HomeCelotehPKS Panik Pertalite RON 86

PKS Panik Pertalite RON 86

Netizen kembali diramaikan soal kabar BBM Pertalite disebut-sebut hanya memiliki kadar oktan atau RON 86, padahal seharusnya RON 90. Meski Pertamina maupun Pemerintah Cq. Dirjen Migas sudah menjelaskan dan menyampaikan hasil pemeriksaan terhadap kualitas Pertalite ini. Namun nampaknya isu ini tidak mereda,” – Mulyanto, Anggota Komisi VII DPR RI dari Fraksi PKS


PinterPolitik.com

Partai Keadilan Sejahtera (PKS) meminta pemerintah ambil sikap terkait keluhan penurunan kualitas Pertalite. Sebab, kabar menurunnya kualitas Pertalite mendapat atensi yang cukup besar dari masyarakat. 

Sebelumnya, tersiar informasi bahwa pasca-kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) bersubsidi, masyarakat mengeluhkan dugaan adanya penurunan kualitas BBM jenis Pertalite. 

Dilaporkan BBM jenis ini berubah warna menjadi lebih cerah, boros, dan akselerasinya lemah. Bahkan, dilaporkan adanya dugaan kualitas Pertalite lebih rendah dari Revvo-89 dari Vivo, BBM non-subsidi yang beroktan lebih rendah. 

Merespons hal ini, Corporate Secretary PT Pertamina Patra Niaga Irto Ginting mengatakan bahwa pengujian BBM harus dapat divalidasi dan alat yang digunakan haruslah yang sudah terkalibrasi. 

Irto melanjutkan bahwa saat ini Lembaga Penelitian dan Pengembangan Industri Minyak dan Gas Bumi (Lemigas) telah melakukan pengujian terhadap enam sampel Pertalite di SPBU wilayah Jakarta. Hasilnya, spek Pertalite masih sesuai dengan ketentuan. 

Hmm, harusnya persoalan ini bisa dilihat dari perspektif yang lebih luas – bahwa ini bukan hanya masalah hubungan antara penyedia barang (pemerintah) dengan konsumen (masyarakat) – karena, jika hanya sebatas hubungan ekonomi seperti itu, maka akan berakhir dengan deadlock

- Advertisement -

Ketua Dewan Pengurus Lembaga Penelitian Pendidikan Penerangan Ekonomi dan Sosial (LP3ES) Abdul Hamid melihat fenomena BBM  ini merupakan persoalan struktural yang terkesan memunculkan bias cara pandang yang berbeda. 

Hamid mengandaikan perbedaan sudut pandang ini dengan istilah nalar pemerintah dan nalar publik. Sering kali, nalar pemerintah tidak mengakomodir nalar publik sehingga persoalan sulit ditemukan jalan keluarnya.

Baca juga :  Airlangga Tantang Prabowo?

Persoalan Pertalite ini akan berakibat buruk jika dibiarkan berlarut-larut, sebab sangat mudah digunakan sebagai alat politik untuk mempertanyakan kinerja Presiden Joko Widodo (Jokowi). 

image 67
Pertalite Jadi Cepat Habis?

By the way, soal alat kritik pemerintah, jadi nyambung sih kenapa isu Pertalite ini seolah sengaja didorong oleh PKS. Soalnya, kan, PKS bagian dari partai lingkar kekuasaan yang sedang beroposisi dengan pemerintah. 

Tapi, muncul pertanyaan lain. Kenapa kok PKS terkesan menyerang pemerintah, berbeda dengan “calon kawan koalisi” laimnya yang saat ini lebih sering membangun narasi politik menuju Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 seperti deklarasi capres maupun pertemuan antar-parpol. 

Oh iya, gestur yang ditampilkan PKS ini juga jadi perbincangan loh. Sebagian orang menilai kalau PKS saat ini sudah berbeda dengan PKS sebelum sebagian mantan kadernya – seperti Anis Matta dan Fahri Hamzah – mendirikan partai baru yaitu Partai Gelora. 

Hmm, jangan-jangan PKS bicara RON Pertalite karena ada hubungannya dengan kadar PKS saat ini. Bisa jadi, PKS saat ini sudah bukan lagi PKS “RON 90”, mulai berkurang menjadi PKS “RON 86” karena udah beda spek-nya. Uppss. Hehehe. (I76)


Waspadai Operasi Intelijen Nasdem: Akan Masuk 3 Besar di 2024?
spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Membaca Pengaruh Jokowi di 2024

Lontaran ciri-ciri pemimpin yang pikirkan rakyat seperti kerutan dan rambut putih dari Jokowi jadi perbincangan. Inikah cara Jokowi relevan di 2024?

Zulhas dan Bisnis Jastip Menjanjikan

Nama Mendag Zulkifli Hasan (Zulhas) disebutkan Prof. Karomani soal kasus penitipan mahasiswa baru di Universitas Lampung (Unila).

PDIP Bakal Gabung KIB?

“Jadi warnanya tidak jauh dari yang ada di bola ini (Al Rihla)” – Airlangga Hartarto, Ketua Umum Partai Golkar PinterPolitik.com Demam Piala Dunia 2022 Qatar rupanya...

Saatnya Jokowi Tinggalkan Relawan “Toxic”?

“Kita gemes, Pak, ingin melawan mereka. Kalau mau tempur lapangan, kita lebih banyak” –  Benny Rhamdani, Kepala Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI)  PinterPolitik.com Si vis...

Saatnya Ganjar Balas Jasa Puan?

“Ganjar itu jadi Gubernur (Jateng) jangan lupa, baik yang pertama dan kedua itu, justru panglima perangnya Puan Maharani,” –   Said Abdullah, Ketua DPP...

PDIP vs Relawan Jokowi, Rebutan GBK?

Usai acara Gerakan Nusantara Bersatu di GBK, PDIP tampak tidak terima relawan Jokowi bisa pakai GBK. Mengapa GBK jadi semacam rebutan?

PDIP Takut Jokowi “Dijilat”?

“PDI Perjuangan mengimbau kepada ring satu Presiden Jokowi agar tidak bersikap asal bapak senang (ABS) dan benar-benar berjuang keras bahwa kepemimpinan Pak Jokowi yang kaya...

More Stories

Ada “Udang” di Balik Relawan Jokowi?

“Saya di dalam sana. Jadi saya tahu perilakunya satu-satu. Kalau Anda bilang ada dua faksi sih tidak, berfaksi-faksi. Ada kelompok yang tiga periode, ada kelompok...

PDIP Bakal Gabung KIB?

“Jadi warnanya tidak jauh dari yang ada di bola ini (Al Rihla)” – Airlangga Hartarto, Ketua Umum Partai Golkar PinterPolitik.com Demam Piala Dunia 2022 Qatar rupanya...

Saatnya Ganjar Balas Jasa Puan?

“Ganjar itu jadi Gubernur (Jateng) jangan lupa, baik yang pertama dan kedua itu, justru panglima perangnya Puan Maharani,” –   Said Abdullah, Ketua DPP...