HomeNalar PolitikAnime, Siasat Jepang “Kuasai” Dunia? 

Anime, Siasat Jepang “Kuasai” Dunia? 

Anime merupakan salah satu sumber hiburan paling populer di dunia saat ini. Mengapa bisa demikian? Dan mungkinkah ada unsur politik di baliknya? 


PinterPolitik.com 

Di zaman sekarang, sepertinya tidak ada orang yang tidak pernah mendengar tentang “Naruto”. Mulai dari remaja hingga generasi tua sekalipun, mereka pasti pernah mendengar kisah ataupun meme-meme tentang ninja berambut kuning dari desa Konohagakure itu. 

Tentu, Naruto hanya salah satu contoh dari produk budaya pop modern asal Jepang yang paling dikenal oleh orang-orang di seluruh dunia. Selain Naruto, anime-anime lain seperti One Piece, Dragon Ball, bahkan anime baru, seperti Jujutsu Kaisen, pasti tidak asing dari telinga orang-orang di zaman kini. Yap, anime sekarang jadi salah satu sumber hiburan yang paling populer di dunia. 

Tidak main-main, menurut klaim dari Brady McCollum, Chief Operating Officer (COO) Crunchyroll, sebuah platform streaming, terdapat 300 juta orang menonton anime di platformnya pada 2022 silam. Sementara, di platform streaming Netflix, jumlah akun yang menonton anime setidaknya sekali pada tahun 2021 berjumlah 220 juta orang. 

Tentu, pertanyaan besar yang muncul dengan kepopuleran anime yang begitu tinggi adalah, mengapa anime begitu populer? Dan bagaimana melihat fenomena ini dari aspek politik? 

image 7

Anime adalah Hasrat Manusia 

Kepopuleran anime kini jadi salah satu topik menarik dalam studi media dan komunikasi modern. Salah satu pengamatan yang menarik soal kepopuleran anime bisa kita ambil dari profesor Studi Komparatif Media, Massachusetts Institute of Technology (MIT), Ian Condry, dalam bukunya The Soul of Anime. Di dalam buku ini, Condry menjelaskan setidaknya tiga alasan penting kepopuleran anime. 

Pertama, cerita-cerita kreatif yang universal. Banyak anime memiliki cerita-cerita yang mencakup tema-tema universal seperti persahabatan, cinta, keberanian, dan pencarian identitas. Pesan-pesan ini dapat dirasakan oleh penonton dari berbagai latar belakang budaya, menciptakan kesamaan nilai-nilai dan pengalaman hidup yang mendalam.  

Uniknya, anime bisa membungkus hal-hal “cliche” tersebut dalam bingkisan yang begitu menarik, seperti cerita percintaan pilot robot raksasa Gundam, hingga kisah persahabatan dua alien mahakuat seperti Goku dan Vegeta di anime Dragon Ball

Baca juga :  Operasi Rahasia di Balik Salam 4 Jari: Menuju Ahok Jurkam Anies?

Kedua, kemampuan sampaikan ekspresi. Anime terkenal karena kemampuannya untuk menggambarkan ekspresi emosi dengan mendalam. Karakter-karakter anime mampu menyampaikan berbagai nuansa emosional, mulai dari kebahagiaan hingga kesedihan, dengan cara yang memukau dan mendalam. Ini menciptakan koneksi emosional antara penonton dan karakter, memungkinkan mereka merasakan dan memahami pengalaman yang digambarkan. 

Ketiga, kesuksesan strategi media Jepang. Dengan kemajuan teknologi, anime telah menjadi bahan hiburan populer yang lebih mudah diakses oleh penonton global melalui platform streaming online, ini memungkinkan penyebaran dan konsumsi anime dengan cepat.  

Menariknya, ada satu “dugaan konspirasi” juga yang muncul terkait mengapa begitu banyak platform yang menyediakan jasa menonton anime dengan gratis dan bahkan bajakan. Muncul satu asumsi bahwa sebagian hal tersebut memang dibiarkan oleh industri kreatif Jepang karena sejatinya mereka membantu kepopuleran anime itu sendiri. 

