HomeHeadlineJokowi Presiden Terkuat Setelah Soeharto?

Jokowi Presiden Terkuat Setelah Soeharto?

Periode kedua kekuasaan Presiden Jokowi memang baru separuh jalan. Namun, berbagai dinamika yang terjadi beberapa waktu terakhir sudah lebih dari cukup untuk menggambarkan warisan politik mantan Gubernur DKI Jakarta itu. Dihantui oleh “kutukan periode kedua” yang umumnya menggambarkan lemahnya kekuasaan di periode kedua, nyatanya Jokowi ada di puncak kekuatan politiknya. Berbagai ulasan scholar dan pengamat bahkan menyebut periode kekuasaan Jokowi adalah yang terkuat sejak Reformasi 1998. Benarkah demikian?


PinterPolitik.com

“All things are subject to interpretation whichever interpretation prevails at a given time is a function of power and not truth”.

::Friedrich Nietzsche::

Menyebut Jokowi sebagai presiden yang kuat sebetulnya bukan tanpa alasan. Jika merunut hasil survei yang dilakukan oleh Litbang Kompas beberapa waktu lalu, tingkat kepercayaan masyarakat terhadap Jokowi mengalami peningkatan dan ada di angka 75 persen.

Menariknya lagi, pencapaian di survei tersebut adalah yang tertinggi sejak tahun 2015 lalu. Ya, tertinggi sejak pertama kali Jokowi menjabat.

Fakta itu menjadi hal yang penting untuk dijadikan catatan mengingat dalam 2 tahun terakhir Indonesia dihadapkan pada periode sulit ketika pandemi Covid-19 menghantam segala sektor kehidupan dan melahirkan kesulitan di sana-sini. Kemampuan Jokowi menekan kemungkinan gejolak dari setiap kebijakan yang diambil pemerintah dianggap sebagai pembenaran fakta posisi politiknya yang makin stabil dan kuat.

Konteks menguatnya posisi politik Jokowi ini disoroti secara spesifik oleh Profesor Greg Fealy dari Australian National University. Dalam ulasannya di East Asia Forum, Fealy menyebut pemerintahan Jokowi kini berdiri di dua trend. Pertama adalah kecenderungan semakin mengakarnya atau menguatnya posisi politik presiden, dan yang kedua adalah adanya fenomena pembalikkan reformasi demokrasi dan hak asasi manusia.

Kondisi-kondisi tersebut beralasan jika melihat bagaimana pemerintahan Presiden Jokowi meng-handle berbagai isu yang berkembang di masyarakat. Sejak pembubaran ormas-ormas macam Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) dan Front Pembela Islam (FPI), narasi kontra demokrasi memang menjadi interpretasi utamanya.

Sementara pengesahan aturan macam omnibus law Undang-Undang Cipta Kerja telah bergerak keluar dari intisari demokrasi dalam pembuatan kebijakan atau produk hukum yang seharusnya mendasarkan diri pada aspirasi masyarakat. Ini belum soal hak-hak masyarakat sipil yang kini jadi pergunjingan pasca kasus-kasus macam sengketa tambang di Desa Wadas beberapa waktu lalu.

- Advertisement -

Tentu pertanyaan yang kemudian muncul adalah benarkah Jokowi telah berubah dari status presiden terlemah dalam sejarah Indonesia – demikian yang pernah diungkapkan oleh Profesor Jeffrey Winters di tahun 2015 lalu – menjadi presiden terkuat yang dimiliki Indonesia pasca Reformasi 1998?

The Mastery of Jokowi

Status presiden terlemah yang pernah disematkan oleh Jeffrey Winters muncul bukan tanpa alasan. Ia berangkat dari predikat Jokowi yang bukan seorang elite partai politik nasional katakanlah layaknya Megawati Soekarnoputri.

Baca juga :  Partai Mahasiswa Simbol Runtuhnya Intelektual?

Bahkan Abdurrahman Wahid atau Gus Dur dalam segala kekurangannya dan gonjang-ganjing kekuasaannya adalah pendiri Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) – hal yang membuat status politiknya juga lebih superior dibandingkan Jokowi yang hanya kader partai biasa.

Lalu, Jokowi juga bukan petinggi militer layaknya Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Faktor militer ini penting karena menjadi salah satu variabel penentu kekuasaan seseorang – meminjam kata-kata pemimpin Tiongkok Mao Zedong: “Political power grows out of the barrel of a gun”. Kekuatan politik keluar dari balik senjata. Jokowi jelas tak berstatus penguasa senjata dalam konteks status kemiliteran.

