HomeNalar PolitikPerang Rusia-Ukraina Selesai Januari 2024? 

Perang Rusia-Ukraina Selesai Januari 2024? 

Ukraina mulai kesulitan dapat bantuan dari Barat. Sementara, bahaya musim dingin semakin mendekat. Apakah ini momentum besar bagi Rusia? 

“The sinews of war are infinite money” Marcus Tullius Cicero, negarawan Romawi 


PinterPolitik.com 

Tahun 2023 ini tampaknya bisa dikatakan telah menjadi salah satu tahun paling “panas” dalam sejarah modern peradaban manusia. Selain harus berhadapan dengan perang antara Israel dan Palestina yang kembali memanas pada 7 Oktober lalu, dunia juga masih belum bisa melupakan perang antara Ukraina dan Rusia yang sudah berlangsung selama 1 tahun dan 9 bulan.  

Dan kini, Ukraina tampaknya sedang menghadapi babak baru yang akan sangat menentukan nasib mereka. Pada 17 November silam, Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky membuat pernyataan ke publik bahwa pihaknya saat ini sedang membutuhkan bantuan yang cukup besar dari negara-negara Barat, namun menyadari hal itu kemungkinan tidak akan terjadi karena adanya peralihan fokus di negara-negara Barat kepada perang yang terjadi antara Israel dan Palestina di Timur Tengah. 

Dan memang, kalau kita coba lacak ke belakang, ada dua poin yang sepertinya membuat Zelensky berkata demikian.  

Pertama, belum lama lalu Uni Eropa mengisyaratkan bahwa mereka tidak mungkin memenuhi janji untuk mengirimkan satu juta peluru artileri ke Ukraina pada Maret mendatang. Selain itu, negara Uni Eropa yang juga bagian dari Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO), yakni Lithuania, mengatakan tengah pertimbangkan untuk tidak kirimkan bantuan ke Ukraina. Sebelumnya, Slovakia bahkan sudah lebih dahulu berhenti memberikan bantuan. 

Kedua, keragu-raguan pemberian bantuan ke Ukraina juga muncul dari sang negara adidaya, Amerika Serikat (AS). Saat ini, Kongres AS diketahui menahan rencana bantuan kiriman US$61 miliar atas pertimbangan untuk mengirim bantuan ke Israel. 

Ketakutan Zelensky dan mulai tertahannya bantuan ke Ukraina ini lantas munculkan pertanyaan menarik. Mungkinkah ini adalah momen tepat bagi Rusia untuk merebut kemenangan dalam peperangannya dengan Ukraina? 

image 18

Rusia Dapatkan Momen Besar? 

Seperti kutipan dari Marcus Tullius Cicero yang dicantumkan di awal tulisan, keterbatasan bantuan dalam perang tentu akan sangat mempengaruhi hasil akhir dari peperangan tersebut, apalagi bila negara yang terlibat perang adalah negara yang sangat bergantung pada bantuan negara lain, seperti Ukraina. 

Baca juga :  Mustahil Prabowo Jadi Diktator?

Di sisi lain, bantuan dari negara Barat jelas dapat memberikan keuntungan strategis bagi Rusia. Dengan berkurangnya dukungan dari pihak Barat, Ukraina sudah jelas menjadi lebih rentan terhadap tekanan militer Rusia. Selain itu, ketidakpastian politik dan kurangnya komitmen dari negara-negara Barat dapat mengirimkan sinyal yang kuat kepada Rusia bahwa tindakan agresif mereka tidak akan mendapatkan reaksi yang kuat dan serius. 

Selain faktor bantuan luar, kita perlu mengingat juga bahwa sebentar lagi Benua Eropa akan menghadapi musim dingin akhir tahun. Ancaman musim dingin menjadi faktor krusial dalam pertimbangan potensi kemenangan Rusia. Memang, kondisi alam ketika musim dingin akan menghambat kapabilitas alat perang baik dari kubu Ukraina, maupun Rusia, akan tetapi, kita tidak boleh melupakan bahwa Rusia memiliki catatan sejarah perang yang sangat baik dalam musim dingin. 