Namun, melihat pengaruhnya yang begitu luar biasa, bisa diasumsikan pula bahwa kepopuleran anime tidak hanya soal kesuksesan industri Jepang, tetapi juga politik. Mengapa bisa demikian? 

image 8

Soft Power yang Luar Biasa 

Anime dan manga Jepang telah muncul sebagai kekuatan dominan dalam ranah seni dan hiburan global, memperoleh dampak yang luar biasa sebagai senjata soft power atau kekuatan lunak yang tak terbantahkan dari Jepang.  

Konsep soft power, yang pertama kali diperkenalkan oleh ilmuwan politik Joseph Nye, merujuk pada kemampuan sebuah negara untuk mempengaruhi opini dan perilaku orang lain melalui daya tarik budaya, nilai, dan institusi non-militer. Jepang, dengan anime dan manga sebagai aset utamanya, telah menggiring dirinya menuju puncak panggung global sebagai pemimpin dalam merekamkan dan menyebarkan soft power dalam bentuk anime dan manga. 

Pertama-tama, anime dan manga menciptakan jendela unik ke dalam budaya Jepang yang memungkinkan penonton internasional merasakan keindahan dan kekayaan tradisi Jepang.

Dengan menampilkan cerita yang berakar dalam warisan budaya mereka, seperti kehidupan sehari-hari, mitologi, dan seni bela diri, anime dan manga memberikan gambaran yang otentik dan mendalam tentang kehidupan Jepang. Ini membuka peluang bagi penonton internasional untuk lebih memahami dan menghargai keunikan budaya Jepang, mengokohkan citra positif Jepang di mata dunia. 

Baca juga :  Taylor Swift, ‘Wildest Dream’ Kapitalisme?

Selanjutnya, anime dan manga menjadi jembatan antargenerasi dan antarbudaya. Dengan menciptakan narasi yang dapat dinikmati oleh orang dari berbagai latar belakang dan usia, anime dan manga memiliki daya tarik yang universal. Serangkaian nilai dan pesan universal disertakan dalam cerita-cerita ini, seperti persahabatan, keberanian, cinta, dan pencarian identitas diri.

Dalam prosesnya, karya-karya ini mempromosikan pemahaman saling antara berbagai kelompok masyarakat, memperkuat ikatan lintas budaya dan menjembatani kesenjangan antara masyarakat. 

Selain itu, anime dan manga juga berperan sebagai alat diplomasi kultural, menciptakan jalur komunikasi yang tak terbatas dan tanpa batas bagi Jepang. Di era globalisasi ini, media animasi dan komik mencapai audiens yang lebih besar daripada sebelumnya melalui internet dan platform streaming.

Dengan memanfaatkan teknologi modern, Jepang dapat menjangkau pemirsa di seluruh dunia tanpa batasan geografis. Ini memberikan negara tersebut keuntungan untuk menyampaikan pesan-pesan kultural dan menggambarkan nilai-nilai positif yang ingin mereka tonjolkan. 

Secara keseluruhan, anime dan manga Jepang tidak hanya meraih popularitas global, tetapi juga menjadi “senjata efektif” dalam melancarkan serangan kultur dan memperkuat posisi Jepang dalam geopolitik dunia. Dengan terus mengembangkan kreativitas dan meningkatkan diplomasi budaya, Jepang dapat memastikan bahwa warisan seni mereka tidak hanya bertahan, tetapi juga terus menjadi kekuatan utama dalam pertarungan soft power di panggung dunia. 

Menariknya, kesuksesan anime sebagai soft power Jepang ini sesungguhnya merupakan sentilan bagi Indonesia sendiri. Sejujurnya, industri kreatif kita tidak kalah dengan industri anime Jepang, kita memiliki tokoh pahlawan mahakuat seperti Gundala, dan kisah horor yang menarik untuk menjadi plot cerita animasi ala Jujutsu Kaisen seperti cerita-cerita Khodam atau jin pelindung. 

