HomeNalarIndonesia Butuh Ridwan Kamil di 2024?

Indonesia Butuh Ridwan Kamil di 2024?

Nama Ridwan Kamil menjadi salah satu figur publik paling dibicarakan di tingkat nasional. Memimpin Jawa Barat yang populasinya hampir 50 juta jiwa memang membuat Kang Emil – demikian ia kerap disapa – menjadi sosok yang diperhitungkan untuk maju di Pilpres 2024 berkat kinerja dan popularitasnya. Namun, modal mantan Wali Kota Bandung tersebut sesungguhnya terletak pada background-nya sebagai arsitek dan cara berpikir penyelesaian masalah yang ia aplikasikan ketika memimpin. Akankah ini bisa mengantarkan Emil jadi yang terdepan di 2024?


PinterPolitik.com

“The water is your friend…you don’t have to fight with water, just share the same spirit as the water, and it will help you move.”

::Alexander Popov, perenang Rusia – perenang sprint terbaik sepanjang sejarah::

Presiden ke-3 Amerika Serikat (AS), Thomas Jefferson, adalah salah satu founding fathers negeri Paman Sam yang punya andil besar menentukan arah negara tersebut. Jefferson adalah salah satu dari panitia yang merumuskan Declaration of Independence – dokumen yang menjadi awal lepasnya 13 koloni Inggris di Amerika Utara dari Kerajaan Inggris. Kontribusi Jefferson terhadap dokumen ini demikian besar, sehingga beberapa sumber bahkan menyebutnya sebagai sosok yang literary menulis dokumen tersebut alias menjadi pengarangnya.

Jefferson kemudian terpilih menjadi Presiden AS ketika Perang Napoleonic (1803-1815) sedang memuncak di Eropa dan ia berusaha agar AS tak ikut terlibat dalam kekacauan tersebut. Ia jugalah yang disebut sebagai tonggak awal AS sebagai negara modern digariskan, utamanya ketika mengemukakan pentingnya negara dan agama dipisahkan.

Pandangan tersebut bukan tanpa alasan, kekacauan yang timbul di Eropa selama berabad-abad tidak lepas dari tumpang tindihnya kuasa agama dan negara. Hasilnya? Well, kini AS adalah negara yang kita lihat saat ini dengan segala kebesarannya.

Namun, terlepas dari semua pandangan dan kebijakan yang pernah dibuatnya, salah satu hal yang menarik dari Jefferson – yang mungkin relevan untuk kita kaitkan dengan topik kali ini – adalah latar belakangnya yang juga adalah seorang arsitek. Yes, Thomas Jefferson adalah seorang arsitek yang desain-desainnya menandai era awal AS. Beberapa contoh bangunan yang ia desain adalah yang kini ada di University of Virginia.

Baca juga: Mencari “Jalan Ketiga” Ridwan Kamil

Nah, konteks background arsitek inilah yang menarik untuk kita lihat pada diri tokoh yang kini tengah populer juga di Indonesia, yakni Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil. Sudah jadi rahasia umum, Kang Emil adalah seorang arsitek dan pengusaha yang memutuskan banting setir masuk ke dunia politik. Kini namanya masuk dalam jajaran teratas kandidat yang punya peluang untuk maju di Pilpres 2024.

Baca juga :  Prabowo Perlu Waspadai Sanjungan Jokowi?
- Advertisement -

Pertanyaannya adalah akan seperti apa peruntungan Emil? Akankah ia menjadi cerita sukses lain tokoh arsitek di panggung politik? Lalu, seberapa signifikan sebenarnya pengaruh dunia arsitek dalam kepemimpinan seseorang dalam politik?

Indonesia Butuh Pemimpin Arsitek

Dalam perbincangannya bersama PinterPolitik beberapa waktu lalu, Kang Emil menyebutkan alasan utama ia masuk ke politik adalah karena “kemarahannya” pada tata kelola kota dan kebijakan publik – saat itu di Bandung – yang menurutnya jauh dari baik. Ia menyebutkan bahwa sebagai arsitek yang membuat rancang bangun di banyak kota di luar negeri, ia merasa terpanggil untuk membenahi banyak hal dalam tata kelola Bandung. Itulah yang menjadi titik awal keterlibatannya dalam politik pemerintahan.