Allen F. Chew dalam bukunya Fighting the Russians in Winter: Three Case Studies, sempat menyoroti fakta menarik tentang Rusia di mana mereka tidak pernah kalah dalam pertarungan musim dingin semenjak berperang dengan Swedia pada tahun 1708. Fenomena ini di Rusia bahkan sampai mendapat julukkan “Jenderal Musim Dingin”. 

Mungkin akan ada yang berargumen bahwa jika keahlian Rusia dalam perang musim dingin memang benar, maka seharusnya mereka sudah memenangkan pertempuran pada tahun lalu. Namun, perlu kita ingat bahwa tahun lalu dukungan internasional kepada Ukraina sedang tinggi-tingginya. Kalaupun Rusia memang mampu menang, mereka perlu mengeluarkan tenaga dan uang yang ekstrem. 

Bagi Ukraina, sebagai negara yang militernya secara teknis belum memiliki pengalaman memenangkan pertempuran saat musim dingin, mereka akan menghadapi tantangan besar dalam mengelola konflik ini dalam dua bulan ke depan.  

Kondisi alam ketika musim dingin dapat mempersulit logistik dan mobilitas pasukan Ukraina, sementara pasukan Rusia, yang lebih terbiasa dengan kondisi tersebut, dapat memanfaatkannya untuk melancarkan serangan yang lebih efektif. Selain itu, ancaman terhadap infrastruktur kritis, seperti pasokan listrik dan sistem transportasi, dapat meningkat selama musim dingin, menambah kesulitan bagi Ukraina dalam mempertahankan posisinya. 

Baca juga :  Trump Akan Biarkan Putin Serang NATO? 

Namun, bila memang Rusia berkemungkinan besar akan mengakhiri peperangannya dengan Ukraina di momen musim dingin ini, akan seperti apa skenarionya? 

image 19

Tidak Akan Berakhir “Damai?” 

Bagi orang awam, mungkin mudah untuk membayangkan akhir yang damai antara Rusia dan Ukraina, terlebih lagi, dalam beberapa minggu terakhir Presiden Rusia, Vladimir Putin, memang mulai melempar pernyataan bahwa pihaknya siap untuk negosiasi perdamaian.  

Namun, kalau kita coba bangun skenarionya, sepertinya solusi damai akan sangat sulit untuk dicapai. Utamanya, ini karena perang Rusia-Ukraina dimulai berdasarkan rasa kekhawatiran Rusia atas potensi bergabungnya Ukraina ke dalam NATO. Kalaupun Rusia benar-benar ingin berdamai, ketidakpercayaan mereka kepada NATO bisa jadi tetap akan tinggi.  

Karena itu, konsep “perdamaian” yang akan diterima oleh Rusia kemungkinan besar akan sangat merugikan NATO dari aspek geopolitik, seperti permintaan membangun buffer zone atau zona bantalan baru di mana perbatasan antara negara NATO dan Rusia terpisah cukup jauh. Tentunya, skenario perdamaian seperti ini tidak akan dibiarkan oleh NATO karena filosofi pertahanan mereka selama berdekade-dekade terakhir adalah mereka selalu ingin “mengontrol” musuh mereka. 

Dengan demikian, ada kemungkinan sebetulnya Rusia akan mengakhir perang ini dengan hard power demi mengontrol penuh Ukraina tanpa adanya peluang untuk adanya perbedaan pendapat. Bila benar di musim dingin ini bantuan dari Barat masih minim untuk Ukraina, maka bisa jadi Putin saat ini sebetulnya sedang menyiapkan satu serangan besar untuk mengakhiri perang pada Desember-Februari. 