Hal-hal ini sebetulnya adalah bahan dasar industri kreatif Indonesia. PR besarnya tentu tinggal sinergi antara industri kreatif Indonesia itu sendiri dan sokongan pemerintah. Kita harap, mendekati Pemilihan Umum 2024 (Pemilu 2024), para politisi masa depan kita juga bisa melihat potensi luar biasa ini agar industri kreatif Indonesia bisa mengejar kesuksesan industri kreatif Jepang. (D74) 

Artikel Sebelumnya
Artikel Selanjutna
spot_imgspot_img

#Trending Article

Cak Imin Akan di Kudeta dari PKB? 

Isu kudeta posisi Ketua Umum (Ketum) PKB Muhaimin Iskandar (Cak Imin) mencuat seiring kekalahannya di Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024. Namun, melihat kelihaian dan kemampuan...

Operasi Rahasia Menarik PKB-PKS ke Koalisi Prabowo?

Isu perpindahan partai-partai ke koalisi Prabowo-Gibran santer dipergunjingkan. Salah dua partai yang digosipkan adalah PKB dan PKS.

Hikmahanto Menhan, Prabowo Ideal Statesman?

Guru Besar Hukum Internasional Universitas Indonesia, Hikmahanto Juwana dinilai sangat layak untuk menjadi menteri pertahanan (menhan) penerus Prabowo Subianto. Selain karena rekam jejak dan kemampuannya, hal itu secara politik akan menguntungkan bagi pemerintahan Prabowo-Gibran andai benar-benar ditetapkan sebagai pemenang Pilpres 2024. Mengapa demikian?

Menguak Siasat Retno “Rayu” Prabowo?

Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi tampak aktif dan tegas bela Palestina. Mungkinkah ini upaya "rayu" presiden selanjutnya, Prabowo Subianto?

Putin-Zelensky dan Adiksi Ultra-Ekstrem Foreign Fighters

Fenomena sub-foreign fighters, yakni “tentara turis” mulai menjadi materi analisis menarik karena eksistensinya yang marak dan dilembagakan oleh Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky melalui Ukrainian Foreign Legion atau Legiun Internasional Ukraina. Lalu, mengapa beberapa warga negara asing rela mati demi peperangan dan perebutan kepentingan negara lain? Serta seperti apa masa depan dan implikasinya, termasuk bagi Indonesia?

Menakar Takdir Sandiaga di 2029 

Langkah politik Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno pasca Pemilihan Umum (Pemilu) 2024 masih menjadi tanda tanya. Sebagai politisi muda yang potensial, karier politik Sandi ke depan kiranya benar-benar ada di tangannya sendiri secara harfiah. Mengapa demikian?

Mustahil Prabowo Jadi Diktator?

Banyak media asing menilai Indonesia akan jatuh ke otoritarian di bawah Prabowo Subianto. Namun, apakah hal itu mungkin? Ataukah mustahil?

Desain Politik Jokowi di Balik Pelantikan AHY? 

Pelantikan Ketua Umum (Ketum) Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) sebagai Menteri Agraria dan Tata Ruang (ATR)/Kepala Badan Pertanahan Nasional (BPN) tuai beragam respons dari publik. Kira-kira motif politik apa yang tersimpan di balik dinamika politik yang menarik ini?

More Stories

Desain Politik Jokowi di Balik Pelantikan AHY? 

Pelantikan Ketua Umum (Ketum) Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) sebagai Menteri Agraria dan Tata Ruang (ATR)/Kepala Badan Pertanahan Nasional (BPN) tuai beragam respons dari publik. Kira-kira motif politik apa yang tersimpan di balik dinamika politik yang menarik ini?

Pemilu 2024: Kala Demokrasi ‘Eksploitasi’ Rakyat

Perdebatan dan polaritas politik Pemilu 2024 jadi pelajaran besar bagi kita semua tentang demokrasi, dan bagaimana kekuatannya dalam mengagitasi kemarahan jutaan orang 

Kenapa “Gemoy” Begitu Sukses di Prabowo? 

Hasil quick count mengungkap Prabowo-Gibran raih suara tertinggi. Apakah kampanye ala gemoy punya andil dalam kesuksesan tersebut?