HomeCelotehSilat Lidah Anies untuk Rizieq

Silat Lidah Anies untuk Rizieq

“No vas a encontrar nada” – Raquel Murillo, La Casa de Papel (2017-sekarang)

“No vas a encontrar nada” – Raquel Murillo, La Casa de Papel (2017-sekarang)


PinterPolitik.com

Orang-orang akan selalu mendukung pihak-pihak yang lemah (underdogs). Begitulah ungkapan dari El Profesor dalam seri asal Spanyol yang berjudul La Casa de Papel atau Money Heist (2017-sekarang).

Ungkapan inilah yang akhirnya menjadi salah satu strategi yang digunakan oleh kelompok perampok yang dipimpin oleh El Profesor. Kelompok yang berisikan orang-orang yang dinilai terpinggirkan itu memosisikan diri sebagai pahlawan rakyat yang melawan kekuasaan kelompok elite.

Bersama Tokyo, Rio, Berlin, Nairobi, Helsinki, dan lain-lain, El Profesor menjalankan operasinya di Royal Mint of Spain dan Bank of Spain. Perang narasi pun juga muncul di publik – membuat jumpsuit merah dan topeng Salvador Dali menjadi simbol perlawanan pada kemapanan para elite.

Tidak hanya di dunia seri, jumpsuit merah dan topeng Dali juga menjadi simbol aktivisme di dunia nyata. Kala protes Undang-Undang Cipta Kerja (UU Ciptaker) atau omnibus law, misalnya, terdapat sejumlah mahasiswa mengenakan jumpsuit dan topeng itu lho.

Terlepas dari itu, dalam perebutan pengaruh narasi antara El Profesor dan pemerintah Spanyol, sejumlah insiden pun terjadi. Salah satunya adalah ketika Raquel Murillo alias Lisbon ditangkap oleh Alicia Sierra.

Lisbon pun diletakkan dalam ruang interogasi kepolisian. Dalam prosesnya, Alicia pun mencecar Lisbon dengan berbagai pertanyaan. Bahkan, sejumlah taktik dan strategi juga digunakan detektif satu itu guna mendapatkan jawaban dari Lisbon.

Meski begitu, Lisbon tetap menggunakan taktik lain untuk menjaga El Profesor dan kelompoknya. Bahkan, mantan inspektur polisi itu menggunakan strategi untuk mengulur waktu.

- Advertisement -

Hmm, apa yang dialami Lisbon ini mungkin juga terjadi di dunia nyata lho. Bukan nggak mungkin, proses pertanyaan yang sama juga terjadi pada Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan ketika dipanggil oleh Polda Metro Jaya terkait kerumunan yang ditimbulkan dari kegiatan Habib Rizieq Shihab (HRS).

Baca juga :  Rocky Gerung Bertarung di Pilpres 2024?

Soalnya nih, Anies menyebutkan bahwa dirinya dicecar sebanyak kurang lebih 33 pertanyaan selama sembilan jam. Selain itu, mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) tersebut juga menyebutkan bahwa hasil laporan kala itu mencapai sekitar 23 halaman.

Wah, mungkin, seperti Raquel, Anies ini tidak mudah menyerah ketika ditanyai oleh pihak kepolisian. Bukan nggak mungkin, Gubernur DKI Jakarta itu menggunakan strategi dan taktik yang sama pula.

Asumsi ini juga dilontarkan oleh salah satu pegiat media sosial lho, yakni Denny Siregar. Kata beliau, Pak Anies ini pandai dalam mengolah kata sehingga membuat polisi kebingungan. Alhasil, kata Denny, polisi hanya dapat menyimpulkan, “we don’t (knowwhat we don’t know.”

Hmmemang nggak salah lagi sihNggak sedikit orang memang mengakui bahwa Pak Anies itu merupakan komunikator politik yang ulung. Bahkan, dulu, peran inilah yang akhirnya diperlukan oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) dari Pak Anies pada tahun 2014 silam.

Ya, terlepas dari itu semua, Pak Anies ini bisa saja tetap menjadi simbol oposisi – bersama HRS – nih dalam dinamika politik ke depan. Layaknya, Lisbon, El Profesor, dan kawan-kawan lainnya di Money Heist, simbol ini bisa jadi memunculkan harapan bagi masyarakat – entah kelompok masyarakat yang mana. Hehe. (A43)

spot_img

#Trending Article

Ma’ruf Amin Apes di Pilkada 2020

"Kami menyatakan permohonan maaf kepada masyarakat Tangsel karena belum dapat memenangkan harapan perubahan. Hasil penghitungan suara kami tidak banyak dibandingkan paslon lain". - Siti...

Anies Taklukkan Indonesia Timur?

“Alhamdulillah, tujuh kabupaten (di Maluku) yang sudah terbentuk kepengurusan siap mendeklarasi Anies Presiden” – Sulaiman Wasahua, Ketua Relawan Sobat Anies Maluku PinterPolitik.com Manuver politik Gubernur DKI Jakarta...

Drama Maming Resahkan PDIP-PBNU?

“Kalau saya, koruptor jangan dicekal ke luar negeri tapi dicekik. Harusnya dicekal untuk balik ke Indonesia, biar korupsi di luar negeri,” Cak Lontong, Komedian Indonesia PinterPolitik.com Masyarakat...

Anies-AHY Kawin Paksa?

“Tentu proses membangun chemistry antara satu dan yang lain penting, bukan kawin paksa,” - Willy Aditya, Ketua DPP Partai NasDem PinterPolitik.com Siapa yang tidak kenal dengan Siti...

Misteri Teror Kominfo

“Teror bagaimana? Saya baru tahu teror, Kominfo diteror kali,” – Johnny G. Plate, Menkominfo PinterPolitik.com #BlokirKominfo menjadi trending di Twitter, banyak warganet yang melontarkan kritik terhadap kontroversi kebijakan Penyelenggara Sistem...

Ahok Disenggol Kasus Brigadir J?

“Pertanyaan saya, kapan mereka pacaran, sehingga ketika Ahok di balik jeruji dan di balik tembok mengikat perjanjian kawin dengan ajudan ibu,” – Kamarudin Simanjuntak, Pengacara...

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Janji Surga ala Ma’ruf Amin?

“Bangsa Indonesia menjadi bangsa yang memeluk Islam terbanyak di dunia. Siapa yang berkata la ilaha illallah dakholal jannah masuk surga. Berarti penduduk surga itu kebanyakan...

More Stories

Prabowo Pasti Gagal di 2024?

Nama Prabowo Subianto dirumorkan bakal jadi sosok yang didukung Presiden Jokowi di 2024. Mengapa hal itu sebenarnya mustahil?

Pelosi ke Taiwan Hanya Setting-an?

Kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taiwan buat heboh kawasan Indo-Pasifik, khususnya Tiongkok. Mungkinkah ini hanya setting-an?

Jokowi Loves Anies?

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan ucapkan terima kasih ke Jokowi soal JIS. Mungkinkah ternyata Jokowi loves Anies dalam politik?