HomeNalarPutin dan Siasat Cultural Colonization

Putin dan Siasat Cultural Colonization

Topik kultural merupakan salah satu isu yang cukup terpinggirkan dari perdebatan dalam konflik yang terjadi antara Ukraina dan Rusia. Padahal, isu kultural ini penting untuk dilihat dalam konteks pemaknaan landasan konflik serta kondisi masyarakat global yang memang telah dikuasai oleh globalisasi dalam 3 dekade terakhir. Ini juga terkait publikasi tulisan Vladimir Putin yang menyebut cultural bond sebagai argumentasi pembenaran relasi masyarakat Rusia dan Ukraina. I mean, Mikhail Gorbachev yang jadi tonggak keruntuhan Soviet saja punya ayah berdarah Rusia dan ibu berdarah Ukraina. So, yeah.


PinterPolitik.com

“What colonialism does is cause an identity crisis about one’s own culture”.

::Lupita Nyong’o, Aktris berdarah campuran Meksiko-Kenya::

Konteks kultural ini penting untuk dilihat karena konflik yang terjadi di Ukraina sebetulnya melibatkan dua garis arus budaya sebagai bangun nilai dan norma yang nyatanya juga berbenturan di belakang konflik ini.

Arus pertama adalah yang dibawa oleh Putin. Dalam tulisan 5000 kata yang ditulisnya dan dipublikasikan di website Kremlin pada tahun 2021 lalu dengan judul On the Historical Unity of Russians and Ukrainians, Putin menggambarkan masyarakat Rusia, Ukraina dan Belarusia sebagai satu kesatuan masyarakat yang dipersatukan secara historis di bawah triune Russian nation atau negara-negara Rusia.

Kesatuan masyarakat ini berbagai tradisi kultural, keyakinan, dan kemiripan bahasa. Putin juga secara panjang lebar menjelaskan bagaimana identitas kultural ini menjadi warisan bersama yang mempengaruhi banyak aspek kehidupan orang Rusia, Ukraina dan Belarusia, mulai dari kesusasteraan, hingga konteks norma dan nilai yang ada di masyarakat. Arus pertama inilah yang coba dibawa Putin sebagai rasionalisasi atas tindakan menginvasi Ukraina.

Sedangkan arus kedua adalah globalisasi budaya Barat di Ukraina. Jelas bahwa demokrasi liberal, serta nilai-nilai dan norma Barat sangat kuat mempengaruhi masyarakat Ukraina. Ada Pemilu. Lalu keterbukaan ekonomi dan kebebasan berekspresi dengan segala bumbu demokrasi liberal Barat di belakangnya sedikit banyak telah mentransformasi masyarakat Ukraina.

Tentu pertanyaan lanjutannya adalah benarkah benturan arus budaya dan keyakinan itu menjadi semacam lahan showcase upaya kolonialisasi budaya? Manakah yang paling mendapatkan pembenarannya: arus budaya Putin atau globalisme Barat?

Cultural Colonization: Musuh dan Dominasi

Bicara soal budaya sebagai intisari dari konflik sebetulnya bukan tanpa alasan. Pasalnya, isu kultural selalu berkaitan dengan konflik. Apalagi, konflik terjadi karena relasi antar manusia, sementara budaya mempengaruhi bagaimana kita mem-framing, menyalahkan, memberikan istilah tertentu, atau memandang keluaran atau hasil dari konflik tertentu. Bahkan pada titik tertentu, faktor kultural selalu melekat pada konflik.

Baca juga :  Biden si Tukang Kompor?
- Advertisement -

Ini karena masalah kultural kerap berkaitan dengan identitas. Budaya menjadi bagian yang melekat dari identitas seseorang. Persoalannya kemudian menjadi menarik jika melihat rata-rata konflik yang menempatkan identitas tersebut sebagai warna utamanya. Benturan identitas di sini kemudian menjadi pembenaran narasi benturan peradaban, misalnya yang ditulis oleh ahli politik asal Amerika Serikat, Samuel P. Huntington.