Setelah sukses di Bandung, ia kemudian maju dan bertarung di Pilgub Jawa Barat dan berhasil memenangkannya. Lalu, dari perbincangan bersama PinterPolitik itu, Kang Emil juga berbagi soal bagaimana cara berpikir dan background-nya sebagai arsitek mempengaruhi cara pengambilan kebijakan dan mencari solusi atas persoalan. Ia menyebutkan pola pikir mencari solusi yang umumnya menjadi keseharian arsitek mempengaruhinya mengambil kebijakan dan keputusan-keputusannya ketika memimpin.

Pendekatan melihat arsitektural dalam kacamata hidup sehari-hari ini – termasuk dalam konteks pembuatan kebijakan publik dan politik – sebetulnya sesuai dengan pemikiran filsuf Prancis, Henri Lefebvre. Lefebvre dikenal sebagai sosiolog dan pemikir arsitektural yang memang melihat cara pikir arsitektur dalam kehidupan keseharian – termasuk bagaimana pembangunan kota atau bahkan negara secara keseluruhan harus diletakan dalam konteks gerak masyarakat industrial modern yang hanyut dalam ekonomi kapitalistik.

Artinya, pembangunan, kepemimpinan politik, kebijakan publik dan lain sebagainya, harus diletakkan dalam rangka melayani masyarakat, terutama masyarakat kelas bawah. Bangunan ataupun fasilitas-fasilitas umum atau kebijakan tata kelola pemerintahan harus melayani kepentingan bersama masyarakat.

Di titik ini memang konteks kepemimpinan politik kemudian menjadi sangat penting. Pasalnya, politik sudah seharusnya diletakkan dalam posisi sebagai jalan menuju terwujudnya kesejahteraan masyarakat banyak. Dari sudut pandang itu, kacamata arsitektur jelas memampukan siapapun yang terpilih menjadi pemimpin, akan menempatkan kebahagiaan masyarakat sebagai hal yang mendasar untuk dipenuhi.

Inilah yang membuat sosok seperti Kang Emil menjadi figur yang punya narasi dan kapasitas yang memadai untuk menjadi pemimpin Indonesia selanjutnya. Bukan hanya karena kemampuannya yang mampu mengikuti semangat zaman alias kekinian – well, pemimpin mana lagi yang bisa setara ikut trend yang sedang berkembang dibandingkan dengan yang Kang Emil lakukan – tetapi juga karena cara berpikir arsitektural yang bisa diaplikasikan dalam kebijakan-kebijakan publik untuk mencari solusi dan menyentuh masyarakat bawah.

Baca juga :  Cawapres, Anies Menunggu Andika Pensiun?

Karena dunia arsitektur juga banyak menyinggung bagian per bagian struktur dan desain dari sebuah rancang bangun, maka cara berpikir ini memang akan sesuai dengan konsep problem solving misalnya dalam pemikiran A. Newell dan H. Simon soal relasi metode dan tujuan yang ingin dicapai. Ini juga akan sesuai dengan pemikiran psikolog Austro-Hungaria, Max Wertheimer, soal relasi antar bagian dalam mencari solusi permasalahan.

- Advertisement -

Dari sudut pandang itu, jelas cukup ideal jika menempatkan Kang Emil sebagai calon yang akan maju pada Pilpres mendatang. Secara kapasitas ia jelas memenuhi unsur ideal seorang pemimpin.

Dalam konteks politik Indonesia, Kang Emil juga memenuhi rumusan Nasain: nasionalis, agamais dan insan bisnis. Ia jelas sosok nasionalis – menyebut dirinya mengidolakan Soekarno. Ia juga mengaku pernah belajar di pesantren – tentu membuatnya memegang prinsip-prinsip agama. Dan berbekal pengalamn di dunia bisnis, Kang Emil jelas memahami seluk beluk gerak ekonomi negara.

Persoalannya adalah apakah semua modal itu cukup?

Partai Politik: Ganjalan Terbesar Kang Emil

Bisa dibilang ganjalan terbesar Kang Emil adalah dukungan partai politik. Dalam wawancaranya dengan PinterPolitik dalam program Cross Section pada Agustus 2020 lalu, Kang Emil bisa dibilang adalah salah satu sosok yang cukup idealis. Kala itu ia menyebut masih nyaman menjadi “sosok independen” – yang artinya belum terikat partai politik.

Namun, setelah setahun lebih berlalu, agaknya konteks keterikatan dengan partai politik ini perlu menjadi catatan tersendiri bagi Kang Emil. Pasalnya, bukan rahasia lagi bahwa parpol menjadi kunci utama politik di Indonesia, utamanya jika ingin maju menjadi presiden.

