HomeNalarKecanggungan Manuver Puan, PDIP Berantakan?

Kecanggungan Manuver Puan, PDIP Berantakan?

Puan Maharani dan PDIP akhirnya melakukan safari politik resmi jelang kontestasi elektoral 2024 dengan menyambangi Partai NasDem. Namun, manuver perdana itu agaknya meninggalkan kecanggungan tersendiri yang mungkin akan berdampak pada PDIP kelak. Mengapa demikian?


PinterPolitik.com

NasDem Tower, Jakarta menjadi tempat pertemuan menarik antara pejabat teras Partai NasDem dan PDIP Senin, siang kemarin.

Itu dikarenakan, Partai NasDem yang dikomandoi Surya Paloh menjadi entitas politik pertama yang dikunjungi Puan Maharani sebagai pelaksana mandat safari politik Ketua Umum (Ketum) PDIP Megawati Soekarnoputri jelang Pemilu dan Pilpres 2024.

Sepanjang acara yang berlangsung sekitar dua jam itu, Puan tampak mendapat sambutan sangat hangat dari Surya Paloh.

Sementara pasca pertemuan, Wakil Ketua Umum (Waketum) Partai NasDem Ahmad Ali mengatakan lawatan Puan merupakan sebuah kehormatan bagi partainya.

Gestur pelukan Surya kepada Puan menjadi adegan paling istimewa yang dibicarakan berbagai pihak dan menjadi tajuk utama pemberitaan mengenai pertemuan kedua partai politik (parpol) itu.

Secara khusus, Puan berterima kasih atas sambutan Partai NasDem dan menganalogikan bahwa perjumpaannya dengan Surya Paloh bagaikan interaksi hangat antara seorang paman dan keponakan.

image 68
- Advertisement -

Makna pertemuan mulai sedikit terkuak saat awak media memberikan pertanyaan setelah acara usai. Satu yang menarik adalah mengenai diskursus penjajakan koalisi politik dan calon presiden (capres), di mana Surya Paloh menyiratkan bahwa Puan sebenarnya masuk dalam radar NasDem.

Namun, jawaban Paloh itu tampak terkesan diplomatis karena berada di hadapan Puan secara langsung yang notabene digadang menjadi capres PDIP.

Rapat Kerja Nasional (Rakernas) NasDem pada Juni lalu sendiri telah menetapkan secara bulat tiga nama sebagai capres yang potensial diusung Partai NasDem di 2024, yakni Anies Baswedan, Andika Perkasa, serta Ganjar Pranowo yang menariknya adalah kader PDIP. Ini yang kemudian membuat tafsir politik pasca jamuan NasDem kepada PDIP kemarin terus mengemuka.

Tapi, di balik semua respons elite dan pengamat mengenai pertemuan tersebut, implikasinya terhadap dinamika politik jelang 2024 kiranya dapat dianalisis berdasarkan satu pertanyaan sederhana.

Mengapa Puan dan PDIP menjadikan NasDem sebagai parpol pertama yang disambangi? Apa yang dapat dimaknai dari manuver perdana partai banteng menyongsong 2024?

Sopan-Santun Puan?

NasDem Tower tercatat menjadi markas parpol yang paling sibuk jelang 2024 karena telah menjadi saksi silaturahmi politik dari tiga parpol sejauh ini, yakni PKS, Partai Demokrat, dan PDIP.

Surya Paloh selaku Ketua Umum (Ketum) Partai NasDem, memang menjadi sosok paling senior dalam percaturan koalisi parpol jelang 2024, setelah Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri menyerahkan mandat safari politik kepada Puan.

Oleh karena itu, alasan strategis Puan dan PDIP menjadikan Partai NasDem sebagai parpol pertama yang dikunjungi kiranya masih terkait erat dengan manuver positif berupa kesopan-santunan politik atau political politeness.

image 69
- Advertisement -

Di ranah politik, politeness merupakan sebuah strategi tersendiri – terutama di wilayah Asia – sebagaimana dijelaskan M. Agus Suriadi dalam publikasi berjudul The Politeness Strategy and Its Scale.

Berakar dari aspek sosio-kultural masyarakat, penghormatan berupa sopan santun terhadap orang lain, tidak memanggil nama yang lebih senior, serta mengutamakan sosok yang lebih tua menjadi nilai-nilai yang terserap ke dalam dimensi politik.

Baca juga :  Nasdem: Berani Ganjar Keluar PDIP?