Sekalipun pijakan Huntington kerap direlasikan dengan benturan berbasis agama, namun sebenarnya peradaban yang dimaksud di sini juga berkaitan dengan budaya – termasuk turunan-turunannya, mulai dari bahasa, nilai, norma, dan lain sebagainya.

Persoalannya adalah bahwasanya konflik hampir pasti menempatkan satu pihak sebagai yang dominan, dan yang lain sebagai yang inferior. Tak jarang, relasi dominasi inilah yang berbuah pada apa yang disebut sebagai cultural colonization atau kolonisasi budaya. Ini adalah kondisi yang kemudian melahirkan apa yang disebut sebagai hegemoni kultural.

Cultural colonization memang kerap berbicara soal relasi yang tidak seimbang antara peradaban atau civilization yang satu dengan yang lain. Menariknya, jika merunut Oxford English Dictionary, referensi tentang cultural colonization atau cultural imperialism telah ada sejak tahun 1921 yang dengan spesifik menyebutkan “cultural imperialism of the Russians”. Yes, the Russian alias orang-orang Rusia.

Entah kebetulan atau tidak, nyatanya bentukan narasi kolonialisasi budaya itu memang pada akhirnya identik dengan manuver Rusia. Terkait hal ini, G. Doug Davis dan Michael O. Slobodchikoff dalam buku mereka yang berjudul Cultural Imperialism and the Decline of the Liberal Order: Russian and Western Soft Power in Eastern Europe menyebutkan bahwa kolonisasi budaya memang terjadi di negara-negara Eropa Timur. Dan seperti sudah disinggung sebelumnya, melibatkan 2 arus: Barat vs Rusia.

Bahkan Rusia disebut menggunakan cultural similarities atau kemiripan budaya untuk memaksimalkan pertarungan perebutan pengaruh budaya ini. Negara-negara yang menjadi arena mulai dari Ukraina hingga Yunani.

Baca juga :  Keluarga Medici, The Godfather of Renaissance?

Dengan demikian, kolonialisasi berbasis budaya ini akan menjadi pemandangan utama dalam konflik-konflik yang akan datang, utamanya yang melibatkan Rusia. Memang, harus diakui bahwa persoalan politik ada pada tataran teratas. Namun, jangan lupakan bahwa hampir semua aspek kehidupan manusia berakar dari budaya.

Benturan Lawan Globalisasi

Efek cultural colonization ini kemudian mendapatkan narasi yang lebih besar ketika dihadapkan pada globalisasi. Istilah terakhir kerap diidentikkan dengan perubahan besar-besaran yang terjadi dalam relasi sosial-ekonomi masyarakat internasional.

- Advertisement -

Ini adalah kondisi ketika saling ketergantungan antar negara maupun antar masyarakat dari negara yang satu dengan negara yang lain, menjadi sangat tinggi. Konteks saling ketergantungan ini meliputi berbagai aspek, mulai dari ekonomi, kebudayaan, sains dan teknologi, serta aspek-aspek lainnya.

Globalisasi juga membawa nilai dan norma tertentu yang kemudian diterima sebagai “nilai dan norma global”. Untuk beberapa lama, nilai dan norma peradaban Barat sering dianggap sebagai nilai dan norma global. Supremasi hukum, pelaksanaan demokrasi yang jujur dan adil, lalu penghormatan yang tinggi terhadap HAM, kebebasan berekspresi yang dilindungi secara penuh, dan lain sebagainya menjadi beberapa poin nilai dan norma yang dianggap penting tersebut.

Akibatnya, ketika globalisasi terjadi, banyak peradaban lain yang kemudian dianggap inferior dan harus menerima nilai-nilai yang dibawa oleh arus masyarakat global tersebut. Globalisasi pada akhirnya akan menjadi alat terjadinya kolonialisme kultural, di mana nilai-nilai dan norma Barat akan berusaha ditanamkan menjadi bagian dari tatanan masyarakat di seluruh dunia.

