HomeHeadlineAda Apa Dengan Risma?

Ada Apa Dengan Risma?

Menteri Sosial (Mensos) Tri Rismaharini kembali menghadirkan kontroversi setelah sujud di kaki guru SLB dan mencuci mobil dinas. Dengan presumsi memahami konsekuensi minor bagi citranya, mengapa hal itu masih dilakukan Risma? Serta akankah “drama” Risma akan berdampak pada tingkat keterpilihan PDIP di 2024? 


PinterPolitik.com 

Setelah cukup lama tak terlihat, Menteri Sosial (Mensos) Tri Rismaharini kembali muncul ke pemberitaan berkat dua kontroversi beruntun dalam satu pekan terakhir. 

Seakan terbiasa dengan tingkah laku sosok yang kerap disapa Risma itu, pengamat komunikasi politik Universitas Esa Unggul Jamiluddin Ritonga menyebut sang Mensos memang kerap membuat “drama”. 

“Drama” pertama ditampilkan Mensos Risma dalam sebuah video yang viral di media sosial. Dirinya tampak mendadak bersujud di hadapan salah satu pengajar SLB Negeri A Pajajaran Kota Bandung pada 21 Februari lalu. 

Aksi dilakukan Risma di tengah-tengah perdebatan dengan sang pengajar yang juga penyandang disabilitas tunanetra atas perkara hibah lahan. 

Sayangnya, setelah bangkit dari sujudnya, Risma kembali berbicara dengan nada tendensius yang seketika memantik tanggapan negatif, baik dari sang pengajar maupun para warganet. 

Lima hari berselang, drama kedua Mensos Risma muncul. Kembali beredar melalui video yang viral di media sosial, politisi PDIP itu tampak sedang mencuci mobil dinas Kementerian Sosial (Kemensos). 

risma sudah tenggelam ed.

Alih-alih mendapat simpati, aksi tersebut justru membuat dirinya dinilai berlebihan karena tidak ada maksud pasti yang ingin dicapai. 

Tak sedikit warganet yang menyebut aksi itu bukanlah tupoksinya sebagai menteri dengan banyak persoalan pelik yang belum terselesaikan, seperti pemutakhiran data penerima bantuan sosial (bansos) hingga menyelesaikan berbagai permasalahan masyarakat prasejahtera. 

Drama yang terekam di lensa kamera bukan dua kali itu saja ditampilkan Mensos Risma. Ekspresi emosi dan tingkah laku yang kerap “berlebihan” dan inkonsisten dalam tupoksinya sebagai menteri bahkan telah dilakukannya sejak awal menjabat. 

Mulai dari blusukan di Jakarta mencari gelandangan pada akhir 2020 lalu, mengancam ASN Kemensos mutasi ke Papua, memaksa tunarungu untuk berbicara, menyapu kompleks makam seorang syekh di Sumatera Barat, hingga memarahi pendamping bansos di Gorontalo pada September 2021. 

“Kamu tak tembak ya! Tak tembak!,” begitu ekspresi ancaman Mensos Risma di Gorontalo atas dugaan pencoretan nama penerima bansos. 

Bahkan, atas ekspresi kemarahan dan ancaman tersebut, Gubernur Gorontalo Rusli Habibie turut buka suara karena merasa tersinggung oleh emosi berlebihan Risma terhadap warganya. 

Baca juga :  Operasi “Singkirkan” PDIP dari Ketua DPR?

Mensos Risma disebut tak semestinya berlaku demikian sebagai seorang pejabat negara. 

Serangkaian tabiat itu semestinya telah dipahami akan berkonsekuensi minor terhadap citranya. Itulah yang kemudian memantik pertanyaan sederhana, yakni mengapa Mensos Risma masih melakukan “drama” semacam itu? 

Citra Berserkers? 

Dengan karakteristik respons kritis warganet di lini masa, kiranya mustahil tim media atau orang terdekat “pembisik” Mensos Risma tak menyadari serangkaian ekspresi kemarahan hingga sejumlah aksi tak relevannya akan kontraproduktif. 

Berkaca pada jamaknya ekspresi kemarahan Risma, fokus analisis di bagian ini akan menitikberatkan pada karakteristik spesifik personal tersebut. 

Secara psikologis, ekspresi marah Mensos Risma yang kerap ditampilkannya secara “konsisten” jamak dinilai menggambarkan karakter pembawaannya yang memang selalu ingin tampil frontal ketika menemukan gejala ketidakberesan. 

