HomeCelotehSoal Kanjuruhan, Airlangga Tidak Peka?

Soal Kanjuruhan, Airlangga Tidak Peka?

Setelah Tragedi Kanjuruhan terjadi pada 1 Oktober 2022 lalu, para pejabat dan politisi – seperti Ketua Umum (Ketum) Partai Golkar Airlangga Hartarto – menyampaikan ucapan belasungkawa melalui sejumlah poster. Namun, poster-poster itu malah menimbulkan polemik di antara warganet Indonesia.


PinterPolitik.com

“The intensity of the motivation regards the level of interest a viewer has in the poster” – Mia Stokmans, Tilburg University

Pernah nggak sih kalian memperhatikan poster-poster film? Dalam perkembangannya, poster film itu memiliki daya tariknya dan daya seninya sendiri lho.

Bahkan, sisi kreativitas dalam poster film juga ditunjukkan dari bagaimana komposisi yang tersusun dalam poster itu. Ketika poster yang dicetak masih memakan biaya yang mahal di beberapa tempat, misalnya, poster film kerap dibuat dengan metode Lukis dengan menggunakan cat.

Nggak jarang, ada juga mereka yang suka mengoleksi poster-poster film. Marc Kalteis yang berasal dari Kanada, misalnya, sudah mengoleksi banyak poster film sejak tahun 1970-an. Film-film klasik seperti Star Wars pun memiliki daya tariknya tersendiri bila dikoleksi posternya. 

Ya, terlepas dari nilai seni yang dimiliki oleh sebuah poster, inti utama dari poster pun sebenarnya adalah untuk membuat produk film atau serial yang dijual menjadi lebih relatable bagi para penonton. Setidaknya, begitulah fungsi poster yang dijelaskan oleh Mia Stokmans dalam tulisannya berjudul Effectiveness of Promotional Film Posters.

Salah satu cara promosi melalui poster yang paling sering dilakukan adalah dengan menampakkan wajah-wajah yang familiar. Mungkin, inilah mengapa para pembuat film dan serial kerap mempertimbangkan bintang yang memainkan peran dalam alur kisah yang ada.

Tiada Peka untuk Kanjuruhan

Boleh jadi, ini juga kenapa poster-poster sinetron selalu menampilkan banyak tokoh. Semakin banyak bintang populer yang tampak di poster tersebut, semakin banyak juga para calon penonton yang tertarik untuk menonton.

Baca juga :  Mengapa Deklarasi Anies 10 November Batal?
- Advertisement -

Hmm, tapi nih, kenapa ya poster sinetron itu selalu terlihat mirip-mirip ya. Biasanya nih, warna background-nya berwarna biru dan putih. Font yang digunakan pun selalu mirip-mirip.

Ya, mungkin, desainer grafis yang mengerjakannya juga dikejar deadline kali ya? Sampai-sampai, foto-foto pemeran yang ditampilkan dalam poster pun biasanya juga mengambil dari stok foto yang sudah ada.

Boleh jadi, rules poster yang semacam ini juga berlaku buat poster-poster para politis dan pejabat nih. Nah, mungkin, mereka berpikir kalau kejadian dan peristiwa besar yang sedang ramai ini cocok buat jadi kisah yang mereka “jual” di poster – mulai dari pencapaian para atlet Indonesia sampai tragedi olahraga seperti di Stadium Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur (Jatim), kemarin.

Siapa tahu ternyata desainer grafisnya juga dikejar deadline juga tuh? Akhirnya, mereka pun menggunakan stok foto yang sudah ada – sampai-sampai tidak sadar kalau foto yang digunakan untuk poster Ketua Umum (Ketum) Partai Golkar adalah foto yang sedang tersenyum.

Hmm, parah sih. Jangan sampai lah stok foto yang sama digunakan terus bak poster sinetron terlepas dari “kisah” yang ditampilkan dalam poster-poster tersebut. Lagipula, dalam situasi duka seperti ini, bukanlah wajah dalam poster yang mereka butuhkan, melainkan wajah mereka yang benar-benar hadir di antara para korban.

Seperti apa yang diungkapkan oleh filsuf Prancis bernama Emmanuel Lévinas dengan konsepnya rapport de face à face,  satu individu secara etis bertanggung jawab atas satu sama lain dalam sebuah pertemuan tatap muka (face-to-face encounter). Sosialitas manusia inilah yang mungkin dibutuhkan di situasi seperti ini. (A43)


spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

PDIP Takut Jokowi “Dijilat”?

“PDI Perjuangan mengimbau kepada ring satu Presiden Jokowi agar tidak bersikap asal bapak senang (ABS) dan benar-benar berjuang keras bahwa kepemimpinan Pak Jokowi yang kaya...

Mantra “Yakusa” Mahfud Buat Anies?

“Siap hadir ke arena Munas Korps Alumni Himpunan Mahasiswa Islam (KAHMI). Yakin usaha sampai (Yakusa) untuk membangun insan cita HMI” –   Mahfud MD,...

Membaca Pengaruh Jokowi di 2024

Lontaran ciri-ciri pemimpin yang pikirkan rakyat seperti kerutan dan rambut putih dari Jokowi jadi perbincangan. Inikah cara Jokowi relevan di 2024?

Jokowi dan Misteri Rambut Putih

Presiden Joko Widodo (Jokowi) sebut pemimpin yang pikirkan rakyat punya rambut warna putih. Siapa yang dimaksud oleh Jokowi?

Biden Bikin Circle Sendiri?

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden menggelar rapat darurat dengan pemimpin-pemimpin negara anggota G7 – seperti Kanada, Italia, Jerman, Prancis, Britania (Inggris) Raya, dan...

Jokowi Buat “Taj Mahal” di Solo?

“Masjid Raya Sheikh Zayed Solo akan menjadi tempat salat, pusat dakwah, dan pendidikan Islam, sekaligus pusat destinasi wisata religi baru di Solo” –  Joko Widodo...

Megawati-Puan Sayang Korea?

Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri dan Ketua DPP PDIP Puan Maharani tampak sangat "sayang" dengan Korea Selatan (Korsel). Mengapa?

More Stories

PDIP vs Relawan Jokowi, Rebutan GBK?

Usai acara Gerakan Nusantara Bersatu di GBK, PDIP tampak tidak terima relawan Jokowi bisa pakai GBK. Mengapa GBK jadi semacam rebutan?

Membaca Pengaruh Jokowi di 2024

Lontaran ciri-ciri pemimpin yang pikirkan rakyat seperti kerutan dan rambut putih dari Jokowi jadi perbincangan. Inikah cara Jokowi relevan di 2024?

Jokowi dan Misteri Rambut Putih

Presiden Joko Widodo (Jokowi) sebut pemimpin yang pikirkan rakyat punya rambut warna putih. Siapa yang dimaksud oleh Jokowi?