Lalu, apa yang sebenarnya telah dilakukan oleh Jokowi sehingga posisi politiknya menjadi kuat seperti sekarang ini?

Well, jika berkaca dari para pemikir macam Thomas Hobbes atau Carl Schmitt, salah satu faktor penentu pengaruh politik seseorang adalah legitimasi politiknya. Hobbes membahasakannya dalam relasi konsep dominium atau dominion yang umumnya identik dengan apa yang disebut sebagai controlling power.

Dominium itu sendiri berasal dari kata dominus yang artinya tuan. Dengan demikian, political power bisa hadir jika seorang pemimpin mampu mengukuhkan status relasi tuan-hamba. Dalam konteks Jokowi, sangat mungkin mantan Wali Kota Solo itu memahami konteks controlling power ini.

Sementara Schmitt menekankan pada apa yang disebut sebagai constituent power atau kekuasaan konstituen. Ini umumnya mengacu pada legitimasi kepemimpinan sebagai akibat dari pemberian suara masyarakat. Jokowi jelas punya modal constituent power ini jika berkaca dari popularitas dan bagaimana ia diterima di masyarakat luas.

- Advertisement -

Kalau berkunjung ke wilayah Indonesia Timur – misalnya di Nusa Tenggara Timur – Jokowi disambut layaknya raja, idola, mungkin juga ada yang menganggapnya sebagai Ratu Adil. Dan Jokowi sadar betul kebesaran citra politiknya tersebut.

Jokowi Akan Tetap Kuat

Pada titik ini, Jokowi memang bisa dianggap berhasil mencapai apa yang disebut sebagai political mastery. Beberapa penulis macam Colin Gautrey dari Warwick Business School menyebutkan bahwa political mastery berdiri di atas beberapa pilar.

Pilar-pilar tersebut adalah “motif” yang merujuk pada pemahaman tentang agenda, lalu ada “konteks” yang merujuk pada pemahaman keseluruhan situasi, kemudian “strategi” yang merujuk pada tujuan dan cara mencapainya, lalu “kesimpulan” merujuk pada kemampuan menganalisis secara menyeluruh, kemudian “keputusan” yang merujuk pada pembuatan keputusan yang tepat, dan yang terakhir adalah “aksi” yang merujuk pada kemampuan untuk menentukan tindakan-tindakan apa yang harus diambil.

Baca juga :  Jokowi-Elon Mau Meet-up

Jika mampu mensinergikan semua pilar tersebut, niscaya seseorang akan mampu menjadi master atau tuan dalam politik.

Kemudian, sudah jadi rahasia umum bahwa seorang pemimpin yang berkuasa di 2 periode akan mengalami fenomena pelemahan kekuasaan – hal yang sering dibahasakan sebagai lame duck period. Ini terjadi karena di sistem politik yang membatasi kekuasaan presiden hanya sampai 2 periode, ada kecenderungan sang penguasa dianggap tak lagi menjadi penentu keberlanjutan politik di periode berikutnya sebab ia tak bisa lagi mencalonkan diri untuk periode selanjutnya.

Namun, dalam kasus Jokowi, banyak yang menilai bahwa sang presiden tengah berusaha untuk menepis status tersebut. Di tengah pandemi Covid-19 dan serba ketidakpastian ekonomi misalnya, Jokowi berhasil memaksimalisasi otoritasnya sebagai penguasa dan membatasi resistensi yang muncul di masyarakat.

Kemudian, koalisi pemerintahannya saat ini tengah ada di kondisi yang sangat kuat. Tercatat mungkin hanya Partai Demokrat dan Partai Keadilan Sejahtera (PKS) yang menjadi oposisi kekuasaannya di parlemen. Sedangkan partai-partai lain telah menjadi bagian dari kekuasaan politik pemerintah. Artinya, kekuatan untuk pembentukan aturan hukum dan pembuatan keputusan-keputusan di ranah legislatif menjadi sangat terkontrol.

Jokowi juga akan tetap kuat di akhir periode kekuasaannya karena narasi politik jelang Pemilu dan Pilkada Serentak di 2024. Pasalnya, beberapa kepala daerah yang memimpin daerah lumbung suara macam Jawa Barat, Jawa Tengah dan Jawa Timur akan habis masa jabatannya sekitar 6 bulan jelang pemungutan suara.