Dalam dimensi politik, karakteristik politisi semacam itu disebut memiliki korelasi dengan karisma tertentu dan populisme. Salah satunya yang dianalisis Paul Joosse dan Dominik Zelinsky dalam Berserk!: Anger and the Charismatic Populism of Donald Trump

Sebagaimana judulnya, Joosen dan Zelinsky menelaah ekspresi frontal yang kerap ditampilkan Presiden ke-45 Amerika Serikat (AS) Donald Trump, baik saat kampanye maupun saat menjabat. Keduanya mengutip publikasi Max Weber berjudul Ancient Judaism

Konsep berserk-charisma atau karisma berserk dikemukakan Weber untuk menggambarkan subtipe antusiasme karismatik yang mengedepankan emosi kemarahan dari seorang pejuang atau pahlawan. 

Asal muasalnya, para berserkers merupakan prajurit Nordik Lama yang berperang dalam keadaan marah dan mengamuk. Ihwal itu melahirkan kata berserk yang dalam Bahasa Inggris bermakna “kekerasan atau di luar kendali”. 

Kendati bertendensi “kecerobohan”, karakteristik itu adalah kunci untuk memahami kekuatan berserk. Kemarahan dikatakan memiliki nilai taktis tersendiri untuk mencapai suatu tujuan, termasuk yang diadopsi ke dunia politik. 

Joosen dan Zelinsky menganalogikan bagaimana hal itu bekerja sebagai asimetri psikis yang ditampilkan karakter pahlawan fiksi Hulk yang mengamuk dan penuh amarah dalam tindakannya demi sebuah kebaikan. 

Secara praktik, keduanya melihat ciri-ciri tersebut dalam perilaku politik Trump. Menariknya, hal itu mewakili sebagian kalangan pemilih di AS yang melihat Trump menawarkan keberpihakan dalam dimensi berbeda dengan karakter frontalnya yang dianggap berkarisma. 

Baca juga :  Simpati, ‘Kartu’ Rahasia Prabowo?

Muaranya, populisme karismatik ala berserkers berhasil membawa Trump ke Gedung Putih sekaligus memperkuat posisi politiknya saat menjabat. 

Ihwal serupa yang kiranya dianut oleh Mensos Risma. Kemungkinan, dirinya juga menyadari ada sekelompok masyarakat yang menerima serta mendukung aksi “kemarahan” dan populisme karismatiknya selama ini. Sesuatu yang bahkan telah dipraktikan Risma sejak menjabat Wali Kota Surabaya. 

Namun, eksistensi gelombang sentimen negatif terhadap dirinya, plus PDIP, kiranya memang tetap harus diperhatikan. 

Lantas, sejauh mana manuver dan berbagai aksi itu akan berdampak bagi karier politik Mensos Risma dan impresi terhadap PDIP? 

risma bantah pdip tidak beragama ed.

Justifikasi Iron Lady PDIP? 

Ketika berbicara dampak kontroversi Mensos Risma terhadap karier politik dan posisinya di PDIP, dirinya kemungkinan akan tetap menjadi ikon tersendiri sekaligus mendapatkan tempat. 

Sebagaimana diketahui, sejauh ini PDIP mungkin adalah satu-satunya partai politik yang memiliki ketua umum, calon suksesor ketua umum, dan banyak kader prominen perempuan di level nasional. 

Alasan terbesar yang mungkin membuat Risma tetap menjadi ikon adalah citra representasi perempuan tangguh (iron lady) yang memang menjadi salah satu kekuatan PDIP. 

Tercatat, selain sang Ketua Umum Megawati Soekarnoputri dan calon suksesor Puan Maharani, nama Risma, Ribka Tjiptaning, hingga Rieke Diah Pitaloka bisa dikatakan menjadi tulang punggung PDIP dengan perannya masing-masing. 

Bahkan, kekuatan inheren politisi perempuan telah menjadi bagian strategi dan mesin politik PDIP. Kurniawati Hastuti Dewi dalam buku berjudul Indonesian Women and Local Politics: Islam, Gender and Networks in Post-Suharto Indonesia menyebutkan sampel Pemilihan Gubernur (Pilgub) Jawa Tengah (Jateng) 2008. 

Kemenangan Bibit Waluyo, disebut Kurniawati salah satunya dikarenakan jejaring sosial-politik yang dimiliki sang wakil yang merupakan kader PDIP, yakni Rustriningsih. 