Pun dalam hal yang lebih kompleks seperti tata cara komunikasi politik. Penggunaan bahasa serta pilihan kata yang baik, menghindari perbedaan pendapat secara terbuka, serta meminimalkan kesan pemaksaan juga menjadi ranah konkret dalam konsep political politeness.

Puan dan PDIP pun tampak melandasi lawatan pertamanya ke Partai NasDem dengan konsep tersebut. Gestur tersebut agaknya memang mau tidak mau dilakukan Puan dan PDIP sebagai pembuka rencana safari serta komunikasi dengan parpol lain ke depan.

Akan tetapi, yang tampak sejauh ini kiranya masih sebatas panggung depan semata dari sebuah dramaturgi dalam sebuah interaksi politik.

Dramaturgi (dramaturgy) sendiri merupakan konsep yang dipopulerkan oleh Erving Goffman. Konsep ini mengadopsi istilah di teater atau drama terkait adanya front stage dan back stage untuk menjelaskan hubungan sosial.

Dalam politik, dramaturgi kerap dikutip untuk menjelaskan secara komprehensif bagaimana realitas politik terjadi. Front stage atau apa ditampilkan di hadapan publik sering kali berbeda dengan apa yang sebenarnya terjadi (back stage).

Skenario backstage yang sedikit tersingkap kiranya patut disorot dari pernyataan Ahmad Ali, sang Waketum Partai NasDem pasca pertemuan. Ali mengatakan bahwa dibanding parpol lainnya, termasuk PDIP, komunikasi politik partainya lebih positif kepada Partai Demokrat dan PKS.

“Saya harus katakan saat ini PKS dan Demokrat komunikasinya jauh lebih maju dari pada partai lain,” ungkap Ahmad Ali

Pernyataan itu menjadi menarik karena apa yang dikatakan Ali memiliki korelasi dengan arah dan prinsip politik PDIP. Pada Juni lalu, Sekretaris Jenderal (Sekjen) DPP PDIP Hasto Kristiyanto menjelaskan bahwa partainya cukup sulit untuk membangun kerja sama dengan PKS dan Partai Demokrat karena perbedaan ideologis dan riwayat historis.

Jika mengacu pernyataan Hasto tersebut, PDIP bukan tidak mungkin akan memakai pakem “the friend of my enemy is my enemy” atau kawan dari musuhku adalah musuhku.

Dengan kata lain, political politeness kunjungan Puan dan PDIP ke Partai NasDem bisa saja hanya sebatas batu loncatan semata dan bukan ke arah jalinan koalisi politik.

Baca juga :  Puan Jalankan “Perang Kabut” Clausewitz?

Di titik ini, Puan dan PDIP sepertinya sedang kehilangan arah dalam upayanya menjalin relasi politik jelang 2024. Mengapa demikian?

image 67

Puan dan PDIP Dihindari?

Pra-syarat tak akan berkoalisi dengan PKS dan Partai Demokrat yang kadung keluar dari lisan Hasto kiranya mempersempit ruang gerak manuver politik Puan. Karena jika secara harfiah ditafsirkan, PDIP mustahil akan masuk ke dalam koalisi di mana dua partai itu eksis.

Padahal, Koalisi Indonesia Bersatu (KIB) yang terdiri dari Partai Golkar, PAN, dan PPP yang menjadi poros di sudut lain, kemungkinan akan berfusi dengan poros Partai NasDem-Partai Demokrat-PKS.

Skenario itu berangkat dari telaah peneliti utama Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Siti Zuhro yang melihat bahwa Partai NasDem, Partai Demokrat, dan PKS berpeluang besar melebur ke KIB sebagai wadah politik menyongsong 2024.

Ketika itu terjadi, PDIP praktis hanya akan memiliki dua opsi, yakni bergabung dengan poros Partai Gerindra-PKB atau bertarung sendirian, khususnya di ajang pemilihan presiden (pilpres).

Asmiati A. Malik dalam artikelnya di The Diplomat yang berjudul Who Will Succeed Joko Widodo as Indonesia’s President?, menyebut proses menuju pesta demokrasi 2024 akan menjadi satu ujian terbesar bagi PDIP yang belum pernah dialami sebelumnya.

Menurutnya, keberhasilan PDIP akan bergantung pada kesediaan mereka untuk mengorbankan kepentingannya sendiri sebagai partai dengan peringkat elektabilitas tertinggi dan jumlah kursi terbanyak di parlemen. Asmiati mengatakan hal itu akan menjadi keputusan yang sangat berat bagi PDIP.