Baca juga: Mungkinkah Ridwan Kamil Pimpin IKN?

Tanpa dukungan partai, niscaya sulit untuk bisa bersaing dan memenangkan pertarungan politik. Konteks dukungan partai politik ini juga akan menentukan akan seperti apa perjalan politik Kang Emil di masa yang akan datang.

Dalam konteks itu, mungkin Kang Emil perlu belajar dari Presiden Joko Widodo. Sama-sama punya garis karier politik yang berangkat dari wali kota, Jokowi berani pragmatis dan mendekatkan diri ke partai politik. Kebetulan, partai yang didekati adalah PDIP yang adalah partai besar, sehingga jalan perjuangan Jokowi menjadi mulus.

Jika mampu menemukan jalan yang demikian, maka mimpi mengulang kisah Thomas Jefferson bukan tidak mungkin akan terwujud. Dengan segudang tantangan pembangunan Indonesia ke depannya, visi dan cara berpikir Kang Emil cocok untuk kepemimpinan Indonesia. Tinggal langkah awal apa yang akan dilakukan untuk mendekat ke partai politik.

Sebab, seperti kata Alexander Popov di awal tulisan: “…you just share the same spirit with the water”. And yes, it will help you move forward. (S13)

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

► Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut

#Trending Article

Jokowi Kalah Perkasa dari Modi?

Dalam Deklarasi Bali yang dibuat oleh para pemimpin negara G20, peran Perdana Menteri (PM) India Narendra Modi disebut-sebut jadi faktor krusial. Padahal, pertemuan itu dipimpin oleh Presiden RI Joko Widodo (Jokowi). Mengapa itu bisa terjadi?

Relawan Bermanuver, Jokowi Terjebak Ilusi?

Serangkaian respons minor eksis pasca acara relawan Joko Widodo (Jokowi) di Stadion Utama Gelora Bung Karno (GBK) Jakarta yang dihadiri langsung oleh sang RI-1....

Cuan Nikel Jokowi Hanya “Ilusi”?

Indonesia yang kalah atas gugatan World Trade Organization (WTO) terkait kebijakan larangan ekspor nikel dan berencana untuk melakukan banding. Namun, di balik intrik perdagangan...

Timor Leste “Login”, ASEAN “Powerful”?

Timor Leste resmi menjadi anggota ke-11 Association of Southeast Asian Nations (ASEAN) setelah sempat mendapat penolakan akibat tingginya kesenjangan dan dikhawatirkan tidak mampu mengejar...

Kenapa Peradaban Barat “Kuasai” Dunia?

Orang Eropa dan Amerika Serikat (AS) sering dianggap lebih unggul karena negara mereka “menguasai” dunia saat ini. Apakah ini akibat persoalan ras atau ada hal lain yang tersembunyi di balik kesuksesan peradaban Barat?

Tidak Ada Kebenaran di Era Informasi?

Di era kemajuan internet, manipulasi kebenaran justru malah semakin marak. Bagaimana kita memaknai fenomena ini?

Optimisme Intelijen Berpihak Kepada Prabowo?

Pasca kelakar “rambut putih” Presiden Joko Widodo (Jokowi), Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) Budi Gunawan tampak membesarkan hati Prabowo Subianto dalam sebuah kesempatan di...

Laksamana Yudo Patahkan Mitos?

Kepala Staf Angkatan Laut (KSAL) Laksamana Yudo Margono ditunjuk Presiden Joko Widodo (Jokowi) sebagai Panglima TNI untuk menggantikan Jenderal Andika Perkasa. Menjabat hingga akhir...

More Stories

Mengapa BBM Bisa Bahayakan Jokowi?

Pemerintah telah menaikkan harga BBM. Pertalite naik hingga 30 persen, dari sebelumnya Rp 7.650 per liter menjadi Rp 10.000 per liter. Kebijakan ini kemudian...

Kasus Sambo Untungkan Jokowi?

Bergulirnya kasus pembunuhan Brigadir J yang melibatkan Irjen Ferdy Sambo memang menarik perhatian masyarakat luas. Isu ini bahkan mengalahkan narasi krisis ekonomi yang kini...

Ini Alasan 2024 Harus Kandidat Militer

Peningkatan kapasitas militer Tiongkok dan manuver yang dilakukan oleh negara tersebut atas Taiwan diprediksi akan memanaskan situasi politik di Asia Timur. Banyak ahli geopolitik...