Tapi tentu, ini hanya asumsi belaka. Layaknya di dunia politik, situasi perang bisa berubah sewaktu-waktu. Yang jelas, besar harapannya perang yang sudah kelamaan ini berhenti mengakibatkan semakin banyaknya kematian warga sipil. (D74) 

spot_imgspot_img

#Trending Article

Cak Imin Akan di Kudeta dari PKB? 

Isu kudeta posisi Ketua Umum (Ketum) PKB Muhaimin Iskandar (Cak Imin) mencuat seiring kekalahannya di Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024. Namun, melihat kelihaian dan kemampuan...

Operasi Rahasia Menarik PKB-PKS ke Koalisi Prabowo?

Isu perpindahan partai-partai ke koalisi Prabowo-Gibran santer dipergunjingkan. Salah dua partai yang digosipkan adalah PKB dan PKS.

Hikmahanto Menhan, Prabowo Ideal Statesman?

Guru Besar Hukum Internasional Universitas Indonesia, Hikmahanto Juwana dinilai sangat layak untuk menjadi menteri pertahanan (menhan) penerus Prabowo Subianto. Selain karena rekam jejak dan kemampuannya, hal itu secara politik akan menguntungkan bagi pemerintahan Prabowo-Gibran andai benar-benar ditetapkan sebagai pemenang Pilpres 2024. Mengapa demikian?

Menguak Siasat Retno “Rayu” Prabowo?

Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi tampak aktif dan tegas bela Palestina. Mungkinkah ini upaya "rayu" presiden selanjutnya, Prabowo Subianto?

Putin-Zelensky dan Adiksi Ultra-Ekstrem Foreign Fighters

Fenomena sub-foreign fighters, yakni “tentara turis” mulai menjadi materi analisis menarik karena eksistensinya yang marak dan dilembagakan oleh Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky melalui Ukrainian Foreign Legion atau Legiun Internasional Ukraina. Lalu, mengapa beberapa warga negara asing rela mati demi peperangan dan perebutan kepentingan negara lain? Serta seperti apa masa depan dan implikasinya, termasuk bagi Indonesia?

Menakar Takdir Sandiaga di 2029 

Langkah politik Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno pasca Pemilihan Umum (Pemilu) 2024 masih menjadi tanda tanya. Sebagai politisi muda yang potensial, karier politik Sandi ke depan kiranya benar-benar ada di tangannya sendiri secara harfiah. Mengapa demikian?

Mustahil Prabowo Jadi Diktator?

Banyak media asing menilai Indonesia akan jatuh ke otoritarian di bawah Prabowo Subianto. Namun, apakah hal itu mungkin? Ataukah mustahil?

Desain Politik Jokowi di Balik Pelantikan AHY? 

Pelantikan Ketua Umum (Ketum) Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) sebagai Menteri Agraria dan Tata Ruang (ATR)/Kepala Badan Pertanahan Nasional (BPN) tuai beragam respons dari publik. Kira-kira motif politik apa yang tersimpan di balik dinamika politik yang menarik ini?

More Stories

Desain Politik Jokowi di Balik Pelantikan AHY? 

Pelantikan Ketua Umum (Ketum) Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) sebagai Menteri Agraria dan Tata Ruang (ATR)/Kepala Badan Pertanahan Nasional (BPN) tuai beragam respons dari publik. Kira-kira motif politik apa yang tersimpan di balik dinamika politik yang menarik ini?

Pemilu 2024: Kala Demokrasi ‘Eksploitasi’ Rakyat

Perdebatan dan polaritas politik Pemilu 2024 jadi pelajaran besar bagi kita semua tentang demokrasi, dan bagaimana kekuatannya dalam mengagitasi kemarahan jutaan orang 

Kenapa “Gemoy” Begitu Sukses di Prabowo? 

Hasil quick count mengungkap Prabowo-Gibran raih suara tertinggi. Apakah kampanye ala gemoy punya andil dalam kesuksesan tersebut?