HomeCelotehNadiem Lahirkan Kelas Revolusi Baru?

Nadiem Lahirkan Kelas Revolusi Baru?

“Revolusi Informasi, mestinya ada satu kelas baru, yang paling nyata adalah driver online… Yang saya tidak habis pikir, kenapa orang tidak melirik Nadiem?” – Fakhruddin Muchtar, pengamat sosial-politik Universitas Jakarta (Unija)


PinterPolitik.com

Baru-baru ini, tersebar sebuah video yang menggambarkan driver online sebagai kelas sosial baru. Tentunya, kelas sosial inilah yang digadang-gadang akan menjadi bagian dari konstelasi politik pada Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 mendatang.

Dalam video yang berdurasi kurang dari tiga menit, pengamat sosial-politik Universitas Jakarta (Unija), Fakhruddin Muchtar, berbagi cerita tentang peran besar mahasiswa yang harus melibatkan elemen di luar mereka.

Fakhru mengilustrasikan peran penting petani dan buruh dalam sebuah aksi mahasiswa. Hal ini tergambarkan dalam sepenggal lirik yang sering dinyanyikan, “buruh, tani, mahasiswa, rakyat miskin kota.”

Kenapa buruh dan petani itu penting? Bukan berarti pekerjaan lain tidak penting, melainkan karena memang mereka ikon dari dua generasi revolusi.

Sedikit memberikan konteks, setidaknya terdapat tiga fase dalam sejarah revolusi manusia. Fase pertama adalah kehidupan bercocok tanam akibat dari Revolusi Agrikultur – yang juga melahirkan kelas petani.

Kemudian, pada fase kedua, yakni Revolusi Industri, manusia menemukan mesin uap yang juga pada akhirnya menciptakan kelas sosial baru yang disebut dengan buruh.

- Advertisement -

Merespons hal tersebut, Fakhruddin menegaskan bahwa driver online juga harus diakui sebagai kelas baru yang merupakan anak kandung dari Revolusi Informasi yang saat ini kita berada di dalamnya.

Bahkan, ia merasa heran jika  pendiri Gojek yang juga merupakan Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Mendikbudristek) Nadiem Makarim tidak dilirik dalam konteks politik elektoral 2024 mendatang.

Dalam konteks hasil pengamatan politik, tentunya pernyataan ini menarik karena, sebagai perusahaan teknologi besar (big tech), Gojek saat ini sudah merger dengan Tokopedia menjadi GoTo.

Baca juga :  Mikrofon Penebus "Dosa" Anies?

Oh ya, perusahaan ini juga merupakan salah satu decacorn di Indonesia loh. Hal ini dapat dilihat dari valuasi yang telah menembus lebih dari US$ 18miliar (sekitar Rp256 triliun). Waw, ini bukan angka yang kecil loh.

Tentunya, sebagai salah satu perusahaan big tech, GoTo akan menjadi magnet kuat bagi para politisi untuk mendekat.

infografis driver online kelas revolusi baru
Driver Online, Kelas Revolusi Baru?

Dalam  konteks ini, pernyataan Fakhruddin terkait peran Nadiem dalam konteks politik elektoral 2024 memang perlu menjadi perhatian banyak orang. Nadiem bukan hanya mampu membuat big tech dan membanggakan Indonesia, melainkan juga telah melahirkan kelas sosial baru yang disebut driver online.

Hmm, jangan-jangan benar ucapan Fakhruddin. Kalau memang driver online jadi kelas baru, maka lagu aksi berubah menjadi, “buruh, tani, mahasiswa, driver online kita” – dengan lanjutan, “bersama teman bertualang.” Uppss, itu kan lagu Ninja Hattori ya? Hehehe. (I76)


Sejarah Ibnu Sina: Ilmuwan Terhebat Era Keemasan Islam
spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Anies-AHY, Reuni Kuasa SBY-JK?

“Padahal saat itu SBY dan JK adalah menteri Megawati. Toh pertarungan keras antarkan SBY-JK sukses kalahkan Megawati yang adalah Presiden saat itu,” – Muslim...

Ridwan Kamil Penuhi Syarat Kaesang?

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil (RK) komentari studi soal bubur diaduk vs tidak diaduk. Bagaimana dengan di Istana menurut Kaesang?

Gibran Kok Berani Lawan Jokowi?

Jokowi teken Inpres yang syaratkan penggunaan mobil listrik sebagai mobil dinas . Namun, Wali Kota Solo Gibran sebut Pemkot Solo belum ke sana.

Prabowo Siap Di-ospek?

“Pertanyaannya adalah, (kampanye) boleh dilakukan di mana saja? Di mana saja sepanjang ada pemilih, itu boleh kampanye pada prinsipnya, termasuk di dalam kampus, di...

Megawati Perlu ke Pesulap Merah?

Soal usulan nomor urut partai yang tetap di setiap Pemilu, Megawati dituding konsultasi ke dukun. Lebih baik ke Pesulap Merah saja sekalian?

Kasino, Alternatif Enembe Cuci Uang?

“Bukan itu persoalannya, itu (tambang) juga tidak pernah ada. Jadi sekarang ini kan Pak Gubernur dituduh hasil korupsinya disetor ke kasino, sekarang tugasnya itu...

SBY-JK-Paloh Adalah Nakama?

Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), Jusuf Kalla (JK), dan Surya Paloh disebut tengah bangun koalisi. Apakah ini sebuah koalisi "nakama"?

More Stories

Prabowo Guru BP Andika-Dudung?

“Ini semua menjadi rahasia umum Pak, rahasia umum. Jenderal Andika, di mana ada Jenderal Andika tidak ada KSAD” – Effendi Simbolon, anggota Komisi I...

Puan Capres Kok Moody-an?

“Mbak Puan kaget, 'Lho, kok kamu yang memegang kaos?', Mbak Puan itu bertanya bukan marah.” – Said Abdullah, Ketua DPP PDIP PinterPolitik.com  Video yang memperlihatkan Ketua DPP PDIP Puan...

Cak Imin Jodohkan Puan-Prabowo?

“Jika ingin menang berbasis bekal elektabilitas ia akan bersama Prabowo. Namun jika ingin menang berdasarkan soliditas mesin partai dan dukungan kekuasaan, Cak Imin akan...