Selain itu, justifikasi kepemimpinan perempuan agaknya akan terus dipertahankan PDIP melalui pemberian tempat kepada kader prominen seperti Risma. 

Terlebih dengan potensi kekuatan elektoral bersrekers dalam konteks gaya politik Risma sebagaimana telah dijelaskan di bagian sebelumnya. 

Tapi sekali lagi, citra dan sentimen minor agaknya tetap harus diperhatikan, baik oleh PDIP maupun para aktor di dalamnya demi menyongsong pertarungan elektoral. 

Oleh karena itu, Pemilu 2024 mendatang tampaknya akan menjadi pembuktian, apakah kontroversi yang dilakukan para iron lady PDIP, termasuk Risma, akan berpengaruh terhadap tingkat keterpilihan mereka? Menarik untuk dinantikan. (J61) 

spot_imgspot_img

#Trending Article

“Sepelekan” Anies, PKS Pura-Pura Kuat?

Telah dua kali menyatakan enggan mengusung Anies Baswedan di Pilkada Jakarta 2024, PKS kiranya sedang mempraktikkan strategi politik tertentu agar daya tawarnya meningkat. Namun di sisi lain, strategi itu juga bisa saja menjadi bumerang. Mengapa demikian?

Gibran, Wapres Paling Meme?

Usai MK bacakan putusan sengketa Pilpres 2024, Gibran Rakabuming Raka, unggah fotonya sendiri dengan sound berjudul “Ahhhhhh”.

The Battle of Javanesia 2: Proxy War Jokowi vs Prabowo di Pilkada 2024

Pilkada serentak 2024 akan jadi panggung pertaruhan partai politik dan elite nasional untuk menentukan siapa yang jejaring kekuasaannya mampu merambah hingga ke level terbawah.

Triad, Grup Mafia Penguasa Asia?

Kelompok mafia tidak hanya ada di negara-negara Barat, di Asia, sebuah kelompok yang disebut Triad kerap disamakan dengan mafia-mafia ala Italia. Bagaimana sejarahnya?

Manuver Mardiono, PPP “Degradasi” Selamanya?

Kendati belakangan berusaha tetap membawa PPP eksis di kancah perpolitikan nasional dengan gestur merapat ke koalisi Prabowo-Gibran, Muhamad Mardiono agaknya tetap akan cukup sulit membawa PPP bangkit jika tak membawa perubahan signifikan. Mengapa demikian?

Simpati, ‘Kartu’ Rahasia Prabowo?

Prabowo meminta relawan dan pendukungnya untuk tidak berdemo agar jaga perdamaian dan tensi politik. Apakah ini politik simpati ala Prabowo?

Sembako Siap Melambung Akibat Iran? 

erang Iran-Israel diprediksi akan berdampak besar pada ekonomi Indonesia. Mengapa demikian? 

Siasat Megawati Pengaruhi Para Hakim MK

Megawati mengirimkan pengajuan diri menjadi amicus curiae atau “sahabat pengadilan” yang merupakan pendapat hukumnya kepada para Hakim MK terkait sengketa Pilpres 2024.

More Stories

“Sepelekan” Anies, PKS Pura-Pura Kuat?

Telah dua kali menyatakan enggan mengusung Anies Baswedan di Pilkada Jakarta 2024, PKS kiranya sedang mempraktikkan strategi politik tertentu agar daya tawarnya meningkat. Namun di sisi lain, strategi itu juga bisa saja menjadi bumerang. Mengapa demikian?

Manuver Mardiono, PPP “Degradasi” Selamanya?

Kendati belakangan berusaha tetap membawa PPP eksis di kancah perpolitikan nasional dengan gestur merapat ke koalisi Prabowo-Gibran, Muhamad Mardiono agaknya tetap akan cukup sulit membawa PPP bangkit jika tak membawa perubahan signifikan. Mengapa demikian?

Ini Rahasia Jokowi Kalahkan Megawati?

Kendati diprediksi melemah pasca kepresidenan, Presiden Joko Widodo (Jokowi) dinilai memiliki kunci rahasia agar tetap bisa memiliki pengaruh dalam politik dan pemerintahan. Bahkan, Jokowi agaknya mampu untuk melampaui kekuatan dan pengaruh Megawati Soekarnoputri. Mengapa demikian?