada di NATO akan merasa tidak ada ikatan lagi yang bisa membuat mereka tidak bisa menentukan pilihan sendiri. Bisa jadi, tanpa adanya AS di NATO justru membuat NATO berani ‘membelot’ ke Rusia, atau Tiongkok. 

Skenario ini tentu hanya salah satu dari sekian skenario lainnya yang bisa memberikan gambaran kepada kita bahwa narasi AS keluar dari NATO yang diucapkan Trump adalah hal yang hampir mustahil terjadi. Untuk sekarang, kita bisa mengatakan mungkin ini hanyalah bentuk kampanye populis Trump demi menyambut Pilpres 2024. (D74) 

spot_imgspot_img

#Trending Article

Filosofi Avatar Aang ala Prabowo?

Dalam serial Netflix terbaru, Avatar Aang telah kembali dari absennya selama 100 tahun. Apakah filosofi ala Avatar Aang juga diterapkan Prabowo?

Strategi Prabowo Imbangi Pengaruh Jokowi di KIM?

Prabowo terlihat berupaya mengimbangi pengaruh Presiden Jokowi yang kuat terasa di internal Koalisi Indonesia Maju.

Megawati dan Tumbangnya Trah Soekarno 

Kekalahan calon presiden (capres) usungan Megawati Soekarnoputri dan PDIP kerap dipersepsikan juga sebagai kekalahan ‘trah Soekarno’ oleh trah Joko Widodo (Jokowi). Padahal, awalnya ada harapan bahwa kedua trah besar ini bisa menyatukan kekuatan mereka di Pemilihan Presiden 2024 (Pilpres 2024). Mengapa hal ini tidak terjadi? 

Cak Imin Akan Dikudeta dari PKB? 

Isu kudeta posisi Ketua Umum (Ketum) PKB Muhaimin Iskandar (Cak Imin) mencuat seiring kekalahannya di Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024. Namun, melihat kelihaian dan kemampuan Cak Imin dalam mengelola partai, isu itu tampaknya sulit untuk menjadi kenyataan. Benarkah demikian? 

Operasi Rahasia Menarik PKB-PKS ke Koalisi Prabowo?

Isu perpindahan partai-partai ke koalisi Prabowo-Gibran santer dipergunjingkan. Salah dua partai yang digosipkan adalah PKB dan PKS.

Hikmahanto Menhan, Prabowo Ideal Statesman?

Guru Besar Hukum Internasional Universitas Indonesia, Hikmahanto Juwana dinilai sangat layak untuk menjadi menteri pertahanan (menhan) penerus Prabowo Subianto. Selain karena rekam jejak dan kemampuannya, hal itu secara politik akan menguntungkan bagi pemerintahan Prabowo-Gibran andai benar-benar ditetapkan sebagai pemenang Pilpres 2024. Mengapa demikian?

Menguak Siasat Retno “Rayu” Prabowo?

Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi tampak aktif dan tegas bela Palestina. Mungkinkah ini upaya "rayu" presiden selanjutnya, Prabowo Subianto?

Putin-Zelensky dan Adiksi Ultra-Ekstrem Foreign Fighters

Fenomena sub-foreign fighters, yakni “tentara turis” mulai menjadi materi analisis menarik karena eksistensinya yang marak dan dilembagakan oleh Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky melalui Ukrainian Foreign Legion atau Legiun Internasional Ukraina. Lalu, mengapa beberapa warga negara asing rela mati demi peperangan dan perebutan kepentingan negara lain? Serta seperti apa masa depan dan implikasinya, termasuk bagi Indonesia?

More Stories

Megawati dan Tumbangnya Trah Soekarno 

Kekalahan calon presiden (capres) usungan Megawati Soekarnoputri dan PDIP kerap dipersepsikan juga sebagai kekalahan ‘trah Soekarno’ oleh trah Joko Widodo (Jokowi). Padahal, awalnya ada harapan bahwa kedua trah besar ini bisa menyatukan kekuatan mereka di Pemilihan Presiden 2024 (Pilpres 2024). Mengapa hal ini tidak terjadi? 

Desain Politik Jokowi di Balik Pelantikan AHY? 

Pelantikan Ketua Umum (Ketum) Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) sebagai Menteri Agraria dan Tata Ruang (ATR)/Kepala Badan Pertanahan Nasional (BPN) tuai beragam respons dari publik. Kira-kira motif politik apa yang tersimpan di balik dinamika politik yang menarik ini?

Pemilu 2024: Kala Demokrasi ‘Eksploitasi’ Rakyat

Perdebatan dan polaritas politik Pemilu 2024 jadi pelajaran besar bagi kita semua tentang demokrasi, dan bagaimana kekuatannya dalam mengagitasi kemarahan jutaan orang