HomeHeadlineSaatnya Sandiaga Comeback ke DKI?

Saatnya Sandiaga Comeback ke DKI?

Dengarkan artikel ini:

Audio ini dibuat menggunakan AI.

Nama Sandiaga Uno kembali muncul dalam bursa Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) DKI Jakarta 2024. Nama Sandiaga diusulkan oleh PAN bersama Zita Anjani. Apakah ini saatnya Sandiaga comeback ke DKI?


PinterPolitik.com

“그동안 맨날 always up and down” – NewJeans, “How Sweet” (2024)

Siapa sih yang nggak nungguin comeback dari idols favorit mereka? Hampir dipastikan, bagi mereka yang menggemari musik K-pop, comeback adalah waktu-waktu yang paling ditunggu.

Gimana nggak? Para musisi K-pop akan mengeluarkan lagu-lagu baru dengan penampilan dance yang memukau, sesuatu yang ditunggu-tunggu oleh fandom mereka masing-masing.

Salah satu grup K-pop yang baru saja comeback adalah NewJeans dengan lagu barunya yang berjudul “How Sweet” (2024). Dengan beat yang fresh, Minji dkk akhirnya kembali menghibur para bunnies yang menunggu-nunggu comeback mereka.

Namun, tampaknya, comeback seperti ini tidak hanya berlaku di dunia K-pop. Boleh jadi, inipun berlaku di kancah perpolitikan, termasuk di Indonesia.

Politikus yang disebut bisa comeback ini adalah seorang polikus yang beberapa kali mengunggah konten yang berkaitan juga dengan K-pop. Siapa lagi kalau bukan Sandiaga Uno yang kini menjabat sebagai Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf)?

Sandiaga yang pernah menjabat sebagai wakil gubernur DKI Jakarta pada 2017-2018 ini kembali disebut menjadi salah satu kandidat potensial untuk berpartisipasi sebagai calon gubernur (cagub) pada Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) DKI Jakarta 2024.

Usulan untuk mengusung Sandiaga inipun datang dari PAN. Ketua DPW PAN Jakarta Eko Patrio menyebutkan bahwa Sandiaga menjadi salah satu tokoh yang dipertimbangkan untuk diusung oleh PAN di Pilkada DKI Jakarta.

Menurut Eko, Sandiaga memiliki kedekatan tertentu dengan PAN. Sandiaga-pun diwacanakan akan didampingi oleh Zita Anjani, putri dari Ketua Umum (Ketum) PAN Zulkifli Hasan (Zulhas).

Bila benar Sandiaga nanti akhirnya maju di Pilkada DKI Jakarta 2024, bukan tidak mungkin ini menjadi comeback-nya. Sandiaga bisa saja nantinya bersaing dengan sejumlah nama populer lainnya, seperti mantan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan mantan Gubernur Jawa Barat (Jabar) Ridwan Kamil (RK) alias Kang Emil.

Baca juga :  PPP Huru-Hara, Sandi Nestapa?

Mengapa comeback Sandiaga ini bisa jadi penting untuk karier politiknya ke depan? Lantas, mungkinkah comeback ini adalah hal yang ditunggu-tunggu Sandiaga?

Comeback Sandiaga ala K-pop?

Comeback dalam K-pop adalah istilah yang digunakan ketika sebuah grup merilis dan mempromosikan lagu-lagu baru mereka. Dalam melaksanakan comeback, grup K-pop biasanya akan melakukan serangkaian kegiatan.

Biasanya, penampilan pertama grup tersebut yang mempromosikan lagu barunya disebut sebagai comeback stage. Inipun dilaksanakan dengan konsep yang matang, mulai dari tema hingga konten promosi mereka.

NewJeans, misalnya, disebut menjadi penampilan mereka pada acara Music Bank yang tayang di KBS WORLD TV pada Mei 2024 lalu sebagai comeback stage mereka. Di penampilan itu, merekapun membawakan lagu mereka, “How Sweet”.

Lantas, bagaimana dengan Sandiaga? Apa yang akan menjadi comeback stage-nya?

Bila jadi, pengumuman dirinya untuk maju di Pilkada DKI Jakarta 2024 akan menjadi comeback stage-nya. Tentu saja, pencalonan dirinya juga bakal menghadirkan sejumlah konsep kampanye, seperti rencana program, untuk menjadi konten promosi comeback ala K-pop-nya.

Namun, secara strategis, comeback seperti ini justru bisa menjadi penting bagi Sandiaga. Ini juga bisa menjadi jalan keluar bagi Sandiaga usai gagal menjadi calon wakil presiden (cawapres) untuk Ganjar Pranowo pada Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 pada Februari lalu.

Pada Pilpres 2019 lalu, nama Sandiaga bukanlah nama yang bisa dihiraukan. Sebagai cawapres untuk Prabowo Subianto, Sandiaga menunjukkan perkembangan karier politik yang cemerlang.

Mengacu ke Max Walden di tulisannya yang berjudul “Even if Prabowo loses, Sandiaga Uno will win in Indonesia’s election” di The Interpreter, Sandiaga memiliki ambisi politik yang besar. Bahkan, meningkatnya popularitasnya bisa membawa Sandiaga menjadi salah satu calon presiden (capres) yang menjanjikan di Pilpres 2024.

Meski akhirnya gagal di Pilpres 2024, bukan tidak mungkin Pilkada DKI Jakarta 2024 menjadi obat bagi perjalanan dan ambisi politiknya yang panjang. Dengan begitu, nama Sandiaga tidak begitu saja terlupakan.