Persoalannya, tidak semua budaya atau kepemimpinan budaya membiarkan fenomena ini terjadi begitu saja. Akan ada resistensi dan akan ada pula benturan yang terjadi. Apa yang terjadi di Ukraina – dalam kaca mata garis keseluruhan pemikiran Putin dan tulisannya – adalah gambaran benturan tersebut. Ukraina jelas telah mendapatkan pengaruh budaya Barat lewat demokrasi, liberalisasi ekonomi, dan lain sebagainya.

Pada akhirnya, memang masalah antara Ukraina dan Rusia punya level analisis yang lebih tinggi dibanding sekedar isu politik dan keamanan. Lebih daripada itu, ini memang soal budaya dan mana peradaban yang lebih dominan. (S13)

#Trending Article

Thomas Lembong, ‘Tangan Kanan’ Anies?

Sosok mantan Menteri Perdagangan Thomas Lembong tampak selalu dampingi Anies Baswedan di Eropa. Apa Thomas kini 'tangan kanan' Anies?

SIN Pajak Lunasi Semua Utang Negara?

Menurut mantan Ketua Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Dr. Hadi Poernomo, Single Identity Number (SIN) Pajak dapat melunasi semua utang negara. Bagaimana mungkin itu bisa...

Erdoğan, Kuda Troya Penghancur NATO?

Penolakan Turki terhadap wacana keanggotan Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) Finlandia dan Swedia menjadi kejutan bagi publik. Mengapa Presiden Recep Tayyip Erdoğan berani bertindak demikian? 

Lin Che Wei, The Unknown Strongman?

Lin Che Wei menjadi nama menarik yang muncul dalam pusaran korupsi ekspor CPO dan produk turunannya termasuk minyak goreng. Dia dianggap memegang peran penting...

Kok BNPT Bersyukur UAS Dicekal?

Ustaz Abdul Somad (UAS) dilarang masuk ke Singapura lantaran dianggap sering menyebar ajaran ekstremis. Melalui pernyataannya, Badan Nasional Penanggulangan Teroris (BNPT) terlihat mengapresiasi hal itu. Lantas, mengapa BNPT mengeluarkan pernyataan demikian? 

Airin-Sahroni Hadang Gibran di Jakarta?

Nama mantan Wali Kota Tangerang Selatan (Tangsel) Airin Rachmi Diany kembali dipromosikan untuk bertarung pada Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) DKI Jakarta mendatang. Namun, apakah...

“Permainan Bahasa” Anies Ganggu PDIP?

PDIP dan PSI persoalkan penamaan Jakarta International Stadium (JIS) yang gunakan Bahasa Inggris. Apakah ini permainan bahasa Anies vs PDIP?

Tiongkok, Senjata Marcos Jr. Tekan AS?

Terpilihnya Ferdinand Marcos Jr. alias Bongbong diprediksi akan bawa Filipina lebih dekat ke Tiongkok daripada AS. Apa kira-kira alasan Bongbong?

More Stories

Ini Alasan Anies Kalahkan Prabowo

Sekitar 23 ribu jemaat menghadiri Sholat Idul Fitri di Kawasan Jakarta International Stadium (JIS) sepekan yang lalu. Sebagai stadion yang dibangun di era kekuasaan...

Jokowi, Luhut dan Political Amnesia

Kunjungan Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan ke pabrik perakitan kendaraan listrik Tesla mencuri perhatian banyak pihak. Selain karena pertemuannya dengan orang terkaya di dunia...

Jokowi dan The Blood Oil of Russia

Di tengah perang yang terjadi antara Ukraina dan Rusia, isu energi menjadi salah satu konsen utama. Ini karena Rusia jadi produsen minyak terbesar ketiga...