Hal tersebut kiranya bisa dimaklumi. Sebab, PDIP kemungkinan akan “turun derajat” dengan menjadi pengusung cawapres jika bergabung dengan poros Gerindra yang akan mengusung Prabowo Subianto sebagai capres.

Karena faktanya, PDIP merupakan satu-satunya parpol yang tak pernah absen menyumbang nama capres di tiap edisi Pilpres sejak era Reformasi.

Pun, kalau akhirnya memilih berjuang sendirian. Opsi capres PDIP – Puan dan Ganjar Pranowo – saat ini tampak tak memiliki kekuatan yang sepadan dengan sosok capres PDIP sebelumnya.

Megawati, misalnya, yang memang merupakan ujung tombak dan simbol PDIP sejak pertama kali didirikan. Atau Joko Widodo (Jokowi) yang telah memiliki bekal populisme sejak menjabat Wali Kota Solo dan Gubernur DKI Jakarta.

Serangkaian realitas itu tampaknya yang membuat Puan dan PDIP kemudian akhirnya melakukan safari politik pertama ke Partai NasDem, yang sebelumnya diisukan menegang. Kecanggungan mungkin dialami Puan dan bisa saja memengaruhi keputusan koalisi politik PDIP ke depannya.

Akan tetapi, penjabaran di atas masih sebatas penafsiran semata. Yang jelas, hasil akhir safari politik Puan dan PDIP akan cukup menarik untuk dinantikan. (J61)

#Trending Article

Luhut-SM Ingin Rakyat Selalu Ketakutan?

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves), Luhut Binsar Pandjaitan dan Menteri Keuangan (Menkeu), Sri Mulyani belakangan sering melempar narasi harapan dan ketakutan ekonomi secara bersamaan. Bagaimana intrik politik di belakangnya?

Puan Jalankan “Perang Kabut” Clausewitz?

Puan Maharani tengah intens melakukan safari politik. Puan telah bertemu Surya Paloh, Prabowo Subianto, dan Muhaimin Iskandar (Cak Imin). Dalam waktu dekat, Puan juga...

Tentara Lulusan Sarjana Jadi Panglima?

Dinamika perubahan aturan bagi calon prajurit oleh Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa agaknya secara tidak langsung menguak satu persoalan berikutnya yang juga harus menjadi...

Ada Empat Poros di 2024?

Dibutuhkan setidaknya 115 kursi DPR untuk mengusung capres-cawapres di Pilpres 2024. Berdasarkan syarat itu, setidaknya sudah ada empat poros yang dapat mengusung capres-cawapres. Lantas,...

Referendum “Palsu” Putin, Akhir Peperangan?

Presiden Rusia Vladimir Putin melakukan referendum untuk caplok empat wilayah Ukraina. Di sisi lain, kekalahan Rusia pun agaknya sudah tampak di depan mata. Tindakan...

Erick Thohir, Capres yang Ditumbalkan?

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir merupakan salah satu calon presiden (capres) potensial 2024 yang berasal dari lingkar dalam kekuasaan. Mungkinkah sejumlah isu BUMN yang belakangan bermain – seperti kenaikan harga BBM dan wacana kompor listrik – berkaitan dengan prospek Erick di 2024 nanti?

Anies Tetap Mustahil Pecundangi Prabowo?

Jalan politik terjal yang nyaris mustahil dilewati menanti Anies Baswedan meskipun telah dideklarasikan sebagai calon presiden (capres) oleh Partai NasDem di Pemilu 2024. Mengapa...

Jokowi Diserang Operasi Intelijen Israel?

Berita tentang kunjungan “pejabat senior” Indonesia ke Israel untuk bincangkan normalisasi hubungan diplomatik kedua negara kembali muncul. Mungkinkah ini adalah bagian dari serangkaian operasi intelijen? 

More Stories

Rompi Baru Sambo, Rahasia Jokowi?

Kasus Ferdy Sambo telah memasuki babak baru setelah berkas perkara dilimpahkan ke Kejaksaan Agung (Kejagung) kemarin. Terdapat satu hal yang menarik di balik proses...

Anies Tetap Mustahil Pecundangi Prabowo?

Jalan politik terjal yang nyaris mustahil dilewati menanti Anies Baswedan meskipun telah dideklarasikan sebagai calon presiden (capres) oleh Partai NasDem di Pemilu 2024. Mengapa...

Tentara Lulusan Sarjana Jadi Panglima?

Dinamika perubahan aturan bagi calon prajurit oleh Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa agaknya secara tidak langsung menguak satu persoalan berikutnya yang juga harus menjadi...