Namun, mungkinkah Sandiaga memenangkan Pilkada DKI Jakarta 2024 bila dirinya menjadi kandidat resmi? Mengapa kalkulasi lebih lanjut diperlukan oleh Sandiaga?

Sebuah Gambit untuk Sandiaga?

Meski begitu, tidak semua grup K-pop bisa sukses meski memiliki banyak potensi. Banyak dari mereka justru gagal dan bubar setelah comeback, atau bahkan setelah debut.

Pada tahun 2011, sebuah grup K-pop bernama April Kiss meluncurkan debut dengan single pertamanya yang berjudul “Wannabe” (2011). Mulanya, April Kiss yang disebut-sebut bajal menjadi 2PM versi cewek dinilai bakal bisa populer dan menyaingi grup K-pop lainnya seperti 2NE1 dan Girls’ Generation.

Namun, takdir mengatakan hal lain. Sumin, Haezn, Julie, dan kawan-kawan gagal menarik perhatian pasar musik K-pop dan akhirnya bubar meski dinilai memiliki banyak potensi.

Beberapa alasan yang mungkin melandasi kegagalan April Kiss adalah kompetisi kala itu. Saat itu, grup K-pop lainnya, 2NE1 justru lebih bersinar dan menjadi salah satu grup K-pop perempuan pertama yang mendapatkan jumlah pendengar besar di tingkat internasional.

Situasi yang sama bisa saja terjadi pada Sandiaga. Mantan wagub DKI tersebut memang dinilai memiliki banyak potensi untuk meningkatkan karier politiknya. Namun, karena sejumlah faktor, mulai dari kompetisi hingga manuver di antara aktor-aktor politik, Sandiaga harus gagal menjadi cawapres pada Pilpres 2024.

Belum lagi, di Pilkada DKI Jakarta 2024, Sandiaga juga tidak sendirian. Terdapat sejumlah nama besar yang kini lebih populer dibandingkan Sandiaga, seperti mantan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan mantan Gubernur Jawa Barat (Jabar) Ridwan Kamil (RK) alias Kang Emil.

Bukan tidak mungkin, jika rencana pencalonan Sandiaga di Pilkada DKI Jakarta 2024 tidak disusun dengan baik, bisa saja nama-nama yang lebih populer ini akan membuat comeback Sandiaga semakin sulit. Bukan begitu? (A43)


spot_imgspot_img

#Trending Article

Krisis Kader, Megawati Harus Waspada?

Pilgub 2024 dipenuhi calon-calon kuat yang sebagian besar tidak berasal dari ‘rahim’ PDIP. Hal ini berbeda jauh dari penyelenggaraan Pilgub-pilgub tahun-tahun sebelumnya. Mengapa demikian? 

Prabowo Cari Pengganti Erick Thohir?

Posisi Menteri BUMN adalah salah satu jabatan krusial dalam pemerintahan, termasuk bagi kabinet Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming nanti.

Mengapa Kaesang Ngebet ke Anies?

Meski Anies Baswedan tampak menghindar dari wacana dipasangkan dengan Kaesang, putra bungsu Jokowi itu tampak tetap tertarik. Mengapa?

Mengapa Islamophobia Tinggi di Eropa?

Islamophobia menjadi horor yang terus menghantui Benua Eropa. Mengapa kebencian ini bisa terus ada?

Mungkinkah PDIP Jerumuskan Anies di Jakarta?

Sinyal dukungan PDIP kepada Anies Baswedan untuk berlaga di Pilkada Jakarta 2024 terus menguat. Namun, selain dinilai karena kepentingan pragmatis dan irisan kepentingan sementara belaka, terdapat interpretasi lain yang kiranya wajib diwaspadai oleh Anies dan entitas yang benar-benar mendukungnya.

Anies, Petarung Pilihan Mega Lawan Jokowi? 

Anies Baswedan sepertinya jatuh dalam bidikan PDIP untuk menjadi Cagub dalam Pilgub Jakarta. Mungkinkah Anies jadi pilihan yang tepat? 

Ahmad Luthfi, Perang Psikologis PDIP di Jateng?

Meski masih aktif, relevansi Kapolda Jateng Irjen Pol. Ahmad Luthfi untuk menjadi calon gubernur Jawa Tengah terus meningkat setelah PAN sepakat mengusungnya. Aktor politik alternatif tampaknya memang sedang mendapat angin untuk merebut Jawa Tengah di ajang non-legislatif dari PDIP dengan operasi politik tertentu. Benarkah demikian?

Bahaya IKN Mengintai Prabowo?

Realisasi investasi di proyek IKN hanya menyentuh angka Rp47,5 triliun dari target Rp100 triliun yang ditetapkan pemerintah.

More Stories

Mengapa Kaesang Ngebet ke Anies?

Meski Anies Baswedan tampak menghindar dari wacana dipasangkan dengan Kaesang, putra bungsu Jokowi itu tampak tetap tertarik. Mengapa?

Israel, “Kiamat” bagi Amerika?

Israel diecam dunia atas serangan udara yang telan banyak korban sipil di Rafah, Gaza. Mengapa ini bisa jadi “kiamat” bagi Amerika Serikat (AS)?

Menguak Siasat Yusril Tinggalkan PBB

Sebuah langkah mengejutkan terjadi. Yusril Ihza Mahendra memutuskan untuk melepaskan jabatan Ketum PBB. Ada siasat apa?