Nah, otoritas untuk memilih pejabat sementara atau pelaksana tugas kepala daerah ini akan ada di tangan Jokowi. Dengan demikian, jika membaca relasi politik kekuasaan di daerah dan efeknya terhadap perolehan suara dari masyarakat di daerah tersebut terhadap kandidat atau partai tertentu, jelas siapa-siapa yang dipilih untuk menjadi pejabat sementara kepala daerah itu bisa ikut menentukan peta politik pasca 2024.

Hal lain yang juga penting adalah endorsement politik Jokowi sendiri. Partai-partai dan kandidat jelas akan diuntungkan jika Jokowi memberikan dukungannya pada mereka. Ini tentu akan membuat posisi politik Jokowi tetap diperhitungkan hingga selesai masa jabatannya. Apalagi, kalau ternyata narasi “Jokowi 3 Periode” pada akhirnya mewujud nyata – hal yang tentu akan negatif sifatnya, tapi menguatkan pandangan soal posisi politik Jokowi.

Pada akhirnya, perdebatan apakah Jokowi masih kuat atau sudah melemah kekuasaannya memang tak pernah bisa disimpulkan secara utuh. Masyarakat hanya bisa membaca variabel-variabel yang ditampilkan saat ini. Sebab, seperti kata Friedrich Nietzsche di awal tulisan: semuanya adalah tentang interpretasi. Menarik untuk ditunggu kelanjutannya. (S13)

#Trending Article

Thomas Lembong, ‘Tangan Kanan’ Anies?

Sosok mantan Menteri Perdagangan Thomas Lembong tampak selalu dampingi Anies Baswedan di Eropa. Apa Thomas kini 'tangan kanan' Anies?

SIN Pajak Lunasi Semua Utang Negara?

Menurut mantan Ketua Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Dr. Hadi Poernomo, Single Identity Number (SIN) Pajak dapat melunasi semua utang negara. Bagaimana mungkin itu bisa...

Erdoğan, Kuda Troya Penghancur NATO?

Penolakan Turki terhadap wacana keanggotan Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) Finlandia dan Swedia menjadi kejutan bagi publik. Mengapa Presiden Recep Tayyip Erdoğan berani bertindak demikian? 

Lin Che Wei, The Unknown Strongman?

Lin Che Wei menjadi nama menarik yang muncul dalam pusaran korupsi ekspor CPO dan produk turunannya termasuk minyak goreng. Dia dianggap memegang peran penting...

Kok BNPT Bersyukur UAS Dicekal?

Ustaz Abdul Somad (UAS) dilarang masuk ke Singapura lantaran dianggap sering menyebar ajaran ekstremis. Melalui pernyataannya, Badan Nasional Penanggulangan Teroris (BNPT) terlihat mengapresiasi hal itu. Lantas, mengapa BNPT mengeluarkan pernyataan demikian? 

Airin-Sahroni Hadang Gibran di Jakarta?

Nama mantan Wali Kota Tangerang Selatan (Tangsel) Airin Rachmi Diany kembali dipromosikan untuk bertarung pada Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) DKI Jakarta mendatang. Namun, apakah...

“Permainan Bahasa” Anies Ganggu PDIP?

PDIP dan PSI persoalkan penamaan Jakarta International Stadium (JIS) yang gunakan Bahasa Inggris. Apakah ini permainan bahasa Anies vs PDIP?

Tiongkok, Senjata Marcos Jr. Tekan AS?

Terpilihnya Ferdinand Marcos Jr. alias Bongbong diprediksi akan bawa Filipina lebih dekat ke Tiongkok daripada AS. Apa kira-kira alasan Bongbong?

More Stories

Ini Alasan Anies Kalahkan Prabowo

Sekitar 23 ribu jemaat menghadiri Sholat Idul Fitri di Kawasan Jakarta International Stadium (JIS) sepekan yang lalu. Sebagai stadion yang dibangun di era kekuasaan...

Jokowi, Luhut dan Political Amnesia

Kunjungan Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan ke pabrik perakitan kendaraan listrik Tesla mencuri perhatian banyak pihak. Selain karena pertemuannya dengan orang terkaya di dunia...

Jokowi dan The Blood Oil of Russia

Di tengah perang yang terjadi antara Ukraina dan Rusia, isu energi menjadi salah satu konsen utama. Ini karena Rusia jadi produsen minyak terbesar ketiga...